Mukasurat

Selasa, 30 Mac 2021

MAGENE T300 - Mesin ajaib 'smart trainer' yang harus dimiliki!


Assalamualaikum dan Salam 1Basikal. Aku hampir terlupa yang aku ada blog. Asyik dengan Instagram dan Youtube buatkan aku terlupa tentang blog ini.

Jadi, hari ni aku nak bercerita tentang smart trainer yang aku beli pada bulan lepas. Ini smart trainer pertama aku sepanjang aku kayuh basikal. Sebelum ini bukannya tak nak beli, cuma harganya mahal buatkan aku malas nak fikir.

Korang bayangkan, nak kayuh dalam rumah pun aku kena beli satu mesin yang harganya beribu. Rasa macam dunia ni dah tak betul.

Bukan takde mesin yang ratus-ratus harganya yang dijual di Shopee. Ada je... Cuma jenis aku ni, kalau nak membeli, haruslah menang memakainya.

Aku tak nak beli yang mana aku tengok pun langsung tak bersemangat. Itu akulah. Kalau korang, aku tak tahu. Sesetengah orang tak kisah, asalkan ada.

Tapi aku bukan macam tu. Aku akan buat sasaran barang yang aku betul-betul nak, seterusnya simpan duit sampai cukup. Bila dah cukup, baru aku beli.

Treadmill tu langsung aku lipat sejak ada smart trainer.

Tapi disebabkan COVID 2.0 ni betul-betul buatkan aku terkesan. Nak kayuh kat luar pun terdedah dengan risiko jangkitan. Adakalanya juga diganggu orang yang tak betul kepalanya - menghimpit aku sewaktu berbasikal. Baik kereta mahu pun motor.

Selain tu juga, kalau aku jarang kayuh, ini akan mengganggu proses aku membuat vlog sewaktu berbasikal. Bila bercakap, heart rate tinggi dan ini membuatkan aku tak cukup nafas untuk bercakap. Dan dalam masa yang sama membuatkan oksigen tak cukup sampai ke otak membuatkan aku menjadi tidak kreatif.

Penyelesaiannya, aku harus ada sebuah mesin ajaib yang mampu milik dan kondisinya haruslah cukup memuaskan hati aku.

Aku letak bersebelahan treadmill.

Setelah membuat kajian smart trainer yang aku mampu hampir 3 bulan, akhirnya aku memilih Magene T300. Dan, sehingga aku menulis blog ini, aku cukup berpuas hati dapat memiliki smart trainer Magene T300 ini.

Tapi itulah... Setiap bulan aku perlu mengeluarkan sejumlah wang untuk membayar aplikasi Zwift sekitar RM62. Kalau tidak, mesin ajaib buatan China ini boleh jadi tukun buruk. Kayuh tanpa Zwift akan buatkan kita kayuh tanpa motivasi.

Inilah Magene T300.

Selain Zwift, ada juga aplikasi yang lain seperti RGT Cycling, Rouvy, Bkool dan beberapa virtual cycling platform yang lain. Aku memilih Zwift sebab kebanyakannya daripada kita kat Malaysia ni memilih Zwift. Senang cakap, ramai kawan-kawan aku menggunakan Zwift. Manalah tahu aku nak kayuh dengan diorang ni dalam Zwift, anytime boleh.

Aku pernah cuba masuk dalam RGT Cycling, tapi yang kayuh waktu tu cuma puluh-puluh orang je. Bila aku masuk Zwift, nah... beribu orang tengah kayuh.

Tapi untuk sementara ni biar aku dengan Zwift dulu; sebelum bertukar kepada platform lain.

Aku guna karpet gym yang dibeli di shopee.
Aku takut jiran bawah dengar kuat sangat.

Oh ya, aku beli Magene T300 ni kat Shopee. Nama kedai yang aku beli tu Granfondo. Banyak juga barang yang aku beli kat kedai ni; Shimano Pro Stealth carbon rail saddle, Bryton 530, carbon bottle cage, aku beli kat kedai nilah.

Kebanyakannya harga yang dijualnya agak murah. Itu yang aku beli kat kedai dia.

Kalau korang nak beli dan mempunyai bajet yang sederhana, aku cadangkan korang beli yang macam aku punya. Harga set lengkap adalah RM3,000. Kalau tanpa cassette harganya akan murah sedikit.

Lepas aku banyak luangkan masa kayuh kat Zwift dengan menggunakan Magene T300 ni, aku akui yang ianya banyak membantu aku ketika bikevlogging. Bayangkan aku dah tak kayuh kat luar 2 bulan; dan terus kayuh 100km sekitar Putrajaya tanpa sebarang masalah.

Katakanlah apabila Selangor diumumkan PKPP sama macam Putrajaya, aku akan terus ikut kumpulan basikal dan kayuh 100 km ke atas seperti biasa tanpa bonk.


Sambil kayuh, aku boleh tonton Netflix bersebelahan Zwift.

Kalau dulu aku terpaksa ambil masa 2 minggu untuk bina kecergasan semula sebelum ikut mana-mana kumpulan basikal. Tapi kali ni, tak payah. Tamat je PKPB, aku terus ikut diorang kayuh beratus km. Nak kayuh kat mana, cakap je. Amerika, Zimbabwe, Kepulauan Cayman, Bermuda, Bagan Lalang, hah cakap je.

