Selasa, 7 Februari 2017

Yuran Marathon Dah Mahal - Ini penyelesaiannya!


Tahun ini ada juga aku bercadang mahu sertai mana-mana acara larian sekitar 5 hingga 10 kilometer. Tapi apabila tengok yuran penyertaan bagi 5 kilometer pun lebih kurang sama kos mengisi minyak petrol RON95, agak berkira-kira jugalah jadinya. Itu sudah sama kos ulang-alik 100 kilometer aku pergi kerja setiap hari.

Sebagai contoh Putrajaya Night Marathon 2016 yang lalu, yuran penyertaan untuk 5 kilometer adalah RM50. Manakala bagi 10 kilometer pula RM60. Bagi tahun 2017, aku tak cek lagi. Mungkin masih RM60 atau mungkin juga naik menjadi RM65. Mana mungkin boleh turun harga jadi RM55 balik. Itu harga enam tahun lalu.

Sekarang ni macam malas nak lari sorang-sorang. Lari pun kat area tasik je.

Setelah memikirkan semasak-masaknya, dan juga dipandang dari perspektif lain yang lebih positif, harga RM60 bagi kategori 10 kilometer itu agak berbaloi untuk aku. Orang lain aku tak tahu. Tapi untuk aku, ianya berbaloi.

Kenapa aku kata berbaloi? Ini kerana sekarang ini aku berlari sudah tidak macam dahulu. Dulu-dulu aku lari 10 kilometer sekitar 50 minit sahaja. Jadi, ianya cepat sangat habis. Aku berbelanja RM60, tapi habis tidak sampai sejam. Penganjur pula senang hati — boleh balik awal.

Sekarang ini kalau aku berlari 10 kilometer, mungkin akan memakan masa selama 1 jam 30 minit. Silap-silap dekat 2 jam baru habis berlari. Jadi, dengan harga RM60 itu, aku manfaatkan sebaik mungkin. Aku berbelanja RM60 itu ke jalan yang benar. Kalori pun banyak habis dalam 2 jam itu.

Latih tubi 2017

A video posted by Farizal Hassan (@farizalhassan) on


Zaman gawat macam sekarang ini, kita seharusnya pandai berbelanja. Pastikan wang yang kita keluar itu berbaloi. Setakat ini, aku tidak nampak faedahnya bayar RM60 dan kemudian berlari laju-laju bawah 1 jam. Cepat sangat habis; dan juga kejam sangat nampaknya (walaupun dulu aku pernah melakukan kekejaman sebegitu rupa suatu masa dahulu).

Oleh itu, pemikiran gaya baru yang aku usulkan tadi mungkin boleh digunapakai bagi kebanyakan orang. Lagi mahal kita bayar, pastikan kita gunakannya dengan lebih lama. Lagi mahal yuran penyertaan acara larian dibayar, biar lebih lama peserta berlari di atas jalan raya.

Lagipun tiada siapa pun mahu melarang kita berbuat begitu. Takkanlah disebabkan berlari perlahan, kita dihumbannya ke dalam lokap balai polis Putrajaya. Duit kita, eh sukahati kitalah kan?

Perlu diingatkan, pos ini aku akan delete suatu hari nanti. Sekiranya tahap kecergasan aku kembali tip top dan mampu berlari tanpa sebarang masalah dengan kadar kelajuan 50 minit bagi acara 10 kilometer, segala teori melalui pemikiran baru aku sebentar tadi sudah tidak boleh digunapakai lagi.

PS: Dah dua minggu aku cancel latihan berlari aku ikut sedap mood. Malam ini aku nak berlari 5 km. Kalau tak dapat berlatih malam ini, esok lusa malam masih boleh. Apa nak dirisaukan, dalam setahun ada 365 hari. Pilih je ikut sedap hati.
Klik sini untuk baca sampai habis...

Khamis, 2 Februari 2017

Kesengsaraan Berakhir dengan Senyuman


Minggu lepas aku sudah hendak menulis cerita baru dalam blog ni. Tapi disebabkan mood aku yang agak kacau — masih menunggu jawapan dari penerbit berkenaan dengan manuskrip yang aku hantar pada 6,998,400 saat yang lalu; membantutkan sebarang cerita yang hendak ditulis.

Sepanjang melalui 6,998,400 saat itu sangatlah menyiksakan. Sudah beberapa kali aku bermimpi manuskip aku itu ditolak oleh penerbit. Mimpi manuskrip aku ditolak bukanlah sekali, tapi berkali-kali.

Sepanjang 2016, beribu ringgit jugaklah habis beli buku.

Tertanya-tanya jugak aku kenapa manuskrip aku itu ditolak:
"Cerita aku tulis tu tak bagus ke?"
"Awek dalam watak cerita aku tu tak cukup cun ke?"
"Dah takde mimpi lain ke yang boleh aku mimpi?"
Tapi, setakat bertanya ajelah. Mana mungkin aku boleh menjawab persoalan tu semua.

