Mukasurat

Selasa, 15 Januari 2019

Ulasan Helmet Kabuto Flair Setelah 3 Bulan Pakai


Aku sebenarnya bercadang hendak bercerita tentang kayuhan Ahad lepas ke Lenggeng. Tapi, entah macam mana semalam petang (aku MC sebab gastrik) aku capai Gopro aku dan terus buat rakaman berkenaan ulasan helmet yang aku pakai sekarang ini.

Langsung tak ada perancangan dan apa-apa storyboard aku setup ala kadar dan terus rekod.

Aku tak ada pengalaman rekod video. Jadi aku balun aje lah.

Selama ini aku ingatkan suara aku sedap macam mana-mana penyanyi Amerika yang terkenal. Paling kurang pun macam Michael Jackson. Setelah mendengan suara aku dalam video, baru aku tahu sebenarnya suara aku tak sedap langsung.

Tapi lantaklah. Tak sedap pun tak sedaplah. Takkan aku nak cari artis jadi pengacara video aku ni. Sapa nak bayar servis diorang nanti?

Cuma aku mengharapkan agar anda semua bersabar dengan aku... Alah, ini baru video ulasan pertama aku. Nanti lama-lama hasilnya Insya-Allah boleh jadi macam filem The Lord of the Rings.

Aku tak mahu tulis banyak sangat. Jemput tengok video ulasan tentang helmet Kabuto model Flair tahun 2018 ni:


PS: Korang subscribe le channel Youtube aku tu. Kalau ramai yang subscribe, lagi semangat aku buat lebih banyak video nanti. Klik sini untuk baca sampai habis...

Selasa, 8 Januari 2019

Kayuh ke KLIA, Spoke Patah, Tayar Pancit


Semalam aku ada bercerita tentang kayuhan kecemasan aku pada hari Khamis lalu. Walaupun jauhnya cuma 20 km sahaja, namun ianya sedikit sebanyak membantu aku untuk dapatkan sedikit bekalan ketika kayuhan ke KLIA pada Ahad dua hari lepas.

Seperti biasa, tempat berkumpul adalah di Restoran Shaban Maju (dulu namanya Restoran Hatija Maju) yang terletak di Presint Diplomatik, Putrajaya. Kami seramai 9 orang bermula jam 7:35 pagi menuju ke persimpangan lampu isyarat Kampung Sungai Merab. Di sini baru aku teringatkan aplikasi Strava dan jam Polar aku terlupa nak aktifkan.

Tempat berkumpul setiap hari Ahad.

Ceh! Rugi 1 kilometer aku pagi ni...

Dari situ kami semua menuju ke Dengkil melalui Institut Genom Malaysia. Sudah lama aku tidak lalu jalan ini. Seingat akulah, kali terakhir adalah 3 atau 4 tahun lalu sewaktu kayuh basikal ke Bagan Lalang.

Simpang lampu trafik di Institut Genom Malaysia.

Waktu ini masih lagi tidak berapa panas sangat. Lagipun sepanjang laluan ini kiri dan kanannya dipenuhi pokok-pokok. Walaupun aku sudah lama tidak melalui jalan ini, tapi aku bukannya hilang ingatan langsung. Aku tahu di hadapan nanti sudah tidak ada pokok. Bila tak ada pokok, bersiap sedialah menanggung bahang panas matahari.

Waktu ini kelajuan di antara 25 hingga 35 km/j sahaja. Tak ada kelam kabut nak cepat sampai. Aku pun tidak berani nak henjut sakan. Badan aku pun baru nak sesuaikan keadaan semasa. Aku tak mahu lagi bonk tiga empat kali kayuhan kali ini. Aku tak mahu macam minggu lepas. Taubat aku ha-ha!

Berat basikal aku tatkala ini boleh tahan beratnya. Dengan dua botol air sudah 1.2 kilogram, belum campur lagi beban tambahan Gopro yang melekat di stem aku tu.

Jumpa kawan baru di Dengkil menjadikan jumlah kami seramai 10 orang.

Ketika sampai di KLIA, salah seorang daripada kami iaitu Mawi spoke rim-nya patah satu. Nasib baik patahnya cuma satu sahaja. Kalau sepuluh spoke patah, naik Grab lah jawabnya.