Itulah kelebihan apabila ada smart trainer yang dihubungkan kepada aplikasi Zwift. Mungkin apa yang aku ceritakan ini mampu membuatkan korang memilih apa yang terbaik untuk diri korang.

Baiklah, aku berhenti setakat ini sahaja untuk topik smart trainer. Sebab aku nak sambung cerita topik lain pulak. Nantikan pos akan datang.

Sehingga kita bertemu kembali. Adios!

PS: Aku nak buat meet up dengan subscribers kat Zwift nanti. Tapi tak tahu macam mana ha-ha!

Sabtu, 2 Januari 2021

Selamat Tahun Baru 2021 — Aku tak nak lewat dah!


Wahhhh, kita sudah berada di tahun 2021 lah! Pada aku, tahun 2020 terlalu cepat berlalu. Dan macam-macam kejadian terjadi sepanjang tahun 2020 kat dunia kita ni. Tapi itu tak kisahlah. Apa yang penting, aku nak ucapkan kat korang semua SELAMAT TAHUN BARU 2021!

Terima kasih juga kerana berterusan menyokong aku hingga ke saat ini!

Kalau nak difikirkan perkara-perkara negatif, banyak jugak nak diceritakan. Tapi, itu kita tolak ke tepi. Kita cuma fokus yang positif sahaja; okey?!

Kat media sosial aku nampak ramai yang pos report card aktiviti fitness masing-masing. Semuanya mantap-mantap! Ada yang tahap fitness-nya sampai ke bulan — mencanak-canak!

Eh, aku pun nak juga turut sertalah... Walaupun taklah mantap, tapi nak jugak eksyen dengan korang semua.

Ini je yang mampu.

Tidaklah mantap macam yang lain-lain di luar sana. Tapi ini ajelah yang aku mampu luangkan masa kat atas basikal. Itu pun aku rasa libang-libu dibuatnya ha-ha!

Bukan senang woi!

Nak uruskan masa satu hal. Belum cerita uruskan hal-hal berkaitan Pahlawan Basikal yang lain. Bukan setakat video di channel Youtube, malah menguruskan media sosial pun mencabar jugak. Aku bukannya pandai sangat dalam hal-hal macam ni. Tapi, gigih jugaklah bagi menghiburkan korang semua.

Dalam kesibukan, dapat juga aku keluarkan jersi basikal
edisi Pahlawan Basikal.

Sebelum keluarkan jersi basikal, aku sempat hasilkan tshirt microfibre
dan juga cotton Pahlawan Basikal.

Kena pulak korang sentiasa menyokong aku, lagilah aku bersemangat untuk mengisi ruang hiburan dalam jiwa korang semua. Terima kasih ek!

Baiklah. Pos kali ini aku nak sentuh sedikit tentang 'masa'. Setiap daripada kita memang tak lari daripada masa dan setiap orang perlu menguruskan masa dengan berhati-hati.

Kalau korang tengok vlog aku, boleh kata semuanya lewat. Ini memang tidak bagus langsung. Tidak boleh dijadikan contoh yang baik. Ini korang boleh jadikan sempadan.

Progress Instagram Pahlawan Basikal.

Paling teruk, terlepas waktu berkumpul dan sudahnya kayuh sorang-sorang dalam Putrajaya.

Dulu aku taklah macam ni. Tapi sejak berpindah ke rumah baru, aku ada kesulitan untuk bawa kereta untuk ke tempat berkumpul. Masa aku tinggal di kuater kerajaan di 5R4 dulu, takde masalah sangat. Keluar pintu, terus kayuh.

Tapi sejak berpindah ke rumah baru, aku dah tinggal di kayangan — bertingkat-tingkat dan perlu menunggu lif. Ini belum cerita lif rosak. Lepas turun lif, aku kena berjalan menuju ke blok sebelah untuk ke tapak parkir. Aras parkir pula bukan lower groud, tapi bertingkat jugaklah aku kena hadap.

Itu sebabnya aku tak nak naik kereta menuju ke tempat berkumpul. Bagi mengelak terlewat, aku perlu keluar awal. Tapi kalau keluar awal, aku kena hadap juga sakit perut.

Walau dengan menaiki kereta boleh tiba sedikit lebih awal. Tapi nak mengusung basikal dengan menaiki lif sambil bawa beg yang sarat dengan keperluan waktu kayuh nanti amatlah leceh. Bukan itu je. Tiba di kereta kena buka wheelset dan sumbat ke dalam kereta.

Ah, lecehlah!

Sakit Perut

Umur aku sudah menghampiri pertengahan 40-an dan tahap kecergasan aku pun tak macam di awal 30-an. Macam aku ada masalah pada bahagian perut. Setiap pagi memang aku kena selesaikan perkara ni dulu. Perut sensitif, tak boleh salah makan sewaktu carbo-loading bukanlah perkara yang mudah. Kalau nasib tak baik, bila-bila masa gastrik boleh menyerang. Kalau kena gastrik, nak berjalan pun sakit.

Tapi, alhamdulillah; gastrik sampai tak boleh berjalan dah lama tak kena. Aku jaga diet dan elak makan fast-food.

Kita kena ingat, makin umur meningkat, ada komplikasi dari segi kesihatan; samada kita sedar atau pun tidak. Kita kena beza hobi yang mendatangkan kesihatan atau pun memudaratkan. Dan ini kita sendiri yang pilih.