Pada hari Selasa baru-baru ini (dua hari lalu), penantian aku pun berakhir. E-mel dari penerbit yang ditunggu-tunggu selama 81 hari lalu menjawab segala persoalan:

Buat masa ni publication queue sudah penuh sehingga Mei.
Bagaimana jika Rempat diterbitkan untuk selepas bulan Jun?

Terpinga-pinga juga aku tatkala membaca e-mel ringkas daripada Ketua Editor itu. Ini bermaksud manuskrip aku sudah pun diluluskan oleh pihak panel? Maknanya mimpi-mimpi aku sebelum ini telah menipu tuannya?

Dalam pada itu, aku sudah mempelajari sesuatu — mimpi itu hanyalah mainan tidur. Dalam sifat mimpi itu sendiri pun sudah tiada kejujurannya lagi; Dengan tuannya sendiri pun sengaja mahu mencari pasal.

Tapi tidak mengapa. Sudah tahu mengenai status manuskrip yang hampir menjadi misteri itu pun sudah cukup bagus. Terima kasih kepada Ketua Editor yang sudi membaca hasil tulisan aku yang tidak seberapa itu. Terima kasih juga kerana sudi mahu menerbitkan dalam bentuk novel fizikal.

Siapa pihak penerbit tersebut? Ini kemudian kita cerita. Apa-apa pun kita tunggu novel pertama aku itu berjaya diterbitkan. Dari situ kita boleh tahu siapakah penerbitnya nanti.

Sementara ini, novel itu aku namakannya 'Rempat'. Menurut Kamus Dewan Edisi Keempat, 'rempat' bermaksud membawa (diri) ke mana-mana atau juga bermaksud melarat. Tapi, aku masih lagi sedang mencari tajuk yang baru (kalau-kalau ada yang lebih sesuai).

Dalam watak utama aku itu yang bernama Alan. Dia membawa diri jauh ke negara James Bond untuk melangsungkan kehidupan yang masih berbaki. Dalam pada itu, duit pun tak berapa nak ada sangat. Jadi, terpaksalah dia mencari kerja sekitar London untuk kelangsungan hidup. Rezekinya ada di situ. Atas ihsan pemilik kedai farmasi warga Turki di Edgware Road mengambilnya bekerja — secara haram.

Dari situlah dia mengenali seorang awek yang digelarnya sebagai Issey Miyake. Nama sebenar awek itu lain sebenarnya. Jauh beza sungguh dari nama minyak wangi jenama Issey Miyake itu sendiri. Perkenalan mereka berdua juga sangat unik dan kebetulan berlaku di dalam farmasi tempat dia bekerja.

Dalam masa yang sama, Issey Miyake tidak tahu latar belakang hidup Alan; apakah sebab yang membawa dirinya jauh hingga ke situ.

Watak Issey Miyake dalam cerita aku. Tapi, taklah 100% sama.

Gitulah lebih kurang ceritanya. Gaya bahasa aku gunakan sama seperti dalam blog ini — santai-santai de Amor. Tak ada level-level sastera setinggi langit. Aku bukannya reti nak berbahasa macam itu. Lagipun muka suratnya lebih kurang 200 helai sahaja. Silap-silap tak cecah pun 199 helai muka surat. Cerita aku ini memang dicipta untuk mereka yang sangat sibuk dan tidak ada masa untuk membaca empat lima ratus muka surat.

Cerita aku itu memang takde masalah kalau nak habiskan membaca dalam masa satu hari sahaja. 

Itu kalau pandai membacalah. Kalau tak berapa sangat pandai membaca, mengeja pun merangkak-rangkak, itu aku tak berani janji berapa hari boleh habis. Berisiko besar kalau aku berjanji dengan orang macam tu.

Secara puratanya, novel aku itu diterbitkan (mengikut kata Ketua Editor) aku boleh kategorikan sebagai pengembaraan, cinta dan juga humor. Unsur-unsur kelakar dalam penulisan aku masih lagi aku kekalkan. Aku tak reti hendak tulis penuh adab seakan zaman kolonial mahupun seperti Batu Bersurat Terengganu.

Itu semua penulis-penulisnya level setinggi mencecah awan. Aku? Hah, aku ini picisan penulis yang entah apa-apa. Tidak ada satu pun yang boleh dibanggakan. Kalau mengutuk orang, memang nombor satu.

PS: Korang berdoalah banyak-banyak untuk aku agar novel aku itu akan diterbitkan tanpa masalah. Kalau lagi cepat diterbitkan, lagilah bagus. Aku pun tidaklah termimpi-mimpi yang mengarut-ngarut lagi.
Klik sini untuk baca sampai habis...

Jumaat, 30 Disember 2016

Susurmasa 2016: Azam-azam yang Terlaksana


Macam tak percaya sepanjang tahun 2016 aku menulis dalam blog ni cuma 2 pos je. Kalau termasuk pos yang terbaru ni kiranya 3 lah jadinya.

