Mukasurat

Memaparkan catatan dengan label genting peras. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label genting peras. Papar semua catatan

Selasa, 5 Mac 2019

Genting Peras — Kesengsaraan Aku, Kegembiraan anda


Aku ingatkan kayuh basikal ni senang. Senang maksudnya sambil kayuh kita boleh ketawa. Kemudian kita akan sembang-sembang dengan teman seperjuangan tentang lagu-lagu kegemaran kita masa muda-muda dahulu.

Tapi...

Dua hari lepas aku ke Genting Peras, Negeri Sembilan. Satu badan cramp. Memang haru betul!


Jemput tengok vlog aku sepanjang perjalanan ke Genting Peras.


Seperti biasa, aku adalah manusia paling awal tiba di tapak perhimpunan di hadapan Restoran Shaban Maju Presint 15. Lebih kurang dalam 10 minit menunggu, seorang demi seorang mula munculkan diri; Aar, Norman dan Jaja; menjadikan empat orang keseluruhannya.

Baru memasuki daerah Semenyih menuju ke Genting Peras.

Tepat jam 7:30 pagi kami berempat bergerak ke Bangi dan difahamkan dua orang sedang menunggu di sana. Ini menjadikan misi ke Genting Peras ketika ini seramai enam orang.

Aku memang hendak sangat kembali ke Genting Peras. Sudah lama aku tak merasa keperitan mendaki bukit yang melingkar sejauh 9.5 kilometer menuju ke sempadan Negeri Sembilan.

Disebabkan sudah banyak yang aku lupa tentang keadaan bentuk muka buminya, maka apabila melepasi Hutan Rekreasi Sungai Tekala aku mula perlahan-lahan tercicir ke belakang. Apa tidaknya, bukit panjang yang lurus menuju ke atas itu betul-betul meragut kejantanan aku.

Ketika ini seorang Pahlawan Basikal bernama Aar menemani aku. Sambil menemani aku beliau bersungguh-sungguh menjadi motivator bebas — kata-kata motivasi; dan juga perturunkan segala ilmu sihir bagaimana mendaki bukit dengan pantas.

Apabila melintasi sebuah kawasan, aku melihat ke sebelah kanan terdapat kawasan seakan lombong besar. Hah, barulah aku teringat episod-episod lalu... aku sedang melalui Empangan Semenyih ketika ini.

Kalau nak tahu, keluasan empangan ini adalah 1,500 ekar dan merupakan empangan air yang terbesar di Malaysia. Takpe, aku saje je cerita fakta ini.

Empangan Semenyih.

Hah, masak beb! Libang-libu jugak aku waktu tu. Jalan yang sedang aku lalui ini jangan dibuat main. Tempat ini 'keras'. Ramai yang keras lepas kayuh kawasan ini.

Tapi, itulah kan... Kami ini Pahlawan Basikal. Memang kami semua akan berjuang hingga titisan keringan terakhir. Pantang berundur sebelum kayuh. Dengan semangat juang yang tinggi, aku berjaya juga tiba di kaki bukit Genting Peras. Eh, ini baru sampai kaki bukit, belum cerita naik bukit lagi.

Tapi aku boleh ringkaskan cerita ketika mendaki bukit Genting Peras — penat macam nak mengelupur! Kelajuan ketika mendaki sekitar 10 km/j - 14 km/j dan ramai juga aku potong orang tengah kayuh basikal waktu itu. Kalau boleh aku hendak tamatkan permainan kejam ini secepat mungkin. Tak lalu hendak mengadap seksa ketika itu. Lagi cepat habis lagi bagus.

Itu sahaja yang aku boleh simpulkan.

Puncak Genting Peras bersempadan dengan Negeri Sembilan.

Empat orang Pahlawan Basikal sudah berada di puncak sewaktu aku baru tiba di situ. Sebaik sahaja aku tiba kami semua kembali turun ke bawah semula. Seterusnya kami bercadang untuk singgah makan di Gerai Nasi Lemak tepi jalan di Semenyih.

