Ahad, 15 Mei 2011

Hari ke Dua: Menuju ke Paris (Bahagian II)


...Sambungan Hari ke Dua: Menuju ke Paris (Bahagian I)

Percaya atau tidak, sememangnya aku sedang terpacak di hadapan Menara Eiffel. Itulah kenyataannya!

Ketika itu, pelbagai jenis manusia dari serata negara berada di situ; daripada Asia hinggalah ke Latina. Sekali-sekala ada jugak tersempak dengan rakyat Malaysia. Bukan susah pun nak bezakan orang Malaysia dengan Indonesia.

Sedang berjalan, ada di antara penjual cenderahati di tepi-tepi jalan menegur dalam Bahasa Melayu; "Apa khabar? Malaysia?". Aku hanya senyum dan menganggukkan kepala. Ini maknanya, rakyat Malaysia mudah dikenali di mata orang asing.

Di Menara Eiffel, memang ramai sangat orang. Ada yang sedang berjalan-jalan di bawah Menara Eiffel, ada juga yang sedang beratur untuk naik ke atas menara.

Untuk paparan video yang lebih jelas, sila tukar format video di bawah ini kepada HD 1080p:


Eiffel Tower - Suasana di bawah Menara Eiffel.

Eiffel Tower - Pandangan dari sudut terdekat
daripada bawah.

Aku tak rasa yang aku nak turut serta naik ke atas Menara Eiffel. Orang yang beratur pun terlampau ramai; sedangkan aku pula mengejar masa. Aku kat Paris bukan lama mana pun. Jadi, aku perlu pastikan segalanya berjalan lancar. Lagipun, aku sudah pun membayar tiket bas Paris Hop-On Hop-Off untuk 2 hari; iaitu hari ni dan esok.

Eiffel Tower - Di bawah menara Eiffel.

Setelah berlegar-legar selama 1 jam 10 minit, kami berdua kembali semula di mana para penjual cenderahati yang menegur kami tadi. Cadangnya nak beli key chain Menara Eiffel dan magnet peti ais.

Sedang kami memilih cenderahati, tiba-tiba penjual cenderahati tersebut nampak agak kalut, "Faster! Faster! Police is coming.". Ketika itu aku dan isteri aku sedang leka memilih cenderahati yang dilambakkan atas kain rentang di tepi jalan. Dalam hati aku pun membalas, "Peduli apa aku polis nak datang ke, nak pergi ke, aku bukan curi pistol dia."

Sedang aku cukupkan jumlah cenderahati yang aku mahu, tiba-tiba si penjual tersebut menggenggam selonggok cenderahati yang kami asingkan tadi dan menyerahkan kepada isteri aku dan kemudian beliau melarikan diri.

Isteri aku hanya sempat membayar €5 sedangkan jumlah keseluruhannya adalah €9. Belum sempat longgokan cenderahati tersebut dimasukkan ke dalam beg, kami disergah oleh seorang polis Perancis. Isteri aku terkebil-kebil dan aku pula cuba faham apa yang cuba dikatakan oleh polis Perancis itu; walaupun aku tahu akan tak akan faham sepatah perkataan pun.

Sebelum insiden Polis Perancis, kami sempat menikmati
ais krim berharga €7.

Polis itu cakap dalam Bahasa Perancis, manalah aku nak faham. Aku hanya mengangkat bahu sambil memandang beliau. Agaknya polis tu fed up apa yang dia cakap aku langsung tak faham. Jadi, dia cakap dengan isteri aku pulak. Hah! Polis itu silap besar. Isteri aku cakap Bahasa Inggeris pun lintang pukang, lagikan nak faham cakap Perancis.

Seperti biasa, isteri aku terkebil-kebil - memandang aku sambil menggenggam selonggok cenderahati. Polis tu agaknya dah mati akal dan memandang aku semula sambil berkata-kata. Orang disekeliling lalu lalang hanya memerhatikan insiden yang berlaku ke atas kami berdua.

Permandangan sebegini di sekitar Menara Eiffel adalah
normal.