Bukan apa, ada juga aku terfikir setiapkali mahu mengemaskini blog ni: masih ada lagi ke orang baca apa yang aku taip dalam blog ni? Lagipun aku dah takde basikal nak kayuh macam dulu-dulu. Oleh itu tiadalah cerita pengembaraan berbasikal daripada aku seperti sebelum ni.

Rasa macam malu pulak memikul gelaran Pahlawan Basikal.

Lainlah Pahlawan Melaka zaman dulu-dulu. Walaupun takde keris, dia masih boleh lagi bersilat ikut sedap hati dia. Macam aku ni, basikal pun takde, nak kayuh apa kebendanya.

Aku banyak membaca novel tahun ni. Nak belajar menulis, kenalah banyak
membaca.

Melainkan aku beli basikal baru... basikal baru ye? Tengoklah macam mana tahun 2017 nanti. Kalau ada duit lebih, aku beli le basikal apa pun. Janji basikal. Folding bike pun takpe. Basikal juga...

Sepanjang tahun 2016 ni aku sebenarnya agak sibuk juga walaupun takde apa-apa aktiviti bersukan. Kebanyakan aktiviti aku cuma lepaskan geram di status Facebook aku je. Nak lepaskan dalam blog — nama blog aku sendiri pun 'Pahlawan Basikal', jadi rasa menganiaya diri sendiri je kalau aku aku cerita takde sangkut paut pasal basikal.

Jadi, aku mengambil keputusan cerita kat status Facobook je... Habis cerita.

Mari ikuti aku menyelusuri susurmasa sepanjang tahun 2016:

Saham
Masuk je tahun baru aku terus belajar pasal saham. Bulan Januari jugak le aku beli saham pertama aku melalui Maybank Investment Bank. Dalam masa 3 bulan, aku berjaya membeli beberapa saham, termasuk saham Air Asia X. Bukan setakat saham je, warrant pun aku balun sebab untung dia boleh dapat berganda-ganda dari saham. Tu kalau untung le, kalau rugi pun boleh jadi berganda-ganda juga.

Tahun ni aku dah beli 41 buah saham dan warrant rasanya. Aku sendiri pun tak ingat.

Bulan lepas aku jual semua pegangan saham aku sebab nak pakai duit untuk hal-hal berkaitan rumah pulak.

Seminar / Bengkel

Pelaburan Hartanah
Hujung bulan Januari aku hadiri seminar Pelaburan Hartanah oleh Azizi Ali. Aku bukan tau sangat pasal hartanah. Tu pasal aku datang seminar tu. Sekurang-kurangnya taulah serba sedikit untuk orang yang tak berduit macam aku ni.

Bengkel Bursa Station
Lagi tiga hari nak puasa, aku masuk bengkel belajar Bursa Station anjuran 'Bangsawan Traders'. Dari situ aku dapat tau macam mana nak cari kaunter-kaunter saham yang berpotensi melonjak naik. Dalam perisian tu ada pengimbas ajaib (dari sini aku dapat idea menulis manuskrip untuk novel aku bertajuk KONTRA).

Oklah aku tau mau cerita panjang berjela berkaitan saham. Bukan semua orang suka atau faham sangat benda macam ni.

MYWritersFest2016 - Writers' Professional Development
Awal bulan Oktober aku sertai bengkel penulisan. Aku terjumpa maklumat ni ketika berusaha mencari apa-apa seminar berkaitan penulisan. Bengkel tersebut cuma lagi 3 hari je. Aku tak peduli. Aku daftar terus sekali dua topik dengan yuran yang berasingan.

  • Teknik-teknik Menyunting Penulisan
    oleh Anis Suhaila Ahmad Lutfi & Fikri Azzim
  • Perancangan dan Pembentangan Sebuah Novel
    oleh Lokman Hakim

Kat situlah aku faham serba sedikit tentang penghasilan manuskrip novel.

Penghasilan Manuskrip
Aku rasa yang ni aku akan cerita pada pos berasingan dengan lebih terperinci. Tapi untuk sementara ini aku cuma ulaskan serba sedikit sahaja.

Setakat ini satu manuskrip bertajuk 'Rempat' sudah dihantar ke salah satu penerbit indie untuk dinilai. Dah 4,233,600 saat aku tunggu. Sampai sekarang masih tidak ada jawapan. Dalam masa yang sama juga, sambil menunggu keputusan dari penerbit, aku terus menulis satu lagi manuskrip bertajuk 'Kontra'. Ianya berkonsep thriller.

Cerita itu masih lagi berbentuk draf. Tapi kalau korang nak baca, sila ke:



---

Baiklah. Setakat itu sahaja untuk kali ini. Aku akan sambung cerita berkaitan pengalaman aku menghasilkan manuskrip dalam cerita akan datang.

Selamat Tahun Baru in advance bebeh!

PS: Itu hari ada orang cadangkan nama Pahlawan Pena. Siapa orang tu ye?
Klik sini untuk baca sampai habis...

Rabu, 30 November 2016

Alkisah 322 Hari


Kali terakhir aku menulis dalam blog ini adalah pada hari Rabu, 13 Januari 2016. Ini bersamaan 322 hari aku tinggalkan blog ini.

