Selasa, 9 Jun 2015

Sayangkan Basikal, Tinggal-tinggalkan


Awal suku tahun dalam 2015 ini, aku ternyata sangat sibuk. Bermula Mac hingga awal Jun, aku kerap balik lewat dari pejabat dan biasanya aku akan tiba di rumah jam 10:00 malam.

Jadi, segala berkaitan sukan dan mengangkat berat habis terbengkalai — hingga satu masa aku putus asa daripada terus mengangkat berat. Ini kerana berat badan daripada 71 kg (berat yang sebahagiannya adalah otot) turun kepada 65 kg dan otot biceps aku daripada 35 cm menjadi 32.5 cm. Untuk pengetahuan korang, ketika zaman berbasikal, biceps aku cuma 30 cm sahaja.

Basikal juga sudah berhabuk dan jarang aku sentuh. Kali terakhir aku berbasikal adalah 20 Februari yang lepas iaitu ketika PNR100.

Kayuh basikal pun tak, apakan lagi nak tulis blog...

Tapi dalam 2 minggu ni aku sudah tidak berapa sibuk sangat. Apa yang perlu aku lakukan cuma bermula daripada mula balik. Dan langkah pertama adalah...

Langgan Gym

Seumur hidup aku, memang aku tak pernah masuk dan menggunakan peralatan gym. Aku jugak tak ada kawan-kawan yang sudi masuk gym sama-sama sebelum ini. Jadi, boleh aku katakan yang ini adalah satu langkah berani dan drastik. Aku boleh terdedah pelbagai risiko dan salah satunya adalah akibat 'salahguna' peralatan gym dan ada yang gatal tangan akan merakam aksi pelik aku dan disebarkan melalui Facebook!

Fitness Space Gym yang terletak di Ayer@8 di presint 8.

Mengikut pengiraan dan hasil perisikan aku, di dalam Putrajaya sahaja ada 7 gym. Aku cuma berkesempatan mencuba 3 gym sahaja dan akhirnya aku melanggan di FITNESS SPACE GYM di Ayer@8 dengan bayaran pendahuluan sebanyak RM140. Bayaran bulanan berikutnya pula adalah RM70.





Gym KBS (Kementerian Belia dan Sukan) pula aku letakkan sebagai pelan kecemasan sekiranya aku kesuntukan atau mengejar masa. Ini kerana gym KBS cuma 4 km sahaja daripada rumah aku.

Dalam masa 3 minggu ini aku mengikut 100% jadual latihan aku dan hasilnya biceps & triceps aku sudah naik daripada 32.5 kepada 34.3 cm.

Agak ok pada aku sebab aku berjaya mendisiplinkan diri aku ini sama seperti aku mendisiplinkan diri aku ketika berbasikal dan berlari dahulu.

Dan seterusnya, langkah keduanya pula adalah...

Jaga Pemakanan

Aku ni manusia biasa juga. Bila perut lapar ketika petang dan malam di pejabat, aku bedal je apa yg ada di BurgerByte yang terletak bersebelahan blok pejabat aku. Adakalanya aku skip makan tengahari dan cuma makan petang sahaja. Akibat metabolisma tinggi, aku kembali kurus dan otot-otot aku kempis macam tayar basikal pancit.

Waffle tinggi fiber, protein dan carbohidrat yang aku buat sendiri

Apa yang jahanamnya, semua ni berlaku tanpa aku sedar akibat terlalu fokus dengan kerja. Habis segala usaha aku sepanjang tahun lepas!

Selepas sahaja aku langgan gym yang aku cerita tadi, aku terus jaga setiap apa yang masuk ke dalam perut aku. Aku mula sensitif berapa persen protein, karbohidrat dan juga lemak yang aku bedal.

Dalam 3 minggu ini berat aku naik dan sedikit sebanyak nampak otot-otot sudah mula timbul.

Hasil dua minggu fokus pada V shape selepas berehat 3 bulan lamanya
tanpa apa-apa aktiviti.

Disebabkan tak menjaga apa yang aku makan sebelum ni, perut aku mula sedikit maju ke hadapan. Lemak di keliling pinggang seakan-akan mahu menguasai pinggang dan perut aku.

Yang peliknya, sejak aku masuk gym baru aku sedar. Sebelum ni aku tak perasan pulak!

Tak apa, biar aku naikkan otot aku dulu, perut ni kemudian nanti baru aku setel.

Selama ini aku ingat untuk membina otot, walaupun sedikit tak adalah susah mana sangat. Aku ingat angkat je besi-besi berat terus je jadi. Tapi jangkaan aku jauh meleset.

Kalau tidak, kontraktor indonesia yang angkat simen hari-hari dah lama masuk Mr. Olympia di Amerika sana tu!

Kalau korang nak tau, ini adalah kali yang ke-tiga aku mencuba. Faktor masa, pemakanan dan disiplin yang konsisten adalah musuh utama dalam bidang ini.

Dalam bidang basikal dan lari, aku tak pernah rasa gagal. Tapi kali ini lain macam betul dan ini betul-betul mencabar aku seadanya.

Dan, akhir sekali aku mahu sentuh sedikit tentang...

Basikal dan Lari

Tak aku nafikan, ini adalah sukan paling aku sayang. Bak kata orang Itali, "Sayangkan basikal, tinggal-tinggalkan".

Aku kena bersabar dalam hal begini. Salah haluan, habis usaha dan fokus aku dalam usaha menaikkan otot-otot aku.

Aktiviti kardio yang melampau adalah musuh utama dalam usaha pembikinan otot. Aku cuma boleh kardio tak lebih 1 jam. Dan tak ada Pahlawan Basikal dalam dunia ni yang kayuh basikal kurang dari 1 jam. Semuanya melebihi 40 km keatas dan paling koman pun 2 jam kayuh non-stop.

Itu sebab basikal aku masih sihat walafiat dan bukan dalam status "UNTUK DIJUAL". Aku akan kayuh tapi bukan sekarang le.

Tunggu badan aku macam Lance Armstrong baru aku kayuh balik kekeke



PS: Terima kasih kerana membaca. Dan juga terima kasih kerana masih ingat akan diriku seadanya.
Klik sini untuk baca sampai habis...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...