Kerja aku ambik video. Sepanjang jalan aku ambik video tanpa disuruh. Sampai di KLIA, semua turun daripada basikal dan terus beratur sambil menunggu kapal terbang melalui atas kepala kami. Dari situ aku sudah faham, semua orang mahu aku ambil video mereka.

Nasib baik aku ada Gopro HERO7 kaler hitam. Ehem-ehem!

Lepas sesi ambil gambar dan footage video, kami semua sambung semula perjalanan dan menuju ke Petronas KLIA. Setiba di stesen minyak tersebut bertembung pula dengan tauke kedai basikal Orbit Cycle sedang mengunyah roti di salah satu meja yang terdapat di dalam Petronas. Aku lihat wajahnya penuh keceriaan apabila kami muncul.

Ini menjadikan jumlah kami meningkat kepada 11 orang.

Ketika dalam perjalanan pulang, di Dengkil, salah seorang daripada kami tayarnya pancit.

Putera Raja Kajang sedang menukar tiub tayarnya.

Di sini kami seramai 11 orang mulai berpecah. Ada yang terus masuk kerja, pulang ke rumah terus dan ada juga yang mengambil kesempatan menghilangkan diri secara tiba-tiba.

Setiba di Putrajaya, aku kira cuma tinggal 6 orang sahaja. Paling hebat adalah tauke kedai basikal Orbit Cycle. Dia akan menyambung perjalanan pulang ke kedainya di Seri Kembangan sejauh 15 kilometer lagi.

Disebabkan meter basikal Polar aku buat hal di stesen minyak Petronas KLIA, dan juga aplikasi Strava tertutup sendiri di Dengkil membuatkan rekod mileage aku menjadi tak logik.

Sepatutnya 93 kilometer.

Baiklah, sebenarnya aku tak bercadang nak tulis panjang-panjang. Untuk memantapkan penceritaan aku seadanya, silalah saksikan lakonan kami semua melalui video di bawah ini:


Terima kasih kerana mengikuti cerita aku hingga ke penghujung ini. Nantikan cerita yang seterusnya pada minggu hadapan.

PS: Dengar cerita minggu hadapan mahu ke Lenggeng. Entahlah, aku ikut je...
Klik sini untuk baca sampai habis...

Isnin, 7 Januari 2019

Kayuhan Kecemasan


Hari Khamis minggu lepas aku terpaksa mengambil cuti kecemasan. Ini kerana kereta aku pendingin hawanya rosak. Tahun lepas dah diperbaiki. Tahun ini rosak kembali. Habis juga aku RM1525 untuk kos baik pulih kali ini.

Di bengkel kereta SMR Automotive Service Centre (milik Pae, bekas pengayuh basikal tegar PNR suatu masa dahulu), aku terpaksa tinggal kereta selama 3 hari. Asalnya mahu pulang menaiki GRAB. Alih-alih aku ubah fikiran — balik rumah naik basikal!

Sekurang-kurangnya ada juga persiapan Ahad nanti. Katanya mahu ke KLIA sejauh 90+ kilometer.

Kali ini aku nekad, tak mahu bonk lagi. Itu sebab aku mengubah fikiran daripada pulang menaiki GRAB kepada kayuh basikal.


Jemput tengok video di atas.

Sepanjang pulang menaiki basikal melalui Kampung Sungai Merab, Kajang, agak azab jugalah. Jam menunjukkan pukul 10:30 pagi. Matahari memang terpacak di langit kedudukannya. Angin pula punyalah kuat — seakan ribut lagaknya.

Jalan berturap sepanjang kampung yang tidak teratur keadaannya sedikit sebanyak menyumbang keletihan yang melampau.

Setakat 20 kilometer apalah sangat; sekali ambik kau ha-ha-ha!

PS: Maaf sebab cerita kali ini agak ringkas sebab lepas ni aku nak tulis cerita kejadian semalam. Jangan tak tau, kami seramai 9 orang kayuh ke KLIA sejauh 93 km. Aku ingatkan boleh dapat 100 km, tapi... Klik sini untuk baca sampai habis...

Rabu, 2 Januari 2019

Kayuh Basikal 100KM - Selamat Tahun Baru 2019!


Aku sudah kayuh basikal 2 bulan. Sepanjang 2 bulan ini paling jauh aku kayuh adalah 59 km. Aku cuba nak cukupkan 60 km punyalah banyak aral melintang. Tapi bila ada orang sogok 100 km pada Tahun Baru 2019 nanti, takkanlah aku nak tolak pula.