Kalau sesiapa yang mengandung pada hari tersebut, bulan September lepas beliau sudahpun beranak dan anak itu sekarang ini sudah berumur hendak masuk tiga bulan.

Sungguh pantas masa berlalu...

Menulis draf manuskrip.

Walaupun aku tidak mengemaskini blog ini, itu tidak bermakna aku goyang kaki dari subuh hingga ke tengah malam. Walaupun aku sudah menjual basikal kesayangan aku pada tahun lepas, aku masih lagi sibuk membuat perkara-perkara yang sudah lama aku mahu lakukan; seperti menulis buku dan juga berlari keliling tasik Putrajaya.

Menyentuh sedikit berkaitan basikal: Habis barang basikal aku buka satu persatu dan dijual berasingan. Dura Ace CS-7900 adalah barangan yang paling mahal berjaya dijual iaitu RM3,050. Mengikut rekod aku di Dailymile, Dura Ace tersebut sudah mengembara sejauh 8,919.67 kilometer. Manakala frame Scott R3 tahun 2011 pula dijual dengan harga RM2,000. Frame itu pula aku sudah lenjan sejauh 13,219.54 kilometer.

Aku bercadang mahu membeli basikal baru pada tahun hadapan. Tetapi tengoklah macam mana nanti. Kalau ada duit lebih, boleh juga sambar frame karbon berkuasa tinggi. Kalau ada duitlah. Kalau tak ada duit, terpaksalah beli Sodium bicarbonate sahaja.

Nak buat macam mana? Ekonomi kita pun bukannya mantap macam sebelum ini. Hendak berbelanja lebih-lebih pun aku ini bukanlah Y.Bhg. Orang Kaya Kaya Laksamana Raja Mahkota. Aku ini orangorang sahaja.

Baiklah, mahu juga aku sentuh tentang buku yang ditulis dan masih dalam pembikinan. Buku itu bukanlah kategori buku-buku sejarah ataupun sebaris Encyclopedia Britannica. Ianya adalah novel bersifat indie.

Macam mana aku boleh menulis novel?
Pada 08 Oktober 2014, aku ada menulis satu cerita berbentuk blog yang aku namakan 'Dari Perak ke London'. Ianya berbentuk catatan blog mengikut imaginasi aku sendiri. Bahasa yang aku gunakan pula ikut sedap jari sahaja. Tidak ada langsung unsur-unsur falsafah atau bahasa sastera setinggi gunung.

Sepanjang menulis tidak pernah pula aku mempromosi cerita aku di mana-mana media sosial. Nama aku pun tidak diletakkan sekali pada blog tersebut. Aku tidak langsung terfikir mahu serius memanjangkan cerita yang aku tulis itu.

Hinggalah pada suatu hari, seorang kenalan di Facebook memuat naik status berbunyi:

Kalau tidak disebabkan ini, aku tidak mampu menulis cerita yang panjangnya
beribu-ribu patah perkataan.

Disebabkan aku kehabisan kerja pejabat waktu itu, maka jari-jemari aku pantas menaip di ruangan komen. Selanjutnya, perbualan itu berpanjangan ke Messenger. Melalui perbualan, aku diusulkan pula menambahkan satu lagi bab untuk cukupkan menjadi 10 bab. Ini kerana ketika itu aku hanya ada 9 bab sahaja.

Disebabkan aku tiada perancangan mahu menutup cerita tersebut, maka aku mati kutu mahu menamatkan cerita itu. Satu bab itu sahaja mengambil aku masa sehingga 7 hari untuk menulis.

Tetapi sebagai hero dalam cerita, aku berjaya juga menulis dan menerima bayaran tunai pada petang itu juga. Seminggu selepas itu hasil tulisan aku diterbitkan secara digital di aplikasi NovelPlus (http://tinyurl.com/zye85be).

Terus terang bahawa aku langsung tidak terfikir tentang bayaran. Aku cuma terharu cerita aku itu dihargai. Itu sahaja :D

Maklumbalas yang diterima membuatkan aku menjadi panjang akal.
Walaupun siapa mereka, aku ucapkan terima kasih seadanya...

Dari situ aku mula terfikir mahu mengolah semula cerita itu menjadi sebuah cerita lengkap — lengkap hingga boleh dibukukan. Aku mula merangka jalan ceritanya dengan skop yang lebih luas. Beberapa watak utama dikekalkan, ada juga diberi nama baru dan juga menambah watak-watak baru.

Sebelum mula menulis, aku sudah menetapkan syarikat penerbitan mana yang aku mahu hantar. Lagipun novel-novel dari syarikat penerbitan tersebut banyak juga yang sudah aku baca. Jadi sedikit sebanyak aku sudah nampak halatuju gaya penerbitan mereka.