Tahajud

Bila sebut Tahajud, sudah tentu kita kena bangun awal setiap hari. Aku pun tak terlepas dari Tahajud. Pukul 4 pagi adalah waktu aku bangun tidur dan bertahajud. Paling lewat bangun tidur pun pukul 5 pagi. Tapi kalau pukul 5 pagi, masih sempat bertahajud dan aku akan terus tunggu sampai subuh.

Waktu begini, aku jarang sakit perut. Kena tunggu pukul 6 pagi ha-ha!

Cuma kalau aku bangun 4 pagi, aku akan terlelap sambil menunggu subuh. Paling ngeri aku terjaga jam 6:30. Hah, ini memang automatik aku solo dalam Putrajaya.

Tapi, aku tak kisah sebab bila dapat Tahajud, jiwa rasa lapang dan waktu kayuh basikal memang rasa seronok dan lebih bersemangat.


Kalau dulu, aku letak hobi basikal nombor satu. Bila usia makin menganjak, aku mula berpada-pada. Badan pun tak cergas macam dulu. Kalau aku nak cergas macam dulu, aku perlu berkorban banyak masa. Latihan kecerdasan memerlukan masa yang banyak dan disiplin yang tinggi. Tapi perlu ingat, masa itu emas. Kita kena berhati-hati menggunakan masa itu mengikut keperluan diri. Tak boleh ikut orang. Setiap orang, keperluannya serta objektifnya berbeza.

Waktu ni hidup macam atlet. Duit pun banyak habis.

Kalau kita mampu uruskan masa dengan bagus, itu satu kelebihan yang best. Macam aku, aku tak pandai uruskan masa. Urus masa pun cukup-cukup makan. Jadi, di sini ada give and take lah. Kalau aku tak pandai uruskan masa, aku kena menerimalah hasil seadanya.

Berbeza dengan seseorang yang mampu uruskan masanya, maka dia mampu mendapat hasil yang jauh lebih baik.

Okey, cukuplah cerita bagi pembuka Tahun Baru 2021. Aku sepatutnya lebih rajin menulis di blog ini di samping channel Youtube aku. Usia blog ini pun sudah 10 tahun. Dah sama umur anak bongsu aku!

Baiklah. Kepada korang aku nak ucapkan terima kasih banyak-banyak kerana terus setia menyokong aku. Selagi korang terus menonton video-video yang aku muat-naik kat Youtube, selagi itulah aku akan terus menghiburkan korang semua. Tapi perlu diingatkan, walau apa pun yang korang tonton dalam video-video aku di Youtube tu, segalanya ada hiburan sahaja. Jangan ambil serius tau!

PS: Jalan yang mana satu, kita yang pilih. Dan, penghujungnya cuma ada dua destinasi sahaja.

Khamis, 17 Disember 2020

MESEJ TERSEMBUNYI JERSI PAHLAWAN BASIKAL


-------------------
Sebelum korang baca, korang daftar sini dulu untuk senarai menunggu jersi Pahlawan Basikal: https://bit.ly/37j76JL
-------------------

Assalamualaikum dan Salam 1Basikal. Korang tengah kayuh basikal sambil baca blog aku ke? Jangan buat macam tu woooiii...! Nanti masuk Buletin Utama dan seterusnya kena kecam. Jangan main-main sekarang ni.

Tu sebab alamat blog ni brekkejap.com. Kalau korang nak baca, kena brek dulu. Masa berhenti kayuh baru baca.

Baiklah, sepertimana korang sedia maklum, jersi basikal Pahlawan Basikal akan dilancarkan pada esok hari Jumaat 18/12/2020. Mungkin ada yang terlepas pandang tentang perkara ini. Kepada yang sudah sedia maklum, harap korang dapat sebarkan berita gembira ni kepada kenalan korang.

Bahagian hadapan jersi Pahlawan Basikal.

Kalau boleh, korang viralkan hingga ke bulan. Biar satu bima sakti tahu akan kewujudan jersi Pahlawan Basikal.

Sebenarnya aku tak terfikir nak buat jersi. Aku buat tshirt Pahlawan Basikal bulan lepas pun dia punya pening sampai hujung kaki. Kalau jersi, mahu kejang satu badan. Tapi demi permintaan korang, aku cuba ambil risiko. Kejang pun kejanglah. Janji korang gembira dapat pakai jersi Pahlawan Basikal.

Setelah berbincang dengan pihak Pro Apparel, maka aku pun mula design jersi. Ini satu hal jugak. Bukan senang nak pilih warna sesuai, susun letak elemen-elemen kemelayuan klasik dalam sehelai kain polyster.

Bahagian belakang jersi Pahlawan Basikal.

Ambil masa jugaklah aku mencari idea dan merekacipta grafik menggunakan komputer. Nak design tak susah. Tapi nak dapat idea yang kena dengan konsep Pahlawan Basikal memang mencabar neuron kepala otak aku.

Dalam seminggu baru dapat satu design yang aku rasa puas hati. Tapi bukanlah 100% puas hati. Sekurang-kurangnya konsepnya sudah ada. Cuma warna perlu selari dengan jati diri kita sebagai rakyat Malaysia. Dan akhirnya aku memilih warna asas Jalur Gemilang kita.

