Mukasurat

Selasa, 8 Januari 2019

Kayuh ke KLIA, Spoke Patah, Tayar Pancit


Semalam aku ada bercerita tentang kayuhan kecemasan aku pada hari Khamis lalu. Walaupun jauhnya cuma 20 km sahaja, namun ianya sedikit sebanyak membantu aku untuk dapatkan sedikit bekalan ketika kayuhan ke KLIA pada Ahad dua hari lepas.

Seperti biasa, tempat berkumpul adalah di Restoran Shaban Maju (dulu namanya Restoran Hatija Maju) yang terletak di Presint Diplomatik, Putrajaya. Kami seramai 9 orang bermula jam 7:35 pagi menuju ke persimpangan lampu isyarat Kampung Sungai Merab. Di sini baru aku teringatkan aplikasi Strava dan jam Polar aku terlupa nak aktifkan.

Tempat berkumpul setiap hari Ahad.

Ceh! Rugi 1 kilometer aku pagi ni...

Dari situ kami semua menuju ke Dengkil melalui Institut Genom Malaysia. Sudah lama aku tidak lalu jalan ini. Seingat akulah, kali terakhir adalah 3 atau 4 tahun lalu sewaktu kayuh basikal ke Bagan Lalang.

Simpang lampu trafik di Institut Genom Malaysia.

Waktu ini masih lagi tidak berapa panas sangat. Lagipun sepanjang laluan ini kiri dan kanannya dipenuhi pokok-pokok. Walaupun aku sudah lama tidak melalui jalan ini, tapi aku bukannya hilang ingatan langsung. Aku tahu di hadapan nanti sudah tidak ada pokok. Bila tak ada pokok, bersiap sedialah menanggung bahang panas matahari.

Waktu ini kelajuan di antara 25 hingga 35 km/j sahaja. Tak ada kelam kabut nak cepat sampai. Aku pun tidak berani nak henjut sakan. Badan aku pun baru nak sesuaikan keadaan semasa. Aku tak mahu lagi bonk tiga empat kali kayuhan kali ini. Aku tak mahu macam minggu lepas. Taubat aku ha-ha!

Berat basikal aku tatkala ini boleh tahan beratnya. Dengan dua botol air sudah 1.2 kilogram, belum campur lagi beban tambahan Gopro yang melekat di stem aku tu.

Jumpa kawan baru di Dengkil menjadikan jumlah kami seramai 10 orang.

Ketika sampai di KLIA, salah seorang daripada kami iaitu Mawi spoke rim-nya patah satu. Nasib baik patahnya cuma satu sahaja. Kalau sepuluh spoke patah, naik Grab lah jawabnya.

Kerja aku ambik video. Sepanjang jalan aku ambik video tanpa disuruh. Sampai di KLIA, semua turun daripada basikal dan terus beratur sambil menunggu kapal terbang melalui atas kepala kami. Dari situ aku sudah faham, semua orang mahu aku ambil video mereka.

Nasib baik aku ada Gopro HERO7 kaler hitam. Ehem-ehem!

Lepas sesi ambil gambar dan footage video, kami semua sambung semula perjalanan dan menuju ke Petronas KLIA. Setiba di stesen minyak tersebut bertembung pula dengan tauke kedai basikal Orbit Cycle sedang mengunyah roti di salah satu meja yang terdapat di dalam Petronas. Aku lihat wajahnya penuh keceriaan apabila kami muncul.

Ini menjadikan jumlah kami meningkat kepada 11 orang.

Ketika dalam perjalanan pulang, di Dengkil, salah seorang daripada kami tayarnya pancit.

Putera Raja Kajang sedang menukar tiub tayarnya.

Di sini kami seramai 11 orang mulai berpecah. Ada yang terus masuk kerja, pulang ke rumah terus dan ada juga yang mengambil kesempatan menghilangkan diri secara tiba-tiba.

Setiba di Putrajaya, aku kira cuma tinggal 6 orang sahaja. Paling hebat adalah tauke kedai basikal Orbit Cycle. Dia akan menyambung perjalanan pulang ke kedainya di Seri Kembangan sejauh 15 kilometer lagi.

Disebabkan meter basikal Polar aku buat hal di stesen minyak Petronas KLIA, dan juga aplikasi Strava tertutup sendiri di Dengkil membuatkan rekod mileage aku menjadi tak logik.

Sepatutnya 93 kilometer.

Baiklah, sebenarnya aku tak bercadang nak tulis panjang-panjang. Untuk memantapkan penceritaan aku seadanya, silalah saksikan lakonan kami semua melalui video di bawah ini:


Terima kasih kerana mengikuti cerita aku hingga ke penghujung ini. Nantikan cerita yang seterusnya pada minggu hadapan.

PS: Dengar cerita minggu hadapan mahu ke Lenggeng. Entahlah, aku ikut je...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...