Isnin, 23 Februari 2015

PNR100: Cerita Seratus Satu Malam


Jumaat lepas iaitu pada 20 Februari 2015 aku turut sama aktiviti rutin NOGLB iaitu Putrajaya Night Ride (PNR). Apa yang uniknya kayuhan kali ini adalah pada malam tersebut dinamakan PNR100 yang bermaksud setiap orang kena kayuh 100 km dalam satu malam secara berkumpulan.

Ini adalah jemputan tertutup dan pada awalnya hanya dibuka kepada 100 orang sahaja.

Dan sedikit bayaran sebanyak RM20 dikenakan. Dan semua akan mendapat tshirt edisi PNR100 dan botol air Vittoria yang ditaja oleh Jami Bike Centre.

Dari pagi aku cuba makan sumber karbo sebanyak mungkin untuk pastikan
malam nanti tak cramp.

Tetapi dihujung-hujung tarikh tutup tersebut. berlaku sedikit rombakan dan menambah 10 lagi peserta dan bayaran sudah tak sama iaitu RM25 seorang.

Dan, aku adalah orang yang paling akhir daftar.

Oh ye, walaupun perancangan aktiviti ini 'last minute', ada dua buah kelab basikal sudi menaja dari segi kereta sokongan, pisang, air mineral dan juga botol air Vittoria iaitu:
  • Jami Bike Centre (JBC)
  • Orbit

Dua buah motor juga terpaksa digunakan sebagai marshall di sepanjang aktiviti.

Sedang bersiap siaga.
Sebelum kayuh, acara kutuk mengutuk penyeri suasana.
Syafiq Ridhwan pemain bowling negara selaku ahli tetap PNR pun join sekali.

Dan juga beberapa buah kelab basikal sudi menyumbangkan tenaga dan peluh seperti:
  • NOGLB
  • JBC
  • ORBIT
  • SPCC
  • KdB
  • ENCHAL

Terima kasih kepada mereka semua kerana menjayakan aktiviti tersebut.

Cuma apa yang sedihnya, aku cuma kayuh 70 km sahaja. Ini bermaksud aku sudah melanggar kontrak PNR100.

Aku boleh beri seribu satu alasan di sini untuk menjaga maruah aku. Tapi, cukup aku katakan yang aku tersilap masuk simpang lalu aku terus pulang ke rumah.

Lagipun bateri lampu basikal aku sudah tidak terlalu terang dan aku rasa agak bahaya kalau aku teruskan perjalanan yang berbaki 30 km itu.

Sedang mendengar taklimat dan amaran keras oleh pengerusi-pengerusi PNR
iaitu Norman, Jeffery dan Khasif.

Aku difahamkan kelajuan sekitar 30-35 km/j sahaja dan mereka katakan tidak perlu risau. Tapi aku sikit pun tak percaya.

Dan, memang betul kerana meter aku menunjukkan kelajuan yang sebenar adalah menghampiri 40 km/j.

Dan itu sebab di kilometer yang ke 52 km, aku terputus dari peloton dan kereta sokongan JBC menemani aku dan beberapa orang lagi (...termasuk boss JBC sendiri) sehingga bersambung semula dengan peloton asal.


Pusingan pertama selesai dan sedang melahap pisang dan air mineral.

Menyambung pusingan kedua yang masih lagi berbaki 40 km.

Oh ya, di awal kayuhan sekitar 10 km ada berlaku kemalangan yang berlaku betul-betul dihadapan aku dan aku tak pasti siapakah gerangannya. Tiba-tiba sahaja dua orang sekaligus jatuh ke kiri jalan ketika menuruni bukit. Aku dan 3 orang lagi sempat mengelak dan difahamkan mereka berdua mengalami sedikit kecerderaan ringan.

Dua orang kemalangan sesama sendiri di persimpangan susur keluar
dari Alamanda.

Aku harap mereka berdua baik-baik sahaja dan boleh sambung kayuh macam biasa.

Sekali sekala menarik juga buat aktiviti unik macam ini. Tak adalah bosan sangat. Dan aktiviti macam ini jugak dapat menarik banyak kelab basikal berdekatan untuk turut sama sambil berkenal-kenalan.

Jatuh, pancit itu perkara biasa. Kalau jarang kayuh dan sebaliknya kerap angkat besi lalu eksyen nak kayuh 100 km sekaligus itu je yang sesuatu yang bukan perkara biasa. Memang azab rasanya.

PS: 'Marshall' bermotor yang diketuai oleh Komeng aku boleh sifatkan amat berjaya.
PPS: Aku pernah buat 100 km dalam satu malam tanpa sebarang masalah. Tapi itu dulu...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...