Dalam masa 14 hari aku menyiapkan 3 bab pertama manuskrip dengan 7,084 patah perkataan untuk dihantar kepada syarikat penerbitan ehem ehem bagi tujuan penilaian:


Selepas 28 hari dari tarikh emel yang dihatar, aku menerima emel balas dari syarikat penerbitan tersebut:


Emel itu hampir-hampir membuatkan aku hampir menjemput orang-orang surau di kawasan perumahan untuk jamuan kenduri doa selamat selepas Isyak. Walaupun masih belum lulus sepenuhnya, aku masih terasa dihargai oleh pihak penerbit kerana diberi peluang untuk menghantar bab yang berbaki.

Pada 11 November lalu aku sudahpun menghantar manuskrip lengkap kepada syarikat penerbitan tersebut. Hari ini sudah masuk 19 hari dan kebiasaannya hampir sebulan barulah menerima kata putus samada manuskrip itu menepati citarasa penerbit ataupun tidak.

Sedikit ralat, aku tidak dapat menepati syarat-syarat 45,000 - 50,000 patah perkataan untuk karya aku itu. Manuskrip itu hanya mempunyai 38,174 patah perkataan sahaja. Nak buat macam mana? Ceritanya takat itu sahaja. Kalau dipanjang-panjangkan, nanti meleret-leret pulak ceritanya nanti. Daripada mahu bercerita tentang seorang lelaki diceraikan oleh isterinya, langsung meleret menjadi cerita Star Trek.

Tapi aku hantar juga manuskrip itu. Aku mahu melihat pandangan dan komen daripada mereka yang lebih berpengalaman dalam industri yang aku baru sahaja ceburi. Mereka lebih arif dari aku yang ntahapapa ini. Manalah tahu mungkin mereka dapat memberi cadangan untuk penambahbaikan bagi memantapkan lagi karya aku itu.

Lagipun, ada rezeki tidak ke mana. Aku sudah serahkan sepenuhnya kederat dan kesungguhan sepanjang proses menyiapkan manuskrip yang tidak seberapa itu. Selebihnya aku serahkan kepada Allah seadanya.

Pos selepas ini aku akan bercerita sedikit tentang jalan cerita manuskrip aku itu. Cerita tentang apa, siapa serta mesej yang mahu aku sampaikan.

Aloha!

Err... silap sebut. Aku nak kata Sayonara sebenarnya.

PS: Hah, korang boleh perasan gaya bahasa aku dah macam berita untuk Harian Metro... kah! kah! kah!
Klik sini untuk baca sampai habis...

Rabu, 13 Januari 2016

2016: Misi Buang Toksin Dalam Badan


Sepanjang aku off season tahun lepas, aku dapati tahap kecerdasan aku seakan sudah hilang. Pada penghujung tahun lepas aku sudah tidak mampu berlari tanpa henti lebih daripada 5 minit. Paling teruk, kandungan toksin dalam darah juga meningkat.

Oh ya, setiap 3 bulan aku akan melakukan rawatan bekam dengan Cikgu Firdaus di Presint 11, Putrajaya. Kalau korang nak, cuba ambik nombor telefon dia 0183599017.

Daripada sesi bekam itulah aku lihat toksin dalam darah aku semakin membiak mengalahkan dividen ASB. Jika dividen ASB tahun 2015 adalah 7.75% (setelah dicampur bonus sebanyak 0.5%), maka kandungan toksin dalam badan aku adalah 22% seperti dana pelaburan Berkshire Hathaway milik Warren Buffett's.

Kesan bekam.

Aku masih ingat lagi ketika aktif sukan kardio, tahap toksin dalam darah aku sangat minima dan aku dinasihatkan agar melakukan bekam setahun sekali. Tetapi, pada pertengahan tahun lepas aku dinasihatkan agar datang berbekam setiap 3 bulan sekali kerana kandungan toksin dalam darah aku banyak — berbeza daripada yang sebelum ini.

Teruknya!

Jadi, atas sebab itulah aku mengambil inisiatif untuk kembali aktif dalam sukan kardio. Otot hilang tidak mengapa, janji badan sihat dan padu.

Oleh kerana aku mempunyai sedikit pengalaman lampau dalam aktiviti sukan kardio, aku menyusun strategi sepanjang tahun 2016 bagi mengembalikan tahap kecerdasan aku untuk berlari tanpa henti sekurang-kurangnya selama 30 minit.

Aku sudah tidak boleh hayun terus berlari macam sebelum ini kerana ianya boleh mencederakan kaki dan juga faktor heart rate juga perlu diambil kira.

Kurangkan Aktiviti Angkat Berat
Aku lihat salah satu faktor membuatkan kandungan toksin aku meningkat adalah melalui makanan tambahan (supplement) dan juga kurangnya aktiviti kardio. Apabila dua perkara ini bergabung, toksin boleh berkumpul di dalam badan. Sekiranya aku masih lagi aktif berkardio, toksin boleh keluar melalui peluh.

Sudahlah melantak macam-macam makanan, ditambah pula dengan pengambilan supplements, kardio pula tidak ada memang cari penyakitlah!

Aku rasa tidak berbaloi kalau mahu badan berotot tetapi lari 5 kilometer pun tercungap-cungap.

Masa serius melakukan eksperimen menaikkan otot. Duit pun banyak habis.