Walaupun aku tahu kayuh basikal 100 km bukan boleh dibuat main. Bukan semua orang boleh tempuh. Siti Nurhaliza Tarudin pun tak pernah kayuh basikal sejauh tu. Inikan rakyat marhaen macam aku ni.


Disebabkan panik tak tentu hala, hari Isnin petang aku pergi ke Farmasi dan juga Rodalink Putrajaya. Cramp spray wajib ada. Begitu juga dengan botol air. Wajib ada dua botol kalau nak kayuh jauh-jauh. Ini kerana sepanjang dua bulan ini aku cuma berbekalkan sebotol air je. Empat botol air lama aku sudah lama aku buang sewaktu pindah rumah tahun lepas.

Niat mahu beli botol air je apabila berada di kedai basikal Rodalink. Tapi entah macam mana, jin kategori apa entah merasuk aku, terbeli pula pam jenis Regulator Cartridge Co2 Airbooster jenama Topeak. Habis dekat RM150 jugak le. Cis!

Esok pagi pukul 7 pagi aku sudah terpacak sebelah Restoran Hatija di Presint Diplomatik. Janji mula pukul 7:30 pagi. Dalam tempoh 30 minit itu seorang demi seorang mula munculkan diri.

Setelah cukup 9 orang, salah seorang daripada kami iaitu Jaja terpaksa berundur diri disebabkan crank basikal beliau longgar.

Sedang membuat keputusan yang berat.

Akhirnya, cuma lapan orang sahaja yang tinggal. Lapan pun lapanlah, janji kayuh.

Macam biasa, dipermulaan sesi memang teruja, gembira dan dipenuhi gelak-tawa. Tunggu le masuk 40 km... waktu tu dah tak berapa gembira sangat.

Berhenti sebentar di Shell Presint 8.

Jalan Putrajaya ni yang jahanamnya bukit-bukit memang bersepah. Itu sebab aku cakap mula-mula memang seronok, masuk 40 km matahari mula membahang dan angin mula kuat. Hah, waktu ni kalau nak menyesal memang sudah terlambat. Tahan aje lah.


Basikal aku sudahlah berat, ditambahnya beban Gopro HERO7 Black (Ehem! Ehem!) Alahai...

Korang bayangkan penangan kayuhan kali ini aku nak tekan rekod button Gopro pun tak kena. Siap boleh nampak bintang-bintang keliling kepala aku. Alah, macam kartun Walt Disney tu... Aku ingatkan dalam filem kartun je ada. Rupa-rupanya memang betul-betul ada.

Musuh utama para cyclist adalah kejang atau dalam bahasa orang Inggirisnya adalah cramp. Dan aku nyaris-nyaris kena ketika kilometer mencecah 70 km. Nasib baik ada cramp spray. Aku memang dah agak sebab mileage aku memang tak cukup sepanjang dua bulan kayuh.

Satu badan mengeletar. Saat ini menyesal pun sudah
tidak berguna lagi.
(Gambar hak milik Sahlan)

Di saat penghujung kayuhan, aku tengok muka setiap peserta sudah keruh semacam. Cahaya takwa di wajah masing-masing sudah hilang — umpama baru sahaja selesai melakukan dosa-dosa besar.

Kalau muka diorang pun semuanya macam tu, muka aku apatah lagi... lagi teruk gamaknya.

Jumlah keseluruhan aku bonk adalah sebanyak 3 kali. Itu pun selepas 60 km kayuh. Jadi 30 km berbaki itu aku bonk sebanyak 3 kali. Waktu ini aku sentiasa di belakang sekali. Kalau aku gigih menekal pedal memang terus kejang peha kiri aku.

Itu sebabnya aku terpaksa pulang awal. Aku cuma mampu kayuh 91 km sahaja. Bayangkan kalau aku paksa jugak 100 km, memang penamat cerita kali aku tajuknya 'AKU KEKEJANGAN'.

Tak sanggup beb... hahaha!

Walau bagaimana pun, 6 orang Pahlawan Basikal yang lain teruskan misi 100KM dengan jayanya.

Aku boleh simpulkan kayuhan pada tahun baru ini amat mengujakan. Agak banyak juga laluan yang aku sendiri tidak pernah jejak. Walau pun aku sudah menetap dalam Putrajaya 14 tahun, masih ada laluan yang belum pernah aku teroka.