Jarak dekat material jersi Pahlawan Basikal.

Jarak dekat pada bahagian belakang jersi Pahlawan Basikal.

Tetapi, sebelum memutuskan warna yang sesuai, pening juga aku nak cari elemen Melayu klasik untuk memantapkan mesej tersembunyi. Maka aku masukkan motif Pucuk Bersusun yang diambil daripada budaya Melayu Riau.

Aku bukanlah Melayu Riau. Aku berdarah Banjar. Tapi, corak Pucuk Bersusun ni cantik dan dalam lembut, ada brutal-nya. Cuba korang perhatikan lengkukan dan ketajamannya serta semetrinya nampak utuh, padu, lembut dan juga tegas. Peh!

Corak Pucuk Bersusun pada bahagian perut. 

Bahagian dalam jersi pada bahagian lengan.

Jarak dekat pada bahagian dalam jersi Pahlawan Basikal.

Jarak dekat pada bahagian tengkuk.

Pada bahagian lengan, aku mengambil corak daripada baju Melayu klasik. Dan pada bahagian kiri dan kanan bahu aku letakkan Bulan dan Bintang daripada bendera kita. Ini satu tanggungjawab kita pikul sepanjang kita hidup - kesetiaan kepada Malaysia.

Oh ya, dalam masa yang sama aku juga dihubungi pihak Hutan Ration. Kata putus dicapai dan pihak Hutan Ration mahu memberikan produk terbaik diorang secara percuma bagi setiap pra-tempah nanti.

Akhirnya, design jersi aku siap untuk diberikan kepada Pro Apparel untuk tindakan selanjutnya.

Kalau dalam gambar, warna birunya lebih gelap.
Tetapi setelah siap dicetak, warna biru lebih terang.

Nah, sekiranya korang pakai, korang akan membawa jati diri Melayu dan Malaysia sepanjang beratus-ratus kilometer sepanjang perjalanan. Walau pun korang tak pandai bersilat, tapi korang bawa semangat Pahlawan.

Iyalah, nak jadi Pahlawan zaman Kesultanan Melayu Melaka, kita dah terlambat. Kita jadi Pahlawan Basikal pun dah cukup bersyukur ha-ha!

Klik untuk imej besar.

Klik untuk imej besar.

Begitulah ceritera hal jersi Pahlawan Basikal. Sekurang-kurangnya korang tahu apa yang ada di sebalik jersi yang korang pakai. Bila kita faham akan sesuatu, kita lebih bersemangat pada setiap perkara yang kita sedang lakukan. Dan, semangat inilah yang kita mahukan.

Kalau bonk jugak, eh itu bukan salah jersi tau. Itu salah chain rings. Korang kena tukar chain rings Rotor. Baru tak bonk.

Pro Apparel dan Hutan Ration adalah penaja utama jersi Pahlawan Basikal.

Baiklah, korang pun dah tahu tentang jersi ini. Maka, dengan ini pelancaran secara besar-besaran bakal dilangsungkan pada esok hari 18/12/2020 bermula jam 12 tengah hari. Masa sangat kritikal dan korang perlu pantas untuk pra-tempah jersi ini bagi melayakkan FREE GIFT sehelai tshirt Pahlawan Basikal, 1 pek Pocket Rocket dan juga 1 pek 50 gram granola (satu hidangan) setiap pembelian.

Dua ini dapat percuma tau. Cuma perasa
mungkin berbeza bila korang dapat nanti.

Aku cadangkan korang daftar dahulu untuk menerima notifikasi melalui SMS dari pihak Pro Apparel apabila hari pembelian esok. Takdelah korang terlupa. Sebab tamat tempoh promosi free gift pada jam 9 malam hari yang sama. Kalau pembelian lepas 9 malam, korang tak dapatlah free gift yang aku cakap tadi.

Daftar sinihttps://bit.ly/37j76JL

Macam mana. Teruja tak?

PS: Aku harap korang lebih bersemangat untuk kayuh basikal bila pakai jersi Pahlawan Basikal nanti.

Rabu, 18 November 2020

Tshirt Pahlawan Basikal


Dah sebulan lebih aku rasa kita semua PKPB balik. Sepanjang PKPB aku tak kayuh dengan orang. Semuanya kayuh solo. Bukan tak nak. Cuma kena bersabar hingga PKPB habis. Lepas PKPB habis, barulah aku bebas nak kayuh dengan sesiapa pun.

Aku pun dah sebulan jugaklah bekerja dari rumah. Walau pun bekerja dari rumah, aku masih tak dapat nak kayuh basikal hari-hari. Macam biasa aku cuma dapat kayuh basikal pada hujung minggu je.

Oh ya, bulan lepas aku berjaya habiskan mengepos 50 helai tshirt Pahlawan Basikal edisi terhad. Aku langsung tak terfikir ada yang sudi membeli produk aku — walau pun kawan-kawan kat ofis aku cakap begini, "Silap-silap esok habis jual."

Tshirt Pahlawan Basikal
Pandangan hadapan.

Tshirt Pahlawan Basikal
Pandangan belakang.

Bukan tak yakin boleh habis. Cuma aku tak sangka yang pra-tempah 50 helai tu habis kurang dari 24 jam. Dan, 50 helai tu aku ingatkan mungkin boleh habis selama 2 minggu.