Jadi, aku mengambil keputusan untuk teruskan aktiviti kardio dengan berlari kerana sudah terbukti dengan kardio kandungan toksin dalam darah boleh diturunkan. Janji, makan makanan berkualiti dan elakkan supplements yang kebanyakan dijual di pasaran kerana ianya diperkaya dengan bahan-bahan artificial.

Badan kurang berotot tidak apa, janji badan fit, kuantiti toksin dalam darah sangat minima dan boleh berlari takpa henti selama 45 minit itu sudah sangat baik.

Strategi Latihan Gerila
Hasil daripada latihan gerila aku ini, aku sudah pun mampu berlari sejauh 5 kilometer tanpa henti. Ianya mengambil masa 2 minggu dan aku konsisten dengan larian 3 kali seminggu.

Pada jam 5 pagi aku akan bangun dari tidur dan aku akan melakukan aktiviti kardio di atas treadmill selama 30 minit.

Minggu Pertama:
Durasi 30 minit
Hari Selasa, Khamis dan Sabtu

  • 10 minit berjalan sebagai pemanas badan
  • 15 minit berlari dan diselangi dengan berjalan
  • 5 minit cool down
Minggu ke-2:
Durasi 30 minit
Hari Selasa, Khamis dan Ahad
  • 10 minit berjalan sebagai pemanas badan
  • 15 minit berlari dan berjalan sekiranya perlu
  • 5 minit cool down
Minggu ke-3:
Durasi 45 minit
Hari Selasa, Khamis, Sabtu dan Ahad
  • 10 minit berjalan sebagai pemanas badan
  • 25 - 30 minit berlari tanpa henti
  • 5 minit cool down
Setakat ini, jadual tersebut mampu mengembalikan kecerdasan aku dalam aktiviti kardio. Kurang daripada sebulan, aku sudah boleh berlari selama 30 minit tanpa henti. Jadual tersebut hanya menjadi kalau sebelum ini seseorang itu mempunyai sejarah silam yang cemerlang. Sekiranya tiada rekod larian peribadi sebelum ini, cara ini sama sekali tidak boleh dipraktikkan.

Putrajaya Night Ride tinggal kenangan.

Kalau masih degil mahu praktikkan sekiranya tidak pernah berlari sebelum ini, berkemungkinan besar anda akan dikejarkan ke hospital berdekatan. Jangan main-main!

Oh ya, misi seterusnya adalah berlari tanpa henti selama 45 minit dan seterusnya 1 jam. Itu sahaja.

Bukan apa, aku seboleh-bolehnya cuba elakkan aktiviti kardio lebih daripada 1 jam kerana mahu menjimatkan masa terlalu banyak di atas jalan raya.

Ini kerana Objektif Tahun 2016 ini aku mahu menambah nilai bersih aset aku disamping mempunyai kesihatan yang baik. Itu sahaja. Aku sudah tidak mahu terlampau obses dengan apa-apa sukan yang memerlukan aku meluangkan masa yang agak banyak.

Baiklah, terima kasih kerana membaca hingga ke perenggan ini. Panjang umur kita jumpa lagi.

PS: Semenjak menuruntaraf hobi aku ini, aku dapat jimat duit agak banyak juga. Yang paling penting sekali, dalam kepada aku sudah tidak pening kepala nak tukar tiub, kos menukar tayar basikal dan juga stok protein powder yang hampir habis. Fuhhhh!

PPS: Ah, otot pun dah hilang. Buat letih angkat besi je...
Klik sini untuk baca sampai habis...

Isnin, 7 Disember 2015

Jual Basikal dan Menulis Buku


Wow, hampir 5 bulan aku langsung tidak mengemaskini blog ini. Aku minta maaf banyak-banyak dari hujung planet Marikh hinggalah ke hujung planet Kepler-452b kerana membuatkan ada yang tertanya-tanya, "Apa sudah jadi dengan penulis blog Pahlawan Basikal? Sihatkah dia? Atau masih waraskah dia?"

Menjawab persoalan di atas tersebut, bahawasanya aku masih lagi sihat menjalani sisa-sisa hidup sebagai seorang pekerja di salah satu agensi pengiklanan yang ada di Malaysia ini dan juga masih lagi membuat aktiviti sukan seperti mengangkat berat dan juga berlari di atas treadmill.

Cumanya, aku tidak terlalu fokus macam zaman kegemilangan aku seperti sebelum ni.

Malahan aku juga sudah menjual komponen-komponen basikal aku dan hanya fokus satu perkara yang sudah lama aku mahu lakukan — menulis buku.

Kuda yang setia menemani aku sepanjang kehidupan bergelar
Pahlawan Basikal.

Aku terpaksa menjual basikal aku itu kerana mahu keluarkan diri aku ini yang sudah sekian lama dalam zon selesa. Ye lah, bangun tidur je fikir basikal, hujung minggu pulak fikir nak kayuh basikal ke Lenggeng atau ke Bagan Lalang. Kalau tak fikir basikal pun aku masih memikirkan bagaimana mahu melajukan lagi larian aku. Ini semua memerlukan fokus berlanjutan sekiranya aku mahu mengekalkan stamina dan prestasi di belakang Lance Armstrong dan juga Watson Nyambek.

