Mukasurat

Isnin, 29 April 2019

Kemalangan Maut sewaktu ke Bagan Lalang. Akibatnya, 3 Tiub Bocor!


Kita sudah di penghujung bulan April. Beberapa hari lagi kita akan menyambut Ramadan. Memang cepat sungguh masa berlalu.

Sebelum datangnya Ramadan, aku akan cuba mendapatkan cerita-cerita menarik untuk dimuatkan ke dalam channel YouTube aku. Jadi aku akan sertai apa jua kayuhan, janji ada footages yang menarik untuk dikongsikan dengan anda semua.

Oleh sebab itu aku pun dengan eksyennya turut serta kayuhan ke Bagan Lalang semalam. Itulah... Walau pun aku kerap bonk, perasaan eksyen ni sukar untuk dibuang jauh-jauh.

Aku bersembang polis trafik sekejap. Tiba-tiba ada seorang
Pahlawan Basikal menegur aku kat situ.

Seperti biasa kami akan berkumpul di Presint Diplomatik. Cuma sejak akhir-akhir ini lokasi di dalam Presint Diplomatik kerap berubah-ubah. Sewaktu aku berbual dengan polis trafik yang sedang bertugas di persimpangan lampu isyarat, aku disapa oleh YB Azian.

"Farizal!" tempik seseorang dari dalam kereta di simpang lampu isyarat di situ.

Aku agak terkejut sebenarnya. Tidak sangka ada yang berani tegur aku sewaktu berbual dengan polis trafik.

"Ah, YB... dah lambat ni," kata aku spontan. Polis trafik tadi sekadar memerhati perbualan kami berdua.

"Jumpa kat Lan Kedah. Semua dah ada kat sana!" YB sempat berpesan kepada aku sebelum memecut laju.

YB Azian memecut keretanya bersungguh-sungguh waktu itu.

"Berani sungguh dia pecut laju-laju depan aku. Kau tahu apa nombor plat..."

Belum sempat polis trafik menghabiskan ayatnya, aku tukar gear langsung memejut laju. Tak sanggup menganiaya rakan sendiri dengan membongkarkan nombor plat kereta rakan seperjuangan kepada polis trafik tersebut.

Nasib baik basikal aku takde nombor plat. Kalau tidak...

Sedang berkumpul di hadapan Restoran Lan Kedah di Presint Diplomatik.

Kali ini semua yang sertai adalah seramai 14 orang. Dan aku sentiasa beradai di belakang dan juga di tengah-tengah peloton. Terteleng-teleng kepala aku mencari posisi menarik untuk dirakamkan dalam bentuk video.

Aku tidak sesekali duduk di hadapan peloton kerana ada dua sebab:
  1. Bonk / Cramp
  2. Footage video tak berapa menarik
Sebaik sahaja melepasi Bandar Enstek, terdapat kemalangan ngeri telah berlaku. Kami jangkakan kejadian tersebut baru terjadi di sekitar 10 atau 15 minit lepas. Sewaktu kami menempuh di kawasan kejadian, terdapat kaca-kaca bertaburan di sepanjang jalan. Aku dengan berhati-hatinya melalui jalan tersebut sambil tangan merakam suasana di tempat kejadian.

Kemalangan maut di Sepang.

Keadaan mangsa amat teruk dan kesemuanya sudah dibawa keluar dari kenderaan yang di bahagian pemandunya remuk. Kereta tersebut berada di sebelah kanan aku.

Di sebelah kiri pula terdapat sebuah bas sudah terbabas di bahu jalan sebelah kiri. Ramai penumpang bas berada di tepi jalan. Difahamkan oleh orang yang berada di situ, bas mengelak kereta tersebut memotong — bas tidak dapat mengelak sepenuhnya lalu menghentam terus kereta tersebut.

Bas terbabas di bahu jalan.

Kami sewaktu itu ramai yang tayarnya pancit — tiga orang kesemuanya. Setelah menukar tiub, kami mengambil keputusan untuk berpatah balik ke Putrajaya semula. Waktu ini meter aku sudah menunjukkan 53 kilometer.

Keputusan untuk batalkan ke Bagan Lalang, Sepang dibuat atas sebab keselamatan dan merendahkan risiko-risiko tiub pancit. Lalu kami semua berpatah balik ke arah laluan yang sama tadi dah singgah di restoran berhampiran untuk bersarapan.

Bocor on the spot kena kaca.

3 orang di antara kami tiubnya bocor disebabkan kaca-kaca bertaburan
di atas jalan raya sebentar tadi.

Setelah itu, kami semua menyambung perjalanan menuju ke Kampung Limau Manis. Ketika ini aku sudah cukup bersedia untuk mengharungi bukit-bukit tersebut. Malangnya... ketika di Bangi ada pula yang gatal kaki menekan pedal melajukan kayuhan yang tak masuk akal.

Akibatnya, aku kehabisan peluh untuk dibazirkan; lalu tersadai keseorang di belakang sekali. Nasib baiklah sudah masuk di kawasan yang aku sudah biasa. Taklah panik sangat tertinggal di kawasan yang asing.

Sebelum masing-masing membawa haluan sendiri...

Dengan sepantas kilat aku membatalkan hasrat untuk mendaki bukit Kampung Limau Manis. Lagi pun kelibat kawan-kawan aku pun sudah lama menghilang.

Perlahan-lahan aku mendaki bukit-bukit di situ dan menempuh bukit sepanjang melalui Kampung Sungai Merab.

Akhirnya tiba juga aku di Putrajaya dalam keadaan selamat. Waktu itu memang aku dah senget 90 darjah. Memang tak larat dah.

------------------------------------
Fakta Kayuhan
------------------------------------

Durasi: 3 jam 28 minit
Kalori: 3473 kcal

Jarak: 90.96 km
Purata kelajuan: 26.2 km/h
HR Max: 187 bpm
------------------------------------

Jemput tengok vlog sepanjang kayuhan kali ini:


Begitulah cerita kayuhan kali ini. Kayuhan yang plot di akhir cerita berubah tanpa dirancang.

Akhir kata, sewaktu kita bersuka-suka, ada yang lain sedang berduka...

PS: Ramadan makin hampir. Aku rasa memang berkuranganlah aktiviti basikal. Pening jugak kepala ni... nak buat topik apa untuk video-video dalam channel YouTube aku.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...