Mukasurat

Isnin, 18 Mac 2019

Hanya Boleh Merancang Sahaja...


Aku baru sahaja pulih daripada demam, sakit tekak, selsema dan batuk. Punyalah aku menjaga kesihatan agar rancangan untuk turut serta acara Reunion NOGLB @ PNR pada minggu lalu berjalan lancar. Tapi itulah... kita hanya boleh merancang sahaja. Cuma ianya belum tentu menjadi...

Walaupun aku agak kurang kayuhan sepanjang beberapa minggu ini. Tetapi setiap Jumaat malam aku tidak akan lepaskan peluang untuk kayuh basikal dalam Putrajaya. Dapat 40 kilometer pun jadilah daripada tidak ada apa-apa langsung.


Aku bersama dua orang rakan lain kayuh sekitar 55 kilometer memasuki Cyberjaya sebelum pulang ke Putrajaya. Waktu itu sudah ada signal bahawa perancangan aku tidak berjalan dengan lancar. Ini kerana kamera Gorpo aku tidak boleh dihidupkan pada ketika itu. Maka sepanjang kayuhan tiada vlog secara total.

Setelah pulang ke rumah, aku dapati sebenarnya kamera aku kehabisan bateri. Aku cukup yakin dua hari lepas aku sudah pun mengecas sehingga penuh. Hingga ke saat ini ianya tinggal misteri. Bagaimana mungkin baterinya sudah dicas penuh 100% boleh ke habis dengan sendirinya.

Pelik sungguh!

Waktu pagi Ahad memang ramai yang bersukan sepanjang
Presint 2, Putrajaya.

Kemudiannya aku rasakan tekak aku agak perit pada malam itu. Dan sewaktu bangun Subuh, aku dapat rasakan aku sudah pun demam.

Bermula episod ngeri selepas itu...

Hari Ahad yang sepatutnya aku menyertai Reunion NOGLB @ PNR langsung aku lepaskan macam tu sahaja. Terbaring atas katil sambil memandang siling bukanlah aktiviti yang menyeronokkan kepada yang bernyawa. Tambahan pula rakan-rakan seperjuangan berseronok ke KLIA sejauh 80 kilometer, manakala aku terkebil-kebih di atas katil. Huh! Satu perasaan yang sangat sukar digambarkan dalam cerita kali ini.

Aku sempat menaiki puncak bukit Hotel Pulse Grande yang dahulu
namanya Shangri-La.

Isnin dan Selasa aku terpaksa mengambil cuti sakit dan sepanjang minggu lepas aku tak larat hendak kayuh basikal langsung. Hinggalah pada Ahad semalam...

Walaupun batuk dan selsema masih tersisa pada Subuh semalam, aku capai basikal langsung meneruskan agenda pada pagi tu — kayuh basikal sorang-sorang!

Setiap kali tiba di persimpangan lampu isyarat, lampu pasti bertukar merah
dengan tiba-tiba. Sungguh mencabar mental kalau kayuh dalam Putrajaya ni.

Pada semalam harinya aku kayuh basikal dalam Putrajaya sahaja. Kayuhan syok sendiri. Tanpa tekanan dan juga tanpa kelajuan yang tidak munasabah. Fikiran aku lapang dan terasa bebas tanpa apa-apa tekanan.

------------------------------------
Fakta Kayuhan
------------------------------------


Durasi: 2 jam 27 minit
Kalori: 2082 kcal


Jarak: 62.74 km
Purata kelajuan: 25.5 km/h
HR Max: 145 bpm

------------------------------------

Aku pulang dengan satu perasaan puas; setelah terkangkang di atas katil berhari-hari lamanya. Kayuhan aku tidaklah se-epik seperti suatu masa dahulu yang cukup mencabar mental dan fizikal — hanya sekadar mengeluarkan peluh dan melapangkan fikiran di hari Ahad.

PS: Aku masih menunggu mana-mana kayuhan reunion sekarang ni. Apa-apa reunion pun tak kisah. Reunion Kelab Azizan Osman pun boleh, janji kayuh!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...