Isnin, 23 Februari 2015

PNR100: Cerita Seratus Satu Malam


Jumaat lepas iaitu pada 20 Februari 2015 aku turut sama aktiviti rutin NOGLB iaitu Putrajaya Night Ride (PNR). Apa yang uniknya kayuhan kali ini adalah pada malam tersebut dinamakan PNR100 yang bermaksud setiap orang kena kayuh 100 km dalam satu malam secara berkumpulan.

Ini adalah jemputan tertutup dan pada awalnya hanya dibuka kepada 100 orang sahaja.

Dan sedikit bayaran sebanyak RM20 dikenakan. Dan semua akan mendapat tshirt edisi PNR100 dan botol air Vittoria yang ditaja oleh Jami Bike Centre.

Dari pagi aku cuba makan sumber karbo sebanyak mungkin untuk pastikan
malam nanti tak cramp.

Tetapi dihujung-hujung tarikh tutup tersebut. berlaku sedikit rombakan dan menambah 10 lagi peserta dan bayaran sudah tak sama iaitu RM25 seorang.

Dan, aku adalah orang yang paling akhir daftar.

Oh ye, walaupun perancangan aktiviti ini 'last minute', ada dua buah kelab basikal sudi menaja dari segi kereta sokongan, pisang, air mineral dan juga botol air Vittoria iaitu:
  • Jami Bike Centre (JBC)
  • Orbit

Dua buah motor juga terpaksa digunakan sebagai marshall di sepanjang aktiviti.

Sedang bersiap siaga.
Sebelum kayuh, acara kutuk mengutuk penyeri suasana.
Syafiq Ridhwan pemain bowling negara selaku ahli tetap PNR pun join sekali.

Dan juga beberapa buah kelab basikal sudi menyumbangkan tenaga dan peluh seperti:
  • NOGLB
  • JBC
  • ORBIT
  • SPCC
  • KdB
  • ENCHAL

Terima kasih kepada mereka semua kerana menjayakan aktiviti tersebut.

Cuma apa yang sedihnya, aku cuma kayuh 70 km sahaja. Ini bermaksud aku sudah melanggar kontrak PNR100.

Aku boleh beri seribu satu alasan di sini untuk menjaga maruah aku. Tapi, cukup aku katakan yang aku tersilap masuk simpang lalu aku terus pulang ke rumah.

Lagipun bateri lampu basikal aku sudah tidak terlalu terang dan aku rasa agak bahaya kalau aku teruskan perjalanan yang berbaki 30 km itu.

Sedang mendengar taklimat dan amaran keras oleh pengerusi-pengerusi PNR
iaitu Norman, Jeffery dan Khasif.

Aku difahamkan kelajuan sekitar 30-35 km/j sahaja dan mereka katakan tidak perlu risau. Tapi aku sikit pun tak percaya.

Dan, memang betul kerana meter aku menunjukkan kelajuan yang sebenar adalah menghampiri 40 km/j.

Dan itu sebab di kilometer yang ke 52 km, aku terputus dari peloton dan kereta sokongan JBC menemani aku dan beberapa orang lagi (...termasuk boss JBC sendiri) sehingga bersambung semula dengan peloton asal.


Pusingan pertama selesai dan sedang melahap pisang dan air mineral.

Menyambung pusingan kedua yang masih lagi berbaki 40 km.

Oh ya, di awal kayuhan sekitar 10 km ada berlaku kemalangan yang berlaku betul-betul dihadapan aku dan aku tak pasti siapakah gerangannya. Tiba-tiba sahaja dua orang sekaligus jatuh ke kiri jalan ketika menuruni bukit. Aku dan 3 orang lagi sempat mengelak dan difahamkan mereka berdua mengalami sedikit kecerderaan ringan.

Dua orang kemalangan sesama sendiri di persimpangan susur keluar
dari Alamanda.

Aku harap mereka berdua baik-baik sahaja dan boleh sambung kayuh macam biasa.

Sekali sekala menarik juga buat aktiviti unik macam ini. Tak adalah bosan sangat. Dan aktiviti macam ini jugak dapat menarik banyak kelab basikal berdekatan untuk turut sama sambil berkenal-kenalan.

Jatuh, pancit itu perkara biasa. Kalau jarang kayuh dan sebaliknya kerap angkat besi lalu eksyen nak kayuh 100 km sekaligus itu je yang sesuatu yang bukan perkara biasa. Memang azab rasanya.

PS: 'Marshall' bermotor yang diketuai oleh Komeng aku boleh sifatkan amat berjaya.
PPS: Aku pernah buat 100 km dalam satu malam tanpa sebarang masalah. Tapi itu dulu...
Klik sini untuk baca sampai habis...

Rabu, 18 Februari 2015

Dengan Rendah Dirinya, Aku Kembali Kayuh


Aku nak mulakan ayat pun dah tak berapa nak reti macam mana akibat terlampau lama tak kemaskini blog ni. Jari dan sendi-sendi tangan sudah keras — Sama rasa macam aku kayuh basikal, punggung kebas, peha macam nak kejang dan bahu rasa beban.

Oh ye, berat badan aku sudah pun cecah 70 kg akibat beberapa otot mula nak berkembang. Aku rasa dah cukup untuk aku dan tiba masanya aku mula kayuh basikal. Tapi tak adalah macam dulu-dulu; segala benda nak laju dan selagi 'heart rate' tak cecah 99% itu bukan kayuh basikal namanya.