Agaknya polis tu dah letih bercakap dengan orang yang tak akan faham apa yang terjadi sebenarnya. Lalu beliau berlalu pergi.

Sampai ke sudah aku tak faham apa yang polis tu cakap. Aku cuma mengagak, mungkin satu kesalahan membeli pada orang yang menjual cenderahati di luar gerai yang disediakan. Agaknya lah!

Kemudian, seperti tidak ada apa-apa yang terjadi, kami berdua terus ke gerai cenderahati yang lain untuk mencari cenderahati magnet peti ais pulak. Sedang kami memilih cenderahati di dalam kedai tersebut, si penjual yang melarikan diri tadi kembali semula sambil menuntut baki selebihnya iaitu €4. Cis!

Eiffel Tower - Pandangan dari jarak dekat di atas Menara Eiffel.

Jam sudah menunjukkan pukul 4.40 petang. Aku perlu menaiki bas Paris Hop-On Hop-Off secepat mungkin. Kami terus menuju ke tempat perhentian bas yang betul-betul berhadapan dengan Menara Eiffel. Tak sampai 2 minit, bas tersebut tiba dengan penuh bergaya.

Paris Hop-On Hop-Off - Permandangan sekitar Paris ketika
menaiki bas Paris Hop-On Hop-Off.

Tiket bas Paris Hop-On Hop-Off berharga €26 seorang untuk 2 hari. Boleh naik dan turun sesuka hati di mana-mana kawasan utama sekitar Paris. Tak silap aku, tiket ni aku dapat harga murah kerana aku beli sekali pakej keretapi Eurostar dan hotel. Harga keseluruhannya adalah berjumlah £301.80.

Paris Hop-On Hop-Off - Aku tak pasti bangunan apa.
Seperti biasa, asalkan cantik, aku akan mengambil gambar.

Paris Hop-On Hop-Off - Di persimpangan jalan.

Notre Dame de Paris - Aku turun daripada bas Paris
Hop-On Hop-Off sekitar Notre Dame untuk mencari
stesen keretapi Metro.

Di Paris, aku agak sukar memahami sistem pengangkutan keretapi mereka. Papan tanda juga agak mengelirukan. Contohnya di London, lambang keretapi bawah tanah mereka di mana-mana pun sama. Di dalam buku panduan atau peta pun sama lambangnya. Walaupun papan tandanya sejauh 100 meter, anda akan dapat mengenal-pasti ianya adalah stesen Underground.

Di paris pula, tiada lambang Metro seperti di Paris Gare du Nord atau pun dalam peta. Yang ada hanya gerbang besi yang usang dengan tertera nama Metropolitan. Sekiranya anda berada jauh, anda tidak akan perasan ianya adalah stesen yang sama iaitu Metro.

Disebabkan kekeliruan ini, aku sesat hampir 45 minit di sekitar Notre Dame. Setelah tanya seorang negro perempuan di perhentian bas, barulah jumpa stesen Metro berdekatan.

Pasaraya sekitar hotel di tempat aku menginap.

Aku sampai di Jaur├ęs pukul 6.40 petang. Singgah sekejap pasaraya terdekat untuk mencari universal plug untuk cas iPod Touch dan kamera aku. Sambil-sambil tu beli air, roti, cokelat, keju dan strawberry. Jumlah keseluruhannya hampir €22. Universal plug tu yang sebenarnya buat jadi mahal. Dah lah mahal, tersalah beli jenis plug pulak. Hampeh betul!

Malam tu, langsung tak dapat cas bateri kamera dan iPod aku.

PS: Hari ke 2 di paris sangat mengujakan. Berjalan daripada Place de la Concorde hingga ke Arch de Triomphe sejauh 2.13 kilometer. Nantikan sambungannya!

4 ulasan:

  1. wuu..bestnya jenjalan negara orang..eiffel tower..huks..best2

    BalasPadam
  2. SumBody Me, hehehe... terima kasih lah sebab ada jugak yang sudi baca cerita Paris saya ni :D

    BalasPadam
  3. bro,
    pi Paris bnyk pakai mata wang mana?

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...