Selera aku memang hilang waktu ini. Nasi lemak aku tengok macam ubat hospital. Aku memang kurang sikit dengan nasi lemak ni. Tapi diorang semua paksa aku makan sebab aku dah bonk. Nak tak nak aku makan jugalah. Itu pun separuh. Sambil makan aku cuba untuk menempah Grab. Tapi, dalam cerita ini aku kan hero. Tak kan aku selaku hero kesudahannya pulang menaiki Grab.

Masing-masing mengasingkan diri.

Nasib baik kelajuan internet waktu itu membataskan hasrat aku. Sudahnya aku matikan skrin telefon aku dan lupakan sahaja niat yang menyimpang tersebut.

Ketika tiba di pekan Semenyih, kami semua hampir kemalangan. Ini disebabkan terdapat sebuah kereta berhenti mengejut ketika hendak masuk simpang. Posisi aku waktu itu berada paling akhir dalam peloton. Kejadian berlaku terlalu pantas. Sewaktu aku brek, tayar aku menggelongsor lalu menghentam saddle salah seorang rakan kami, iaitu Sahlan.

Aku hampir jatuh kerana brake lever serta jari aku terkepit bawah saddle Sahlan. Dalam waktu kelam kabut itu aku sentap sekuat hati handle ke sebelah kanan lalu terlepas daripada Saddle Sahlan. Tarik nafas panjang aku dibuatnya.

Aku memang hampir-hampir jatuh waktu itu. Perghhhh... Alhamdulillah.

Tidak lama kemudiannya, aku tercicir sekali lagi. Kaki aku mulai kekejangan untuk pertama kalinya dalam masa empat bulan aku mula kayuh basikal. Kedua-dua belah peha aku rasa macam nak meletup. Memang aku tidak ada pilihan lain selain terpaksa hadap lagi 20 kilometer berbaki.

Tiba di Bangi, kami semua mulai berpecah untuk pulang ke rumah masing-masing. Yang tinggal cuma kami berempat sahaja. Tidak lama kemudian tinggal aku seorang sahaja menjadi komando.

Singgah di Petronas Kampung Sungai Merab. Tatkala ini yang lain
sudah balik, yang tinggal aku seorang.

Pagi tadi aku tiba paling awal dan tengahari jam 1:20 petang akulah tiba paling akhir sekali... Ceh, memang dramatik sungguh!

Memang siksa kali ini. Kejantanan aku diragut rakus ketika mendaki Genting Peras. Tenaga aku banyak habis di situ. Inilah puncanya kaki aku kejang.

Tak apa. Nanti aku akan kembali sekali lagi ke Genting Peras. Tapi tunggu le aku kuat sikit ha-ha!

------------------------------------
Fakta Kayuhan
------------------------------------

Durasi: 4 jam 41 minit
Kalori: 4764 kcal

Jarak: 117.69 km
Purata kelajuan: 25.2 km/h
HR Max: 178 bpm
------------------------------------

PS: Harap semua terhibur cerita aku kali ini. Kesengsaraan aku, kegembiraan anda... Chewahhh!

Rabu, 14 November 2012

Kayuhan Jahanam Sejauh 161 km di Hari Deepavali


Kayuhan cuti Deepavali kali ini memang sangat mencabar. Cadangan asal kayuhan mestilah sejauh 150 km lebih. Bukit pula adalah optional. Ada pun takpe, tak ada pun lagi bagus.

Ye lah, mustahil le tak ada bukit. Kalau tak ada bukit, tak adalah penyeri kayuhan.

Tapi, bukit-bukit kali ini bukan lagi sebagai penyeri kayuhan. Bukit-bukit ini aku sifatkan sangat melampau dan sukar dimaafkan!

Okey, macam biasa, lagi dua hari kayuhan bakal berlangsung akan adalah pengumuman dalam group facebook "Tri Paku Night Ride!":

Lain-lain perkara boleh percaya. Tapi yang "Waktu kayuhan" tu
usah percaya sangat

Biasanya, tak lebih 10 orang yang akan turut serta. Selebihnya akan ada komen-komen seperti pergi kenduri kawin, balik kampung, merajuk dan juga kayuh kat tempat lain.