Aku dah tak boleh ikut Putrajaya Night Ride macam dulu-dulu. Mahu pun kayuhan hujung minggu yang melebihi 100 km jauhnya, memang nahaslah aku.

Sebagai pembuka kayuhan, minggu lepas aku ikut kayuh Putrajaya Night Ride untuk menilai tahap kecerdasan aku.

Sebelum itu, aku ada daftar 'KONVOI BERBASIKAL 1WILAYAH PERSEKUTUAN 2015' sebagai pelan 'back up' sekirannya aku tumpas di PNR.

Konvoi Berbasikal 1Wilayah Persekutuan 2015

Dan, tepat sekali telahan aku — aku tewas dengan teruk di Putrajaya Night Ride. Baru 5 km kayuh aku sudah kena tinggal.

Aku terus pulang ke rumah tanpa apa-apa hasil.

Dan dengan ini aku sifatkan 'KONVOI BERBASIKAL 1WILAYAH PERSEKUTUAN 2015' adalah aktiviti kayuhan aku bagi tahun 2015.

KONVOI BERBASIKAL 1WILAYAH PERSEKUTUAN 2015

Pukul 5:45 pagi aku sudah bangun tidur semata-mata untuk cukupkan kalori aku. Ini kerana aku tak mahu proses tumbesaran otot aku terganggu. Apa-apa aktiviti kardio yang melampau akan menyebabkan otot mengecil dan kurus cengkung sekiranya pengambilan kalori kurang.

Jadi, aku mulakan sarapan aku dengan jumlah kalori 1,000 kcal. Makanan yang mudah hadam adalah wajib seperti roti dan aku makan sejam sebelum aktiviti kardio.  Lagi pun roti adalah sumber karbo. Telur separuh masak juga perlu sebagai sumber protein.

Telur, Focaccia, Nutella agak-agak berapa sumber tenaganya?

Ini pre-workout nutrition sebelum aktiviti kardio agak tidak hilang otot secara drastik:

  • 2 biji telur separuh masak
  • 3 biji telur separuh masak putih sahaja
  • 2 ketul Roti Focaccia
  • 2 sudu Nutella
  • 1 sudu Minyak Zaitun

Protein 35.37 gram, Carbo 95.41 gram dan jumlah kalorinya 942 kcal.

Korang boleh cuba dan rasakan sendiri prestasinya ketika kardio selepas itu.

Makanan bergoreng dan berminyak adalah tinggi kandungan lemak dan makanan jenis ini lambat hadam dan wajib dijauhi sekiranya mahu melakukan aktiviti kardio.

Susu pun sama tau, elakkan minum susu sebelum aktiviti kardio sebab ianya tinggi kandungan lemak dan lambat hadam.

Aku keluar rumah jam 7:30 pagi dengan menaiki basikal dan menghala ke Istana Kehakiman di Presint 3. Jauhnya hanya 4 km je dan sempat tiba sebelum jam 8:00 pagi waktu kayuhan konvoi berlepas.

Aku cuma segan sambil memerhati daripada jauh.

Masih lagi memerhati sambil mencari-cari kot-kot ada yang kenal.

Dengan set jersi Kelly Benefits yang terasa semakin sendat aku menunggu kayuhan bermula. Boring jugaklah sebab tak ada kawan.

Tepat jam 8:00 pagi semua orang mulakan kayuhan. Aku pun kayuh sama dan nyaris-nyaris tergolek sebab kelompok di hadapan perlahan sangat.

Sudah lama sangat basikal ini setia menemani aku tatkala susah dan senang.

Aku kayuh dengan penuh kesabaran sambil memerhati orang. Macam-macam perangai aku tengok. Ada yang masa itu jugaklah brek mengejut sebab nak cek tayar, nak berselfie, cek setting gear. Dan ada yang terjatuh sebab terlanggar basikal yang tersadai di atas jalan.

Macam-macam perangai.

Dah kayuh 17 km masa ni. Berhenti sekejap sambil sembang-sembang.

Aku pun kayuh sekitar 20 km/j sebab tak mahu ambil risiko tergolek. Dalam keadaan macam ni, macam-macam boleh jadi.

Tapi apa yang aku rasa kayuhan sejauh 30 km ni memang tersangat lama dan jauh. Aku mula terfikir macam mana aku boleh kayuh sampai 160 km sebelum ni.

Bahu-bahu aku pun rasa lenguh. Tangan pun rasa keras.

Inilah azabnya kalau lama sangat tak sentuh basikal.

Bergaya sebelum tewas pada PNR Jumaat Lepas.

Jadi aku mengambil keputusan untuk turut sama aktiviti malam ni, "PNR100 - Cerita Seratus Satu Malam". Aku jangkakan pasti menarik sebab jarak kayuhannya adalah 100 km dalam satu malam.

Boleh bayangkan baru berjaya kayuh 30 km terus eksyen nak kayuh 100 km terus non-stop. Pasti menarik.

Kalau aku berjaya habiskan 100 km aku akan cerita dalam blog ini. Kalau aku senyap tu, faham-faham aje lah.

PS: Aku dah berjaya dapatkan 'lean muscle'. Cuma sedang belajar untuk selenggara dan kekal seadanya. Tak mahu macam dulu yang dimana aku sengsara dengan kehilangan otot yang melampau hinggakan tekan tubi melebihi 4 pun tak mampu.

PPS: Ramai yang kata aku nak jadi Bodybuilder dan bersara dari kayuh basikal. Bongok betul siapa yang kata aku macam tu!
Klik sini untuk baca sampai habis...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...