Jangkaan aku meleset. Sebaik aku buka pra-tempahan pada jam 3:25 petang di sini: https://pahlawanbasikal.onpay.my/order/form/pra-tempah-tshirt, dalam masa sejam sudah terjual 10 helai. Dan, cuma tinggal 15 helai pada malamnya.

Paling aku tak sangka, ada yang membeli lebih dari sehelai.

Sebenarnya persediaan untuk tshirt ini mengambil masa 1 tahun jugaklah. Nak cari kualiti tshirt yang dapat puaskan hati aku bukannya senang. Banyak helai jugaklah jenis tshirt dan design aku mencuba dahulu sebelum mengambil keputusan untuk jual.

Proses cetakan sedang berjalan.

Sebahagian yang sudah dicetak.

Akhirnya, 11 bulan lamanya barulah aku jumpa yang puas hati punya. Itu pun entah ke-berapa kali aku dah reject dengan pencetak tshirt; tshirt tak bestlah, print tak sharplah, print comotlah.

Sebenarnya aku bekerja dengan syarikat pengiklanan. Jadi, aku memang cerewat kalau bab-bab macam ni.

Prinsip aku mudah je, kalau aku tak puas hati dengan hasil kerja aku, mengapa orang lain perlu berpuas hati dengan hasil kerja aku?

Itu sebab aku kena pastikan wang yang dikeluarkan oleh pembeli itu berbaloi.

Masa tengah COD Prodium Bicycle Care depan PICC.

Reza dari Kelantan.


Sebelum aku mengambil keputusan untuk buka tempahan, sekali lagi aku tunjuk final product tu kat salah seorang art director kat ofis. Bila dia cakap, "Nice. Aku nak beli sehelai," barulah aku mula buka tempahan.

Sebelum itu aku mengambil masa selama 4 hari untuk mengambil gambar produk dan menyiapkan sistem pembayaran dan juga sales page.

Sebenarnya, aku melakukan segalanya seorang diri. Alah, macam kita kayuh basikal sorang-soranglah. Ada satu kepuasan dalam setiap proses yang berjaya kita capai.

Sudah siap untuk dibungkus dengan flyer Pos Laju.


Apa-apa pun aku nak mengucapkan 4.7² trilion terima kasih kepada yang menyokong usaha aku ini. Semoga yang berjaya dapatkan edisi terhad aku berpuas hati.

Dan, aku tak lupa juga kepada mereka yang gagal dapatkan tshirt edisi terhad tersebut. Ramai yang whatsapp aku cakap tak sempat nak order dah habis.

Demi menjaga hati mereka yang berjaya dan kurang berjaya, sekarang ini aku sedang menyiapkan projek tshirt unlimited print design yang berbeza. Dan ini bukanlah versi pre-order yang seperti sebelum ini.

Cetakan pada bahagian hadapan sahaja. Belakang kosong.


Aku bercadang untuk cetak 10 helai dengan saiz yang berbeza. Bila hampir habis, aku akan cetak lagi, dan lagi, dan lagi. Cuma untuk permulaan aku cetak sedikit dahulu. Korang tunggu sahaja pengumuman rasmi aku nanti bila dah start boleh beli. Semuanya nanti boleh dibeli di sini: https://shopee.com.my/farizalhassan

Yang ini korang jangan risau sebab tshirt ni unlimited print. Cuma berikan aku sedikit masa untuk ulang cetak. Maklumlah, modal ciputttttttt...

Pada pos akan datang nanti aku cerita pula pasal projek jersi basikal Pahlawan Basikal berkolaborasi dengan Pro Apparel.

PS: Walau pun letih buat pos laju sendiri, tapi hati seronok wehhhhh!

Khamis, 1 Oktober 2020

Gementar Berhadapan dengan Tiga Lejen Pagi di Sinar FM


Assalamualaikum, Salam 1Basikal dan Selamat Pagi. Pos kali ini aku cuma nak bercerita tentang aku dijemput sebagai tetamu ke radio Sinar FM pada 30 September 2020; iaitu semalam pagi.

Terus terang aku langsung tak jangka benda ini berlaku dan benda inilah aku takut sejak dari dulu lagi. Dan, aku dah bersiap-siaga sejak dari sekolah lagi untuk menolak kalau-kalau ada mana-mana stesen komunikasi panggil aku untuk temuramah.


Sekeping ni je yang aku ada. Itu pun masa aku sorang-sorang kat lobby.

Masa aku baru mula nak beramah-mesra dengan channel Youtube, pernah juga aku berangan. Walau pun aku fikir sangatlah mustahil benda ini terjadi — dijemput oleh stesen penyiaran untuk temubual.

Aku paling takut kalau kena bersoal-jawab di hadapan orang ramai. Aku cukup tak selesa bila banyak mata memandang aku. Aku tak tahu kenapa, tapi aku memang takut betul benda ini.

Bila bercerita aku lupa yang aku tengah gementar. Habis cerita,
gementar datang balik. Cis!

Takut, tak selesa, tiba-tiba rasa nak demam dan macam-macam lagilah! Tak best betul!

Tapi macam biasalah, benda yang kita takut inilah akan datang kepada kita satu hari nanti. Dan, ini benar-benar terjadi kat aku sendiri.