Jangan percaya kilometer kat atas ni. Aku terlupa nak on Strava.

Akhir sekali, terima kasih diucapkan kepada 7 orang Pahlawan Basikal kerana setia menunggu aku yang jauh di belakang. Tidak perlu disebut setiap satu nama mereka. Mereka tahu siapa mereka yang aku maksudkan itu.

PS: Mintak anda semua yang membaca cerita ini agar subscribe channel Youtube aku yang tak seberapa itu. Kalau ramai subscribe, barulah aku semangat hendak berkarya.
Klik sini untuk baca sampai habis...

Khamis, 27 Disember 2018

Kenapa Nak Kayuh Basikal?


Aku mula kayuh basikal (waktu sekolah tidak kira ye) penghujung tahun 2010. Aku berhenti kayuh pula tahun 2015. Dan mula kayuh balik pada penghujung tahun 2018. Jadi, sepanjang tahun-tahun tersebut, aku sudah melalui fasa-fasa tertentu dalam kelasnya yang tersendiri.

Sewaktu aku jual basikal pada tahun 2015 lalu, ramai juga yang bertanya kenapa aku berhenti dari kayuh basikal. Jawapan selamat ketika itu yang aku berikan adalah, "Nak stop kejap. Ada duit nanti aku beli basikal baru. Folding bike pun takpe, janji kayuh."

Cuti Krismas 6 tahun lalu. Masa ni kayuh memang laju. Siapa lambat,
kena tinggal.

Tapi aku rasalah kan, sure diorang ingat aku totally pencen terus dari arena perbasikalan. Bukan apa, aku faham tanggapan sebegitu; ramai yang sudah berhenti kayuh basikal sejak kebelakangan ini. Dan oleh sebab itu aku percaya mereka juga menganggap aku juga akan berhenti daripada kayuh basikal. Dengan kata lain, 'gantung basikal'.

Mengikut perancangan, tahun lepas (2017) aku mahu mula kayuh semula. Tapi setiap kali duit separuh cukup untuk basikal baru, ada je keperluan lain menjelma secara kecemasan. Sebagai contoh, urusan keluarga dan juga kereta rosak. Dua perkara ini memang tidak boleh dielakkan.

Macam biasa, jiwa pahlawan mana ada erti putus asa. Kalau jiwa kuat mahukan sesuatu, pasti akan dapatkannya dengan apa cara sekalipun. Dan aku berjaya buktikan cakap aku bukan ikut sedap mulut; ini betul-betul punya nekad.

Faktor Utama
Kita kalau nak buat sesuatu, kita jangan ikut orang. Kalau nampak jiran tukar langsir baru, kita pun ikut tukar. Kalau mutual friend dalam Facebook beli telefon pintar baru, kita pun beli juga. Kita tak boleh macam tu. Kita umpama hidup di bawah bayang-bayang orang lain.

Setiap apa yang kita nak buat, kita kena ada satu sebab yang kuat. Kita kena tanya diri kita kenapa kita mahu buat/beli sesuatu.

Kejadian ini ketika di Kuantan Century Ride 2013. Kalau kita ada sebab
yang kuat, kita boleh kayuh laju-laju macam motor Honda EX5.

Sama juga dengan basikal. Sebelum kita mengambil keputusan untuk mula kayuh basikal, kita kena ada sebab yang kuat. Mungkin sebabnya nak bagi badan sihat, atau mungkin juga nak kurus. Apa yang penting kita kena ada satu sebab yang sangat kuat.

Kalau kita tak punyai sebab yang kukuh, kita akan tinggalkan sesuata perkara yang kita lakukan itu separuh jalan. Memang tinggal terus.

Macam aku kayuh dulu, aku memang tak dipengaruhi oleh sesiapa pun. Kemudian, aku berhenti kayuh 3 tahun dan membeli basikal baru semula pun bukan sebab orang lain juga. Kalau orang lain tak nak kayuh, aku tak peduli, aku kayuh sorang-sorang pun takpe. Janji kayuh.

Dengan kayuh aku dapat kekal cergas. Waktu aku berhenti daripada sukan sepanjang 3 tahun tersebut, aku rasa macam loser. Tahap keyakinan diri merundum dan naik turun tangga macam keretapi rosak. Tak seronok beb... Ha ha ha!

Cancel ke Jepun
Disebabkan punyalah kuatnya semangat aku nak kayuh basikal semula, aku langsung batalkan niat untuk bercuti ke Jepun bersama keluarga.