Jadi aku memerlukan pengorbanan yang paling besar; yang betul-betul besar iaitu mengetepikan hobi kesayangan aku sementara dan fokus pada bidang penulisan buku.

Dalam dunia hobi basikal ini, aku memerlukan banyak waktu untuk digunakan dan ianya menggunakan 50% masa aku dalam seminggu. Disebabkan aku ini manusia biasa dan bukannya sotong yang ada banyak tangan, aku perlu menilaikan mana satu yang penting dan kurang penting.

Apabila aku menetapkan sasaran aku mahu menulis buku — maka aku memerlukan 100% komitmen dan mengorbankan hobi lain. Sekiranya korang sentiasa mengikuti perjalanan blog ini, korang akan faham bagaimana sikap aku yang orangnya bukan akan main-main apabila sudah menetapkan satu sasaran.

Aku menjual basikal kesayangan aku bukan sambil ketawa atau riak tahap artis extravaganza, sebaliknya aku rasa sangat sedih dan fikiran aku terganggu untuk beberapa minggu. Apa yang boleh aku katakan aku hanya boleh memilih satu sahaja untuk mendapatkan hasil yang aku mahukan.

Tinggal bingkainya sahaja. Yang lain sudah terjual.

Sekiranya aku mahu, aku masih boleh kayuh basikal, berlari, pergi gym, lepak dengan kawan-kawan sepejabat di kedai mamak dan dalam masa yang sama aku masih boleh merealisasikan impian aku untuk menulis buku. Tetapi hasilnya akan menjadikan aku seseorang yang setakat boleh kayuh basikal, berlari ala kadar, ada otot lebih kurang, mempunyai rakan waktu berseronok sahaja dan mempunyai sebuah buku yang ala kadar.

Semua yang aku dapat hanyalah lebih kurang sahaja.

Dan ianya berlawanan dengan apa yang aku mahukan iaitu aku mahu ada sebuah buku sendiri dan isi kandungannya aku menulis dengan sepenuh hati dan ianya memberi kesan kepada orang yang membacanya; terutama sekali anak-anak. Apabila mereka besar nanti dan ketika itu aku sudah tiada lagi, buku itu akan menjadi pengganti diri aku. Dalam masa yang sama juga, kalau korang baca buku tersebut pun akan mendapat manfaatnya.

Jadi keputusannya, aku perlu melakukan pengorbanan terbesar dan fokus terhadap satu perkara sahaja iaitu 'Menulis Buku'.

Seminar Penerbitan Buku yang aku sertai semalam di Taman Melawati
anjuran Nur El-Hikmah.

Kalau korang nak tahukan, sejak aku mengurangkan masa aku terhadap basikal, aku berkemampuan membaca buku-buku kewangan, biografi, bukan-fiksi dan ilmiah lain sebanyak 5 buah buku seminggu. Hinggakan ketika tersangkut dalam kesesakan jalanraya pun aku masih membaca buku.

Koleksi buku-buku biografi di perpustakaan mini aku.

Perancangan aku sekiranya impian aku terlaksana iaitu sudah mempunyai sebuah buku nanti, aku akan fikirkan sebuah basikal lain pula. Aku akan kembali kayuh basikal sebagai hobi sahaja dan bukan lagi sebagai seorang Pahlawan.

Apa yang pasti basikal baru tersebut tidaklah sehebat basikal hitam putih seperti sebelum ini yang pernah aku miliki.

PS: Aku mahu menukar nama Pahlawan Basikal kepada nama lain. Eh, ada yang sudi mengambil alih nama Pahlawan Basikal?
Klik sini untuk baca sampai habis...

Selasa, 9 Jun 2015

Sayangkan Basikal, Tinggal-tinggalkan


Awal suku tahun dalam 2015 ini, aku ternyata sangat sibuk. Bermula Mac hingga awal Jun, aku kerap balik lewat dari pejabat dan biasanya aku akan tiba di rumah jam 10:00 malam.

Jadi, segala berkaitan sukan dan mengangkat berat habis terbengkalai — hingga satu masa aku putus asa daripada terus mengangkat berat. Ini kerana berat badan daripada 71 kg (berat yang sebahagiannya adalah otot) turun kepada 65 kg dan otot biceps aku daripada 35 cm menjadi 32.5 cm. Untuk pengetahuan korang, ketika zaman berbasikal, biceps aku cuma 30 cm sahaja.

Basikal juga sudah berhabuk dan jarang aku sentuh. Kali terakhir aku berbasikal adalah 20 Februari yang lepas iaitu ketika PNR100.

Kayuh basikal pun tak, apakan lagi nak tulis blog...

Tapi dalam 2 minggu ni aku sudah tidak berapa sibuk sangat. Apa yang perlu aku lakukan cuma bermula daripada mula balik. Dan langkah pertama adalah...

