Mukasurat

Rabu, 13 Februari 2019

Jantung Aku 'Overheated' ke Bagan Lalang


Sudah 3 bulan lebih aku pakai Ridley Noah. Setakat ini aku takde hendak komplen apa-apa; melainkan beratnya sahaja. Aku tahu penyumbang terbesar beratnya adalah parts yang lain-lain seperti wheelsets, handlebar, stem dan juga pedals. Bingkai utamanya memang okey, takde masalah.

Oleh sebab itu aku bukan main berani hendak turut serta mereka yang bergelar Pahlawan Basikal dari permukiman yang berbeza ke Bagan Lalang, Sepang.



Aku tahu risikonya, tapi nak buat macam mana... Sampai bila aku nak kayuh 60 kilometer je? Oleh sebab itulah aku mahu turut serta mereka — walau pun suatu masa dahulu aku nyaris-nyaris dilucutkan pangkat sebagai Pahlawan Basikal.

(...sebenarnya aku telah bermimpi seorang tua bongkok tiga memberi kata putus samada aku mahu meneruskan hobi berbasikal seperti dahulu ataupun tidak. Jika aku berkeras untuk berkata tidak, maka title 'Pahlawan Basikal' akan dilucutkan serta merta.)

Sebab itulah esok pagi aku terus ke Kedai Basikal Orbit Cycle yang terletak di Sri Kembangan untuk membeli basikal baru.

Tengah pasang apa yang patut.

Setelah ada basikal baru, ceritanya mana mungkin boleh habis takat itu sahaja. Aku harus ada mileage. Kayuhan mestilah kena ada peningkatan dari segi keupayaan dan juga jaraknya harus jauh selagi boleh.

Aha, bahagian inilah yang paling sukar! Beli basikal anytime. Kalau nak cari masa kayuh basikal tu tak berapa nak anytime.

Dalam keadaan tak berapa nak anytime itulah mengundang padah ketika ke Bagan Lalang. Aku rasa macam nak jual basikal balik (...jangan ambil serius akan perkataan 'jual basikal' tadi. Aku cuma mahu penceritaan aku nampak dramatik sahaja).

Masih menunggu askar gerila yang lain, mana tahu ada yang tiba
di saat akhir. Tapi, memang takde... kami berlima je kali ini.

Persiapan tidak berapa rapi pada malam sebelumnya membuatkan aku kelam kabut pada waktu subuh Ahad. Banyak benda yang aku terlupa; beg duit tertinggal dan sepanjang kayuhan aku tidak bawa kad pengenalan, air baru nak isi waktu mahu keluar rumah, sarapan makan dalam kereta dalam keadaan kelam kabut, makanan tambahan (kurma) aku juga terlupa nak bawak, dan akhir sekali adalah kesakitan otot masih tersisa sewaktu membuat core strength pada tiga hari lalu.

Aku jugak malam itu tidur sedikit lewat. Semua ini satu pakej penyumbang untuk menjahanamkan aku.

Jadi sepanjang kayuhan aku rasakan jantung aku tidak berapa steady. Kadar degupan jantung aku rasakan cepat naik dan lambat turun. Lagi 10 kilometer hampir tiba ke Bagan Lalang, aku dapat rasakan perut aku hendak cramp. Nasib baik waktu itu sudah hampir sampai, jadi aku boleh berehat di mana-mana kedai sekitar pantai Bagan Lalang.

Di Jenderam Hilir. Heart Rate tinggi waktu ini. Kena pulak
lepas tu aku tarik... Peh! Inilah permulaan dada aku rasa sudah mulai panas.

Ini pun satu hal juga, telur separuh masak aku sampai ke sudah tak sampai. Aku cuma minum Nescefe je. Cis!

Maka, tenaga aku tak berapa nak tip-toplah. Waktu itu aku ingatkan aku ada bawa bar coklat Snickers; tapi, harammmm...ini pun aku terlupa ha-ha!

Waktu pulang semula ke Putrajaya, sekitar 40 kilometer berbaki aku mula dapat rasa dada aku panas semula. Kadar degupan jantung aku tidak normal — terlalu senang melonjak 98% dalam keadaan yang tidak masuk akal.

Waktu ini bateri jam Polar aku dah bagi amaran — bateri nak habis!

Waktu dari Putrajaya ke Bagan Lalang, aku mulai rasa degupan jantung aku tidak berapa stabil dan dada mulai panas. Emosi aku juga sudah tidak berapa sedap; sudah mula takut-takut manalah tahu aku tumbang tepi jalan ke.

Jadi sepanjang perjalanan pulang aku cuma drafting dan sentiasa mengawal degupan jantung aku. Nasib baik waktu ini empat orang Pahlawan Basikal masih lagi cergas. Kalau semua kondisi macam aku, susah jugak nak masuk lima orang sekali dalam van Ambulans.

Ketika di De Palma Inn Sepang, sedang mendaki bukit aku dapat rasakan dada aku makin panas. Memang haru betul. Aku boleh rasakan jantung aku overheated.

Sedang mendaki bukit De Palma Inn Sepang. Heart rate memang
tinggi waktu ni.

Sampai ke sudah aku kawal kelajuan kaki aku untuk teruskan kayuhan berbaki kurang 30 kilometer lagi ke Putrajaya. Sepanjang perjalanan itu jugalah seorang komando gerila Pahlawan Basikal iaitu Aar menemani aku sampai habis.

Mungkin Aar takut aku pengsan kot. Iyalah, kalau aku pengsan macam mana aku nak muat naik video lakonan kami ke Youtube? Ini pun masalah besar juga. Oleh itu, maka kami semua selamat sampai ke Putrajaya.

Semua gembila menyambut ketibaan aku...
Itulah, aku slow sangat kayuh ha-ha!

Video lakonan kami pun selamat dimuat naikkan ke Youtube. Kiranya happy ending jugalah cerita aku kali ini.

Sebagai penutup, aku hidangkan vlog aku yang tidak seberapa ini untuk hiburan korang semua. Kayuhan seterusnya aku tidak pasti ke mana. Aku ikut je...


PS: Baru nak dapat rentak kayuhan jarak jauh, hujung minggu ni aku balik kampung pulak. Ish!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...