Mukasurat

Jumaat, 22 Mei 2020

Novel Sulung Aku: Krisis Foxtrot - Kontra


Semenjak COVID-19 melanda negara kita, aku memang langsung tak berbasikal. Paling terkini aku berbasikal adalah pada minggu lepas. Itu pun setelah hampir seminggu PKPB diumumkan. Barulah aku berani nak kayuh basikal secara solo.

Tapi, pos kali ini aku bukanlah nak bercerita pasal COVID-19 atau basikal sangat. Aku cuma nak umumkan yang novel aku sudah pun dicetak. Sekiranya korang belum tahu, aku pernah menulis tentang ini di pos beberapa tahun lalu.


Cerita bertajuk KONTRA yang aku tulis pada 2016 sudah dicetak. Tapi cetakannya tak banyak dan hampir habis. Di kedai-kedai buku pula masih belum ada. Aku difahamkan selepas PKP ini tamat, barulah akan dicetak dalam kuantiti yang lebih besar untuk diletakkan di kedai-kedai buku.

Masalahnya, bila isu COVID-19 dan PKP ini tamat, kita semua pun tak tahu. Selagi vaksin belum jumpa, kita kekal dengan gaya kehidupan yang macam sekarang ni lah. Nak pergi kerja pun susah. Bukan itu je, nak kayuh basikal ramai-ramai macam dulu pun memang tak dapatlah.

Novel sulung aku bertajuk KRISIS FOXTROT: Kontra

Novel ini mengisahkan seorang pedagang saham bernama Farhan mendapat satu perisian komputer tanpa nama yang diterimanya melalui e-mail. Siapa penghantarnya kekal misteri. Setelah beberapa kali menerima e-mail yang sama, akhirnya dia memasang perisian tanpa nama tersebut ke dalam komputernya.

Sejak dari itu, hasil daripada kegunaan perisian tersebut, Farhan berjaya membuat keuntungan melalui saham sehingga RM200,000 dalam waktu yang singkat. Perisian itu mampu memberikan maklumat yang tepat kenaikan harga saham-saham di dalam pasaran saham tempatan.

Apa lagi, Farhan pun enjoy sakanlah tanpa mengetahui kesan-kesan buruknya.

Dalam waktu yang sama, perisian tersebut telah menyebabkan beberapa siri kematian secara mengejut kepada para pemiliknya sebelum ini. Farhan tahu tentang itu. Tapi dia belasah jugaklah (terdesak) sebab sebelum ini modalnya hampir habis akibat terkelepet dalam jual beli saham.

Farhan ada kawan baik namanya Sham. Memang baik sungguhlah. Dia punya level kawan baik macam gini — sanggup mati demi kawan. Diorang berdua bekerja dalam satu pejabat dan ada masalah sikap iaitu kerja sambil lewa dan selalu masuk kerja lewat.

Satu hari diorang berdua kena buang kerja. Dalam masa yang sama jugak diorang berdua berkenalan dengan adik-beradik bernama Rania dan Dayana. Rania ni aku bayangkan macam Juliana Evans. Karakternya seakan tomboy (tapi bukan tomboy), suka pakai topi besbol dan terrer menggodam komputer.

Dalam pada itu, seorang peguam bernama Zahar memiliki firma guaman yang diambang muflis. Dalam keadaan terdesak, dia menugaskan Rania untuk dapat perisian tersebut untuknya. Rania sekadar menerima upah daripada Zahar dan tidak tahu menahu tentang kemampuan perisian tersebut.

Sehinggalah...

Oklah cukuplah sedikit sinopsis untuk korang semua bayangkan novel aku berkenaan apa. Novel ini berkonsepkan Cyber-Thriller. Padat dengan nilai persahabatan, kekeluargaan, emosi dan suspens. Sekiranya berminat, korang boleh hubungi https://www.facebook.com/tebook.press untuk tempahan. Cuma tinggal 8 naskah sahaja. Kalau habis, kena tunggu PKP tamat.

Korang jangan cari kat kedai buku pulak. Memang tak akan jumpalah. Sebab ada yang pergi cari di kedai buku.

Okey, 

Manuskrip Asal novel Krisis Foxtrot: Kontra
Manuskrip Asal novel Krisis Foxtrot: Kontra

Aku mula menulis manuskrip ini sekitar bulan November atau Disember 2016. Siap sepenuhnya pada 26 Julai 2017. Lapan bulan jugaklah aku pulun menyiapkan manuskrip ke-dua aku ni. Oh ye, manuskrip pertama aku bertajuk 'Rempat' hampir diterbit dengan Lejen Press. Akan tetapi dibatalkan disaat-saat akhir kerana mempunyai masalah dalaman syarikat.

Hingga kini manuskrip tersebut masih terbiar macam tu je. Aku pun malas nak beriya sangat. Tiba masanya nanti, ada rezeki, adalah novel ke-dua aku kat kedai-kedai buku.

Manuskrip oleh Farizal Hassan
Petikan daripada manuskrip pertama aku yang bertajuk Rempat.

Manuskrip oleh Farizal Hassan
Salah satu babak dalam bab 14 manuskrip pertama aku.

Okeylah, kita nak menyambut Aidilfitri dua hari je lagi. Walau pun kali ini sambutannya berbeza, kita masih lagi dalam keadaan beraya. Cuma takdelah beria macam dulu-dulu boleh merayau ke mana-mana.

Di sini aku nak ambik kesempatan untuk mengucapkan Selamat Hari Raya, maaf zahir batin kat korang semua. Semoga raya kali ini kita tak akan lupa buat selama-lamanya.

Jaga diri baik-baik.

PS: Harap korang dapat beri sokongan kat novel aku seperti korang beri sokongan kat blog dan channel YouTube aku. Muah ciked!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...