Satu hari pada pagi hari Rabu lepas, ketika sedang bekerja di pejabat, aku dihubungi oleh Penerbit Sinar FM melalui Instagram. Aku sempatlah baca ayat pembukanya sedikit. Perenggan pertamanya sahaja membuatkan heart rate aku melonjak ke zon-4.

Waktu iklan (off air), aku banyak bersembang dengan Jep dan
Rahim tentang basikal juga. Angah pula sibuk mengendalikan
urusan di konti.

Lepas baca perenggan pertama, aku terus tutup Instagram. Aku sudah mula tak boleh duduk diam dan tidak boleh fokus kerja. Dalam kepala aku perbagai soalan datang. Apa dia nak dari aku? Kenapa dia mesej aku? Kalau dia nak aku interview aku, macam mana? Kalau itu kalau ini begitu begini...ahhhh!

Stress betul!

Lima minit kemudian aku memberanikan diri untuk membuka mesej tersebut. Aku baca sampai habis. Ah sudah! Apa yang aku takut selama ini benar-benar terjadi. Akal aku terus ligat berfikir untuk mencari jawapan yang sesuai.

Aku bagitau kawan aku kat sebelah, dia paksa aku pergi.

Aku mengambil masa dua jam lebih jugalah untuk mencari jawapan yang sesuai untuk dibalas.

Aku sebolehnya mahu bersikap adil kepada semua orang. Kalau orang mesej, aku cuba untuk balas. Kalau ada apa-apa permintaan, aku cuba untuk tunaikan. Tapi, permintaan kali ini memang berat.

Takpelah, aku ringkaskan cerita. Aku akhirnya membalas mesej tersebut dan bersetuju untuk masuk radio. Ini kerana aku faham, apabila melibatkan kerja dan seseorang itu menghantar mesej melibat urusan pekerjaannya, sudah pasti ianya penting kepada dirinya.

Bagi memudahkan kerjanya, aku tak banyak tanyalah. Dalam keadaan gementar, aku terima sahaja. Selebihnya aku berserah kepada Pencipta.


Disebabkan gementarlah aku tak terfikir untuk bergambar dengan Jep, Angan dan Rahim. Dan juga sepatutnya aku bergambar juga dengan Penerbit Sinar FM sekali iatu Zureen. Tapi, masa aku kat sana aku tak fikir semua tu. Dalam kepala aku apa yang ada cuma, 'lepas ini soalan apa bakal ditanya, dan lepas ni diorang nak buat apa'.

Itu sahaja.

Sebenarnya, sejak dari semalam aku sudah merancang sesuatu untuk channel Youtube aku. Aku nak rekod video mereka bertiga sedang berkata, "Kepada penonton channel Pahlawan Basikal, teruskan menyokong channel ini dan subscribe sekarang, like dan share video-video Pahlawan Basikal!".


Chewahhhhh. Sudahnya sampai ke sudah aku terlupa benda ini. Ha-ha-haaaaaaaa!

Alah, paling koman pun dapat bergambar pun jadilah untuk kenang-kenangan. Tapi semua ini takde. Lagi 500 tahun akan datang, cerita Pahlawan Basikal bertemu Jep, Angah, Rahim dan Penerbitnya iaitu Zureen menjadi satu mitos.

Dialog penduduk dunia pada 500 tahun akan datang mungkin berbunyi begini, "Aku pernah terdengar kisah Pahlawan Basikal masuk radio Sinar FM lima enam ratus tahun dulu. Tapi bukti takde. Yang ada cerita dari mulut ke mulut je. Alah, lebih kurang macam cerita Hang Tuah je ni. Entah wujud entahkan tidak."


Kalau benar benda ini bakal terjadi. Buat letih aku gementar dan mengelabah sepanjang 6 hari lepas. Bukan senang aku nak melawan perasaan ini. Kecewa betul!

Walau apa pun, aku berterima kasih dan bersyukur. Dalam gementar, secara jujurnya aku mengakui yang pengalaman ini amat menarik untuk aku. Aku ada satu cerita yang bukan semua orang boleh merasainya. Bukan semua orang dapat peluang macam ini. Walau pun aku kayuh basikal pun sekadar hobi, tapi peluang ini datang kepada aku.

Inilah dinamakan rezeki. Rezeki tak salah tempat, masa dan juga orangnya. Dan, akulah orangnya!

Terima kasih Sinar FM (terutama penerbitnya iaitu Zureen) kerana membuka satu ruang untuk aku berani melawan satu perkara yang aku paling takut sejak sekolah lagi.

Kepada yang mendengar temubual tersebut, terima kasih juga kerana sudi meluangkan masa anda. Minta maaf juga di atas kelemahan-kelemahan yang ada pada diri aku.

PS: Jep, Angah dan juga Rahim memang professional sepanjang segmen Pagi di Sinar . Diorang bertiga memang lejen. Tabik hormat!

Jumaat, 10 Julai 2020

Aku Sedang Mengembalikan Tahap Kecerdasan Semula


Alhamdulillah. Setelah 3 bulan terperap di rumah, akhirnya kita boleh melakukan aktiviti normal seperti sebelumnya. Kalau waktu PKP kita tak boleh nak kayuh basikal kat luar, hari ini kita dibolehkan berbuat demikian — kayuh sepuas-puasnya hingga melepasi daerah mahu pun negeri-negeri.

