Mukasurat

Memaparkan catatan dengan label ezr. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label ezr. Papar semua catatan

Khamis, 18 Julai 2019

EZR Night Ride Setiap Malam Selasa di Putrajaya


Bulan Raya baru sahaja habis. Dan, sejak kebelakangan ini aku kerap berbasikal dalam Putrajaya. Pagi, malam dan adakalanya sesekali waktu petang. Selalunya aku berbasikal secara berseorangan.

Ini kerana agak sukar mendapat rakan berbasikal yang berkelapangan sama waktu macam aku. Kalau aku kelapangan, yang lain belum tentu macam aku. Kalau diorang punyai waktu untuk berbasikal, aku pulak tersadai di pejabat.

Tapi, setiap hari Selasa pada sebelah malamnya aku akan cuba sedaya upaya untuk menyertai EZR Night Ride di Putrajaya. Waktu ini ramai yang turut sama berbasikal dalam bawah satu nama iaitu EZR.

Jemput tengok promo video EZR di bawah:


Sama seperti dahulunya iaitu Putrajaya Night Ride (PNR), banyak kumpulan basikal akan turut memeriahkan acara tersebut. Macam-macam perangai dan ada di antara kami mempunyai rival peribadi sewaktu berlumba pada malam tersebut.

Aku pun ada juga rival tau. Ha-ha!

Sebelum kayuh, sesi gambar adalah wajib.
(Gambar hak milik Abang Mill)

EZR pun sama juga macam Putrajaya Night Ride. Cuma yang bezanya, PNR sebelum ini tidak ada orang yang bertanggungjawab menguruskan kelajuan secara sistematik. PNR dahulunya terkenal dengan lumba haram dan penuh dengan drama-drama serang menyerang dan masing-masing mempunyai strategi untuk berada di kelompok hadapan. Siapa lambat, babai.

Tapi EZR yang diuruskan oleh tiga orang jejaka hensem dan mempunya badan yang kekar bertenaga ini berjaya menguruskan dengan sistematik. Mereka ini adalah:
  1. Mohd Munawwaruzzaman (Zack Ahjack)
  2. Fairul Razi (Coach)
  3. ‎Khairul Anuar Muhamad Noh (Koc Khairul)
Mereka berempat ni tak pernah terlepas malam EZR.
(Gambar hak milik Abang Mill)

Mereka ini aku difahamkan sudah lama berbasikal. Ada di antara mereka ini sudah pun berbasikal sejak Perang Dunia Pertama lagi dan juga pernah berbasikal sebelah-menyebelah bersama Adolf Hitler. Makanya, selagi mereka bertiga ada, kuranglah sedikit kerisauan — dengan pengalaman yang luas, insya-Allah mereka akan bantu dalam apa jua situasi kecemasan.

Apa yang menariknya, disebabkan penyertaan mencecah 100 lebih orang, maka kumpulan yang besar ini dipecahkan kepada 3 kumpulan dan setiap kumpulan mempunya had kelajuan yang diluluskan oleh SIRIM iaitu:
  1. Group A (Tanpa had laju)
  2. Group B (28-35km/j)
  3. Group C (23-30km/j)
Dalam setiap kumpulan pula ada beberapa orang dipertanggungjawabkan untuk menjaga had kelajuan (kecuali group A), pengurusan peloton, dan juga beberapa perkara yang melibatkan keselamatan.

Jangan pandang rendah kat diorang berempat ni. Aku pernah ditinggalkan
terkontang-kanting kat belakang tau.
(Gambar hak milik Abang Mill)

Sepanjang acara kita akan lihat Bang Mill yang aktif ke hulu ke hilir dengan telefon pintar di tangan. Kalau korang nampak, jangan pula lari. Beliau bukan minta duit yuran penyertaan; sebaliknya mahu merakam gambar anda sebagai kenang-kenangan. Dan gambar-gambar itu pula akan dimuat-naik ke Facebook peribadinya.

Kalau nasib baik, gambar-gambar tersebut akan diletakkan dalam laman rasmi Facebook EZR: https://www.facebook.com/groups/1689886641312001/. Sila LIKE laman rasmi EZR untuk kemaskini aktiviti kayuhan setiap minggu.

Sewaktu kisah ini ditulis, ahli di dalam laman rasmi EZR sudah mencecah 1,029 ahli. Jadi, mengikut kiraan aku, berdasarkan jumlah ahli tersebut adalah hanya 10.68999028% sahaja yang menyertai kayuhan pada malam hari Selasa tersebut.

Ada duathlete, thriathlete. Semua pun ada dalam EZR.
(Gambar hak milik Abang Mill)

Itu pun sudah cukup ramai dan meriah. Kalau yang menyertainya mencecah 50% dari jumlah keseluruhan ahli, aku rasa mahu EZR kena buat permit kat PJH setiap kali malam Selasa. Dan boleh terus buat Century Ride.

Begitulah serba sedikit tentang EZR dan pengganti seri di malam hari setiap hari Selasa di dalam Putrajaya. Tua muda miskin kaya, Sambut EZR dengan ria, beranika suasana, di mana-mana berada...

Sorry...Termenyanyi lagu raya pula.

Oh ya, bila sebut tua muda tadi tu aku teringatkan Wak Yengki. Beliau sudah berumur 63 tahun dan masih bertenaga menjadi sweeper di sepanjang kayuhan ketika EZR berlangsung. Beliau akan membunyikan seruling sekiranya beliau terhidu akan bahaya yang menanti di hadapan. Nak tahu apakah yang dimaksudkan seruling itu? Ya, jemput sertai kami dan anda akan secara automatiknya akan berterima kasih dengan Wak Yengki.