Dengan duit yang tidak berapa nak ada ini, aku kena pilih yang mana satu mahu didahulukan. Aku tidak mengambil masa yang lama untuk membuat keputusan. Sudah pasti basikal patut diutamakan dahulu.

Sorry Jepun, lain waktu aku datang.

Ini kerana aku mempunyai sebab yang kuat untuk putuskan keputusan tersebut.

Sekiranya aku ke Jepun bersama keluarga. Duit akan habis sekelip mata dan aku perlu bekerja keras untuk dapatkan sejumlah duit untuk basikal baru. Nama pun kerja keras. Kalau badan tak cergas, mana larat nak kerja keras dah. Silap-silap aku masuk hospital disebabkan tekanan darah tinggi dan sakit jantung. Memang keraslah kat dalam hospital.

Tapi, kalau aku beli basikal dan aku kayuh bersungguh-sungguh, badan aku pun sihat. Bila badan sihat, aku boleh bekerja keras; malah boleh buat dua kerja dalam satu masa. Dari situ duit akan datang berganda-ganda. Bila duit datang berganda-ganda, nak ke Jepun banyak kali pun tak apa.

Jadinya, dengan sebab yang kukuh, aku belilah basikal berkarbonat penuh.

Itu sebab aku cakap tadi, kalau kita nak buat sesuatu, kita harus ada sebab yang kukuh dan cukup padu. Kita kena tanya diri kita sendiri — KENAPA?

"Kenapa aku patut beli basikal?"

dan kalau kita jawab begini:

"Aku beli sebab Faizul Hashim beli, aku pun nak jugak beli."

Hah, kalau jawab macam tu, habislah!

PS: Minggu depan dengar cerita ada kayuhan jauh 'sikit' daripada biasa. Kalau betul ya, nanti aku cerita kat korang semua pengalaman aku.

PSS: Ada dua orang Pahlawan Basikal kayuh dari Puncak Alam hingga ke Langkawi sejauh 550 kilometer. Nanti aku temubual diorang dan kongsikan dalam blog ajaib ini. Tunggu!
Klik sini untuk baca sampai habis...

Rabu, 26 Disember 2018

Aku Jatuh Basikal


Sepanjang aku kayuh basikal, ini adalah kali ke-dua aku jatuh dengan kelajuan yang tidak munasabah — 5 km/j je. Gaya jatuhnya sama je. Dan paling ajaib, dua-duanya adalah di selekoh simpang jalan. Cuma lokasinya sahaja berlainan.

Keadaannya aku jatuh pun sungguh tidak macho keadaannya. Langsung tidak sama seperti dalam filem Hollywood di mana keadaannya jauh lebih dramatik dan penuh aksi. Sebaliknya aku? Ah...

Takpe, kronologinya kemudian aku cerita...

Muka-muka orang lama Putrajaya Night Ride yang usianya
semakin bertambah.

Idea kayuhan sejauh hampir 60 km ini adalah idea salah seorang rakan Putrajaya Night Ride (PNR) iaitu Norman. Ini adalah kayuhan sempena Reunion PNR yang rata-ratanya sudah lama berhenti daripada kayuhan. Idea asalnya adalah mahu ke KLIA. Memandangkan ramai di antara kami (termasuk aku) sudah lama tidak kayuh jauh, idea tersebut terpaksa dibatalkan.

Aku pun sebenarnya tidak tahu berapa ramai yang akan menyertai kayuhan pagi tersebut. Sebaik sahaja berkumpul, jumlah yang menyertainya boleh tahan juga ramainya; 11 orang termasuk aku.

Jatuh
Sebaik sahaja kayuhan bermula, alah... tak sampai 40 meter kayuh pun, entah macam mana aku teringat nak cek pintu kereta dan bersedia untuk pusing ke belakang, entah macam mana waktu aku brek tiba-tiba aku rasakan tayar belakang aku 'jem'.

Disebabkan tayar belakang aku breknya seakan tak berfungsi, sebagai tindak balas automatiknya tangan aku dengan pantas menekan brek hadapan.

Apa lagi, disebabkan dalam keadaan kelam kabut aku tidak sempat nak buka cleat kasut yang harganya lebih mahal daripada rim alloy basikal aku. Berguling pun tak, terlentang pun tak; gaya aku waktu itu macam terlebih corner baring yang gagal di litar lumba sepang.