Tapi perlu diingatkan kita masih di bawah takluk PKPP — jangan lalai atau terlalu selesa. Kita masih belum bebas ancaman COVID-19.

Pahlawan Basikal di rumah
Sepanjang PKP, aku cuma mampu vlogging dalam bilik je...


Tapi, itulah... bila kita kayuh basikal ramai-ramai ni susah nak kawal. Bertepuk tampar segala bagai. Maka, penjarakan sosial memang tak adalah. Nak bersosial tapi penjarakan sosial, eh ini memar sukar.

Aku sendiri pun pada awalnya cuba sedaya upaya menjauhkan diri dari orang di sekeliling aku. Sudahnya dalam tak sedar bahu aku ini sudah ditepuk-tepuk berkali-kali sepanjang aktiviti berbasikal dengan kenalan-kenalan lain.

Kita perlu jujur dengan diri kita sendiri dan mengakui yang penjarakan sosial memang sukar dilakukan apabila berada dalam kelompok ramai.

Berbasikal sewaktu PKPP
Seminggu tak kayuh dan mileage dalam sebulan pun ciput,
terus belasah 120km.


Seperti tersedia maklum, sejak PKPB hinggalah PKPP dapatlah aku kayuh basikal beberapa kali. Pada awalnya, seperti di dalam vlog-vlog aku sebelum ini menunjukkan aku kayuh secara berseorangan. Dan tidak lama selepas itu aku mula menyertai kelompok kecil bawah 10 orang berbasikal dalam Putrajaya. Sewaktu PKPP diumumkan pula, aku mula menyertai kumpulan basikal keluar dari Putrajaya.

Segalanya aku dokumentasikan dalam vlog-vlog aku. Kalau korang belum tonton, jemputlan tonton. Jangan kecilkan hati aku. Ha-ha!

Sejak kita dibenarkan kayuh di luar rumah, sebenarnya aku cuma dapat sesekali je kayuh. Bila dah dapat fitness sedikit, aku terpaksa berhenti sekejap dari aktiviti kayuhan disebabkan terdapat perkara yang lebih penting.

Kemudian, sambung balik latihan untuk dapat fitness semula. Tengah sedap kayuh, terpaksa berhenti semua dari latihan. Inilah aku hadapi dalam sebulan dua lalu.

Ini kerana arwah mak mertua aku menghidap kanser tahap 4. Sakitnya semakin kritikal hingga hati dan buah pinggangnya dimamah kanser. Disebabkan sewaktu kita dilarang keluar daerah, cuma isteri aku sahaja dibenarkan pulang ke kampung untung meluangkan masa menjaga emaknya. Aku di rumah pula menguruskan hal-hal anak-anak aku.

Kalau terjadi seperti ini, aku tidak sesekali akan keluar kayuh walau pun cuma dalam Putrajaya. Dikhuatiri sekira terjadinya ke atas aku perkara yang tidak diingini ketika berbasikal, ini akan menambah masalah. Kalau aku ditimpa kecelakaan jalan raya atau sebagainya, bagaimana keadaan anak aku yang masing-masing berumur 15 dan 10 tahun di rumah nanti?

Sepanjang 10 tahun berbasikal ini, macam-macam yang aku lihat dan alami. Sebagai contoh, aku pernah bercerita tentang kemalangan ketika berbasikal pada tahun 2013 kalau tak silap. Sedang seronok kayuh, tiba-tiba tanpa disangka terjadinya kemalangan melibatkan aku dan dua orang rakan lain.

Aku terselamat tanpa jatuh. Manakala dua orang rakan aku mengalami patah tulang di pergelangan tangan dan seorang lagi patah tulang selangka.

Dan waktu ini kami semua berada di daerah Negeri Sembilan.

Cerita ini boleh dibaca di sini: http://www.brekkejap.com/2013/05/kayuhan-extra-jahanam-edisi-mini-kcr.html.

Kemalangan Basikal di Negeri Sembilan
Kelam kabut jugak waktu ni. Aku pulak, cassette belakang tak dapat
berfungsi sepenuhnya disebabkan kemalangan.


Beginilah, kepada yang masih baru dalam dunia basikal, nasihat aku cuma satu: sentiasalah berfikiran rasional dan beringat-ingat selalu.

Kemalangan boleh terjadi kepada sesiapa sahaja. Aku pun tak terkecuali. Apa yang boleh, kita berfikiran rasional mempertimbangkan bakal risiko dan mengurangkan risiko tersebut.

Baiklah, setakat ini sahaja cerita aku.

Eh, hairan juga aku pagi-pagi aku sudah mula menulis pasal basikal. Entah jin mana merasuk aku ha-ha!

PS: Sekarang ni aku kembali berusaha untuk mendapatkan kecerdasan seperti sebelum PKP. Kalau tak cergas, macam mana aku nak buat vlog. Bukan senang nak kayuh laju-laju sambil bercakap 😂

Jumaat, 22 Mei 2020

Novel Sulung Aku: Krisis Foxtrot - Kontra


Semenjak COVID-19 melanda negara kita, aku memang langsung tak berbasikal. Paling terkini aku berbasikal adalah pada minggu lepas. Itu pun setelah hampir seminggu PKPB diumumkan. Barulah aku berani nak kayuh basikal secara solo.