Langgan Gym

Seumur hidup aku, memang aku tak pernah masuk dan menggunakan peralatan gym. Aku jugak tak ada kawan-kawan yang sudi masuk gym sama-sama sebelum ini. Jadi, boleh aku katakan yang ini adalah satu langkah berani dan drastik. Aku boleh terdedah pelbagai risiko dan salah satunya adalah akibat 'salahguna' peralatan gym dan ada yang gatal tangan akan merakam aksi pelik aku dan disebarkan melalui Facebook!

Fitness Space Gym yang terletak di Ayer@8 di presint 8.

Mengikut pengiraan dan hasil perisikan aku, di dalam Putrajaya sahaja ada 7 gym. Aku cuma berkesempatan mencuba 3 gym sahaja dan akhirnya aku melanggan di FITNESS SPACE GYM di Ayer@8 dengan bayaran pendahuluan sebanyak RM140. Bayaran bulanan berikutnya pula adalah RM70.





Gym KBS (Kementerian Belia dan Sukan) pula aku letakkan sebagai pelan kecemasan sekiranya aku kesuntukan atau mengejar masa. Ini kerana gym KBS cuma 4 km sahaja daripada rumah aku.

Dalam masa 3 minggu ini aku mengikut 100% jadual latihan aku dan hasilnya biceps & triceps aku sudah naik daripada 32.5 kepada 34.3 cm.

Agak ok pada aku sebab aku berjaya mendisiplinkan diri aku ini sama seperti aku mendisiplinkan diri aku ketika berbasikal dan berlari dahulu.

Dan seterusnya, langkah keduanya pula adalah...

Jaga Pemakanan

Aku ni manusia biasa juga. Bila perut lapar ketika petang dan malam di pejabat, aku bedal je apa yg ada di BurgerByte yang terletak bersebelahan blok pejabat aku. Adakalanya aku skip makan tengahari dan cuma makan petang sahaja. Akibat metabolisma tinggi, aku kembali kurus dan otot-otot aku kempis macam tayar basikal pancit.

Waffle tinggi fiber, protein dan carbohidrat yang aku buat sendiri

Apa yang jahanamnya, semua ni berlaku tanpa aku sedar akibat terlalu fokus dengan kerja. Habis segala usaha aku sepanjang tahun lepas!

Selepas sahaja aku langgan gym yang aku cerita tadi, aku terus jaga setiap apa yang masuk ke dalam perut aku. Aku mula sensitif berapa persen protein, karbohidrat dan juga lemak yang aku bedal.

Dalam 3 minggu ini berat aku naik dan sedikit sebanyak nampak otot-otot sudah mula timbul.

Hasil dua minggu fokus pada V shape selepas berehat 3 bulan lamanya
tanpa apa-apa aktiviti.

Disebabkan tak menjaga apa yang aku makan sebelum ni, perut aku mula sedikit maju ke hadapan. Lemak di keliling pinggang seakan-akan mahu menguasai pinggang dan perut aku.

Yang peliknya, sejak aku masuk gym baru aku sedar. Sebelum ni aku tak perasan pulak!

Tak apa, biar aku naikkan otot aku dulu, perut ni kemudian nanti baru aku setel.

Selama ini aku ingat untuk membina otot, walaupun sedikit tak adalah susah mana sangat. Aku ingat angkat je besi-besi berat terus je jadi. Tapi jangkaan aku jauh meleset.

Kalau tidak, kontraktor indonesia yang angkat simen hari-hari dah lama masuk Mr. Olympia di Amerika sana tu!

Kalau korang nak tau, ini adalah kali yang ke-tiga aku mencuba. Faktor masa, pemakanan dan disiplin yang konsisten adalah musuh utama dalam bidang ini.

Dalam bidang basikal dan lari, aku tak pernah rasa gagal. Tapi kali ini lain macam betul dan ini betul-betul mencabar aku seadanya.

Dan, akhir sekali aku mahu sentuh sedikit tentang...

Basikal dan Lari

Tak aku nafikan, ini adalah sukan paling aku sayang. Bak kata orang Itali, "Sayangkan basikal, tinggal-tinggalkan".

Aku kena bersabar dalam hal begini. Salah haluan, habis usaha dan fokus aku dalam usaha menaikkan otot-otot aku.

Aktiviti kardio yang melampau adalah musuh utama dalam usaha pembikinan otot. Aku cuma boleh kardio tak lebih 1 jam. Dan tak ada Pahlawan Basikal dalam dunia ni yang kayuh basikal kurang dari 1 jam. Semuanya melebihi 40 km keatas dan paling koman pun 2 jam kayuh non-stop.

Itu sebab basikal aku masih sihat walafiat dan bukan dalam status "UNTUK DIJUAL". Aku akan kayuh tapi bukan sekarang le.

Tunggu badan aku macam Lance Armstrong baru aku kayuh balik kekeke



PS: Terima kasih kerana membaca. Dan juga terima kasih kerana masih ingat akan diriku seadanya.
Klik sini untuk baca sampai habis...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...