Cis!

Beberapa orang rakan membantu aku dan dalam waktu singkat punca kemalangan ajaib itu dapat dikenalpasti — quick release tayar belakang aku dalam keadaan terbuka. Posisi tayar belakang sudah terkeluar dari posisi asal. Ini bermakna quick release aku tidak ketat keadaannya sebelum mula kayuhan lagi.

Fuhhh, nasib baik jatuh dalam keadaan macam tu. Kalau jatuh masa naik atau turun bukit atau pun ketika laju, rasanya aku kat hospital sekarang ni.

Basikal aku tak ada apa cederanya. Cuma brake lever sebelah kiri sedikit calar dan tidak berapa nampak sangat.

Bukit-Bukau
Menu hari ni memang mencari laluan yang berbukit. Daripada Bukit Bangang Alamanda terus ke Cyberjaya dan masuk ke Kampung Limau Manis.


Bukit-bukit Kampung Limau Manis ni jangan main-main. Ramai orang gantung basikal kerana tewas dengan bukit-bukitnya.

Tapi jangan risau, kami Pahlawan Basikal dan semangat juang yang bukan main tingginya. Walapun antara kami ini sudah lama tak kayuh, tapi bunga-bunga pertempuran gaya gerila masih lagi ada. Tidak ada seorang pun yang menolak basikal setakat ini.

Bukit sejauh 220 meter ini adalah santapan pertama
di dalam Kampung Limau Manis.
Santapan keduanya pula adalah bukit ini. Lepas ini aku dah tak ingat
ada berapa bukit kat depan sana tu. Bersepah bukit-bukitnya.

Walaupun begitu, azabnya jangan cakaplah. Degup jantung macam double pedal kumpulan Napalm Death.

Penutup kayuhannya pulak melalui Kampung Sungai Merab. Hah, mendapatlah!

Tapi, semua laluan tersebut berjaya diatasi tanpa merungut. Satu kepuasan yang aku tak dapat ceritakan dalam blog ini.

Kaki terseliuh, Sakit Tekak, Demam
Sebaik sahaja turun daripada basikal, aku dapat rasakan kaki kiri aku sakit. Keadaan lebih teruk lagi bila dalam perjalanan pulang ke rumah dengan menaiki kereta. Setiap kali menekan clutch sakitnya bukan main.

Yang peliknya sewaktu kayuh basikal aku langsung tak rasa apa-apa. Ini mungkin kerana posisi kaki aku tidak banyak berubah. Mungkin itu sebabnya.

Sebelum pekena bukit-bukit di Kampung Limau Manis, Kajang.

Aku terus ke klinik berdekatan dan doktor berikan ubat sapu, pil tahan sakit dan kurang bengkak.

Dalam masa yang sama juga tekak aku perit. Sampai rumah aku mula demam. Ini mungkin disebabkan cuaca panas dan dehidrasi.

Selepas bersihkan diri, aku terus tidur. Jam 6 petang aku terjaga daripada tidur dan kaki yang terseliuh dan bengkak itu sakitnya sudah hilang. Demam pun sudah tak ada. Cuma yang tinggal hanyalah sakit tekak.

Alhamdulillah.

Kenapa Terseliuh Kaki Cepat Sangat Pulihnya?
Disamping kuasa Allah, sedikit ilmu aku dalam pemakanan menjadi penggeraknya. Sebaik sahaja aku rasa kaki aku macam ada yang tak kena, aku minum susu kambing segar. Kebetulan kat kedai mamak kami lepak selepas kayuh ada jual susu kambing.

Seperti kita ketahui, setiap 100 gram susu kambing mengandungi 3.5 gram protein dan lebih tinggi daripada susu lembu. Tugas protein pula adalah membaik pulih sel-sel otot.

Kemudian, pergi klinik dapatkan ubat sapu dan pil kurang bengkak. Ubat tahan sakit tak perlu makan. Sakit tu tahan je.

Ubat sapu dan pil tahan bengkak.

Akhir sekali, tuam dengan ais dalam 15 minit.

Lepas tu tidur. Tidur tu penting sebab waktu kita tidur tu lah badan kita mula pulihkan sel-sel yang sudah rosak. Dalam kes aku, aku tidur selama 4 jam.

Kalau Allah izin, pulihlah sakit-sakit tu.