Tapi, pos kali ini aku bukanlah nak bercerita pasal COVID-19 atau basikal sangat. Aku cuma nak umumkan yang novel aku sudah pun dicetak. Sekiranya korang belum tahu, aku pernah menulis tentang ini di pos beberapa tahun lalu.


Cerita bertajuk KONTRA yang aku tulis pada 2016 sudah dicetak. Tapi cetakannya tak banyak dan hampir habis. Di kedai-kedai buku pula masih belum ada. Aku difahamkan selepas PKP ini tamat, barulah akan dicetak dalam kuantiti yang lebih besar untuk diletakkan di kedai-kedai buku.

Masalahnya, bila isu COVID-19 dan PKP ini tamat, kita semua pun tak tahu. Selagi vaksin belum jumpa, kita kekal dengan gaya kehidupan yang macam sekarang ni lah. Nak pergi kerja pun susah. Bukan itu je, nak kayuh basikal ramai-ramai macam dulu pun memang tak dapatlah.

Novel sulung aku bertajuk KRISIS FOXTROT: Kontra

Novel ini mengisahkan seorang pedagang saham bernama Farhan mendapat satu perisian komputer tanpa nama yang diterimanya melalui e-mail. Siapa penghantarnya kekal misteri. Setelah beberapa kali menerima e-mail yang sama, akhirnya dia memasang perisian tanpa nama tersebut ke dalam komputernya.

Sejak dari itu, hasil daripada kegunaan perisian tersebut, Farhan berjaya membuat keuntungan melalui saham sehingga RM200,000 dalam waktu yang singkat. Perisian itu mampu memberikan maklumat yang tepat kenaikan harga saham-saham di dalam pasaran saham tempatan.

Apa lagi, Farhan pun enjoy sakanlah tanpa mengetahui kesan-kesan buruknya.

Dalam waktu yang sama, perisian tersebut telah menyebabkan beberapa siri kematian secara mengejut kepada para pemiliknya sebelum ini. Farhan tahu tentang itu. Tapi dia belasah jugaklah (terdesak) sebab sebelum ini modalnya hampir habis akibat terkelepet dalam jual beli saham.

Farhan ada kawan baik namanya Sham. Memang baik sungguhlah. Dia punya level kawan baik macam gini — sanggup mati demi kawan. Diorang berdua bekerja dalam satu pejabat dan ada masalah sikap iaitu kerja sambil lewa dan selalu masuk kerja lewat.

Satu hari diorang berdua kena buang kerja. Dalam masa yang sama jugak diorang berdua berkenalan dengan adik-beradik bernama Rania dan Dayana. Rania ni aku bayangkan macam Juliana Evans. Karakternya seakan tomboy (tapi bukan tomboy), suka pakai topi besbol dan terrer menggodam komputer.

Dalam pada itu, seorang peguam bernama Zahar memiliki firma guaman yang diambang muflis. Dalam keadaan terdesak, dia menugaskan Rania untuk dapat perisian tersebut untuknya. Rania sekadar menerima upah daripada Zahar dan tidak tahu menahu tentang kemampuan perisian tersebut.

Sehinggalah...

Oklah cukuplah sedikit sinopsis untuk korang semua bayangkan novel aku berkenaan apa. Novel ini berkonsepkan Cyber-Thriller. Padat dengan nilai persahabatan, kekeluargaan, emosi dan suspens. Sekiranya berminat, korang boleh hubungi https://www.facebook.com/tebook.press untuk tempahan. Cuma tinggal 8 naskah sahaja. Kalau habis, kena tunggu PKP tamat.

Korang jangan cari kat kedai buku pulak. Memang tak akan jumpalah. Sebab ada yang pergi cari di kedai buku.

Okey, 

Manuskrip Asal novel Krisis Foxtrot: Kontra
Manuskrip Asal novel Krisis Foxtrot: Kontra

Aku mula menulis manuskrip ini sekitar bulan November atau Disember 2016. Siap sepenuhnya pada 26 Julai 2017. Lapan bulan jugaklah aku pulun menyiapkan manuskrip ke-dua aku ni. Oh ye, manuskrip pertama aku bertajuk 'Rempat' hampir diterbit dengan Lejen Press. Akan tetapi dibatalkan disaat-saat akhir kerana mempunyai masalah dalaman syarikat.

Hingga kini manuskrip tersebut masih terbiar macam tu je. Aku pun malas nak beriya sangat. Tiba masanya nanti, ada rezeki, adalah novel ke-dua aku kat kedai-kedai buku.

Manuskrip oleh Farizal Hassan
Petikan daripada manuskrip pertama aku yang bertajuk Rempat.

Manuskrip oleh Farizal Hassan
Salah satu babak dalam bab 14 manuskrip pertama aku.

Okeylah, kita nak menyambut Aidilfitri dua hari je lagi. Walau pun kali ini sambutannya berbeza, kita masih lagi dalam keadaan beraya. Cuma takdelah beria macam dulu-dulu boleh merayau ke mana-mana.

Di sini aku nak ambik kesempatan untuk mengucapkan Selamat Hari Raya, maaf zahir batin kat korang semua. Semoga raya kali ini kita tak akan lupa buat selama-lamanya.

Jaga diri baik-baik.

PS: Harap korang dapat beri sokongan kat novel aku seperti korang beri sokongan kat blog dan channel YouTube aku. Muah ciked!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...