Akhir sekali jemput tengok bagaimana keadaan aku ketika EZR hari Selasa lalu:


Okeylah, cukup setakat ini sahaja cerita basikal untuk kali ini. Aku nak ambik MC lepas ni... nak balik rumah kayuh basikal dalam Putrajaya.

PS: Kepada yang masih belum ke channel Youtube aku, silalah ke sini: https://www.youtube.com/c/FarizalHassan. Jangan lupa tengok video-video dan subscribe satu kali.

PPS: Kepada yang berkelapangan hari Selasa di sebelah malamnya, jemput sertai EZR Night Ride.

Selasa, 9 April 2019

Kejadian-kejadian Pelik Pada Dua Minggu Lepas


Minggu lepas sebenarnya banyak kejadian aneh terjadi. Cuma aku tak sempat nak kemaskini blog aku ini. Aku sebenarnya terlalu fokus bervlog dan bekerja keras untuk memajukan isi kandungan channel YouTube aku.

Sekiranya anda masih belum subscribe channel Youtube aku, sila klik di bawah ini sambil menonton video-videonya:


Hari ini aku mengambil kesempatan di pagi-pagi buta ini untuk bercerita dengan korang melalui blog ini.

Kejadian Pelik Pertama
Pada 23 Mac 2019 bulan lepas, kayuhan pagi Ahad itu aku disajikan oleh seorang rakan lama dengan basikal barunya. Lebih menarik lagi beliau sudah berhenti kayuh hampir 4 tahun dan mengambil keputusan berani untuk kembali berjuang dengan basikal barunya.

Seperti aku juga sebelum ini, kayuhan pertama setelah bercuti panjang amat memeritkan. Sama peritnya putus cinta dengan Selena Gomez. Satu badan seolah-olah sengaja berpakat mahu pedajal aku. Seluruh deria rasa bergabung menjadi satu iaitu hanya deria kesakitan sahaja berfungsi.

Selena Gomez.

Itulah terjadi kepada Pae yang berhempas pulas sehingga kejang satu badan. Walau bagaimana pun, seminggu selepas itu aku kembali berjumpa beliau; dengan gembiranya beliau berkata kepada aku, "Hari ni aku tak cramp dah...aku dah training secukup rasa sepanjang minggu!".

Jemput tengok video di bawah ini dalam pandangan visual yang lebih jelas:




Kejadian Pelik Ke-2
Pada semalam harinya aku pulang dari kampung dan sememangnya tidak bercadang mahu kayuh basikal. Jadi itu sebabnya aku langsung tidak memeriksa keadaan kamera Gopro aku.

Entah macam mana, jin dari suku jenis apa aku pun tidak pasti sudah berbisik ke telinga, "Kau lepas sembahyang Subuh terus terlentang atas katil balik buat apa? Pergilah kayuh!".

Aku dalam keadaan separa sedar menurut perintah jin tersebut. Sedar-sedar aku sudah pun bersiap sedia hendak kayuh pada pagi itu. Sedang menolak basikal keluar daripada lif pangsapuri, aku terima mesej melalui WhatsApp:

5 tahun menghilang, tiba-tiba pagi-pagi buta dapat mesej.
Memang satu kejutan. Lagipun first time dengar perkataan 'Beknallem'.

Rashdan atau panggilan manjanya DD menghantar mesej ajak kayuh. Macam tak percaya jugak sebenarnya. Dia ni dah berhenti kayuh 5 tahun kalau tak silap aku. Tapi, seronok juga bila DD ajak kayuh. Bukan apa, sudah tentu kayuhan pagi ini santai-santai sahaja. Cuma yang tak seronoknya, Gopro aku kehabisan bateri dan tidak bersama aku ketika ini.

Berbekalkan kamera telefon pintar aku ini, aku pun mendokumentasikan sepanjang kayuhan pada hari itu:



Kejadian Pelik Ke-3
Kali terakhir aku kayuh basikal pada waktu malam secara berkumpulan yang besar adalah pada 2014. Pada hari Selasa, 2 April 2019 aku berkesempatan untuk turut serta kayuhan EZR. Waktu bersiap-siap hendak ke tapak perhimpunan kumpulan basikal ini berkumpul, aku rasa macam nak cancel je. Maklumlah balik dari kerja.

Tapi aku gigihkan juga badan aku ini agak tidak ada satu syaitan pun berjaya menggoda aku pada malam itu. Akhirnya berjaya juga aku melangkah keluar dari rumah dan seterusnya menuju ke Palace of Justice (POJ) yang terletak di Presint 2, Putrajaya.

Sepanjang kayuhan aku sibuk mendokumentasi ke dalam kamera aku. Sudahnya lagi 7 kilometer kayuhan tamat, aku bonk.

Setakat ini, kayuhan berpuratakan 30 km/j adalah kayuhan paling laju sejak tahun 2014 pernah aku buat.


Itulah turutan cerita sepanjang dua minggu ini. Semoga anda terhibur dengan kisah tauladan kali ini. Malam ini aku cuba sertai kayuhan EZR sekali lagi. Kalau bonk jugak, aku upgrade groupset aku ke Dura-Ace paling terkini — mungkin sebab groupset yang aku pakai sekarang ni puncanya aku bonk.

PS: Sejak aku beli basikal 5 bulan lepas, basikal aku belum pernah diservis lagi. Aku malas nak ke kedai basikal bukan apa...pasal takut terupgrade komponen-komponen basikal yang harganya tak masuk akal!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...