Apa yang penting selepas rasa sakit, langkah-langkah tadi harus dilakukan secepat mungkin. Begitulah ceritanya.

Semoga apa yang dikongsikan dalam kisah aku ini boleh dijadikan tauladan.

PS: Sakit tekak belum hilang. Biasanya ambik masa seminggu jugak le.
Klik sini untuk baca sampai habis...

Jumaat, 14 Disember 2018

Rodalink


Aku tak pasti samada aku pernah bercerita tentang hubung kait aktiviti berbasikal aku dengan kedai basikal Rodalink dalam blog ini. Nama Rodalink ini ada sentimental value dalam kisah hidup berbasikal aku.

Aku masih ingat lagi penghujung tahun 2010 sekitar bulan Oktober. Aku baru sahaja pulih daripada kecederaan lutut akibat berjogging. Sebulan jugak le aku berehat tanpa apa-apa ada aktiviti sukan. Waktu itu aku memang langsung tidak ada apa-apa pengetahuan tentang dunia kecerdasan. Penjagaan makan pun tak ada. Segala-galanya zero.

Objektif aku ketika itu hanyalah hendak menurunkan berat badan dan dalam pada masa yang sama ada sedikit kecergasan fizikal. Itu sahaja.

Rodalink Putrajaya ketika pembukaan rasmi pada 2010.

Pada suatu pagi hari Sabtu, aku jogging seperti biasa berlari keliling Pusat Konvensyen Antarabangsa Putrajaya (PICC) yang bukitnya bersepah. Bukan jauh pun, tapi letihnya ya rabbi. Dengan berat badan 71 kg dan lari naik turun bukit memang sengaja cari pasallah.

Seperti kebanyakan orang, selepas aktiviti sukan sudah tentu secara automatiknya kita akan berasa lapar. Aku pun tidak terkecuali daripada lapar yang maha hebat itu. Sebaik sahaja sampai rumah, bersihkan diri dan terus operasi mencari roti canai.

Masa tu berapa banyak kalori masuk ke dalam perut aku tak pernah kisah. Lagi pun memang tak tahu apakebendanya kalori-kalori ni. Yang penting makanan sedap dan banyak.

Sebaik sahaja sampai di Presint 9, antara persimpangan lampu isyarat aku terlihat kain rentang yang agak besar tergantung. Memang kain rentang itu terletak di sudut yang sangat strategik - sesiapa yang berhenti di lampu isyarat itu akan nampak dan mempunyai masa untuk membaca apa yang tertulis di atas iklan tersebut.

Aku tidak ingat secara spesifik apa yang ditulis di atas kain rentang tersebut. Tetapi aku faham bahawa sebuah kedai basikal bernama RODALINK telah dibuka di presint Diplomatik.

Petang itu juga aku ke kedai basikal Rodalink. Memang niat aku mahukan sebuah basikal. Tapi hari itu aku cuma mahu lihat-lihat sahaja.

Keesokan harinya aku datang sekali lagi dan membeli sebuah basikal Polygon model Helios F100 yang harganya RM1145.

Polygon model Helios F100

Disebabkan terlalu kerap ke Rodalink, aku mulai rapat dengan Zakhir dan juga Fadhli Khairon yang tak silap aku baru sahaja selesai Ironman pertamanya ketika itu. Mereka berdua adalah orang yang bertanggungjawab menjaga cawangan Rodalink Putrajaya.

Begitulah ceritanya.

Baru-baru ini aku dapat berita Rodalink sedang melancarkan kempen 'ADIB BOMBA CHARITY RIDE' pada hari Sabtu 22hb Desember 2018; bertempat di Rodalink Putrajaya yang terletak di Presint Diplomatik.



Aku percaya rata-ratanya ramai yang mengetahui kisah Adib ini. Difahamkan juga kutipan sebanyak RM30 akan disalurkan terus kepada Adib. Pihak Rodalink tidak mengambil satu sen pun. Aku fikir ini satu usaha yang amat baik.


Maklumat selanjutnya boleh dapatkan di sini: https://www.facebook.com/events/2224208811236385/

Kepada sesiapa yang berkelapangan dan mempunyai semangat membantu yang kuat, marilah kita menyokong dan menghargai usaha ini.

PS: Sekarang ni musim hujan. Kalau kayuh waktu hujan, lepas kayuh malas sungguh nak basuh basikal.
Klik sini untuk baca sampai habis...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...