Pada asalnya, 11 orang jugak le yang kata nak ikut kayuhan kali ini. Tengok-tengok muka 7 orang ini jugak:

Muka ini jugak le yang menyahut cabaran kali ini.
*Hak milik Jaja

Seperti biasa, tempat berkumpul adalah di Presint Diplomatik. Disebabkan ada yang lewat, kayuhan dimulakan jam 8:00 pagi. Agak lewat, tapi misi harus diteruskan seperti yang dirancang.

Kali ini ada kereta sokongan akan mengiringi kami semua sepanjang perjalanan. Ini sudah bagus. Aku langsung tak tahu tentang perkara ini. Dan kereta sokongan ini pula dipandu oleh Jaja.

Oh ye, laluannya adalah Jalan P14 Putrajaya, Sungai Merab, Jalan Bangi Lama, Jalan Semenyih, Kampung Broga, Kampung Mandum, Bukit Tangga, Kampung Ulu Klawang, Titi, Genting Peras, Hulu Langat dan terus pulang ke Putrajaya melalui Lebuhraya SILK.

Dimulakan dengan bacaan doa selamat.
*Hak milik Jaja

Yang baju Saxo Bank kaler merah tu jangan main-main. Hari tu langsung
tak ada cramp!
*Hak milik Jaja

Ketika keluar daripada Putrajaya, kayuhan santai sahaja. Kelajuan hanya sekitar 25 - 28 km/j. Sepanjang laluan Sungai Merab, jalan agak landai berbukit. Lama-lama terasa jugak letihnya.

Ketika di Jalan Bangi melewati Agensi Nuklear Malaysia, kelajuan ditingkatkan kepada 28 - 35 km/j hingga susur keluar daripada Jalan Bangi Lama.

Ketika di Jalan Semenyih menuju ke Bukit Broga, kayuhan sekitar 28 - 32 km/j. Daripada Broga ke Lenggeng seperti tersedia maklum, permukaan jalannya agak beralun. Meter pula sudah pun mencecah hampir 60 km ketika tiba di pekan Lenggeng.

Sesi mendaki Bukit Mendum.
*Hak milik Jaja

Aku ingatkan ada le berhenti di kedai kopi untuk acara makan-makan seperti geng Jami Bike Centre selalu buat. Rupanya, tak ada. Nak atau tak, tanpa rehat yang secukupkan, upacara mendaki Bukit Mendum harus dilakukan secepat mungkin.

Aku tak pasti berapa jauh Bukit Mendum sebenarnya. Anggaran aku sekitar 1 km. Walaupun pendek, bukitnya agak tegap berdiri. Meter aku sekitar 8 - 10 km/j ketika mendaki — sangat perlahan dan terasa seperti mahu mengelupur sambil mengayuh pedal.

Lepas mendaki bukit, breakaway siapa dapat air Coke dulu.
*Hak milik Jaja

Ketika menuruni Bukit Mendum, meter aku mencecah 75 km/j. Hah, bayangkan masa mendaki tadi macam mana. Turun bukit pun kelajuan hampir mencecah 80 km/j. Kiranya kayuhan yang berkelajuan 8 - 10 km/j tadi tu dah kira sangat laju tau! Jadi, jangan banyak komplen kenapa kayuhan aku macam mana boleh perlahan sangat.

Ok sambung balik...

Sebaik sahaja sampai di persimpangan Jalan Jelebu, aku nampak beberapa kawan aku sedang menikmati air Coke. Rupa-rupanya Jaja bawak air coke, milo, air mineral, rivive, 100 plus, pisang dan kuih-muih tradisional seperti karipap. Memang rasa macam syurga sekarang ni!

Nasib baik ada kereta sokongan sepanjang kayuhan ni.
*Hak milik Jaja

Setelah semua sudah tiba daripada mendaki Bukit Mendum, kami semua menyambung perjalanan yang berbaki lagi 89 km dengan menuju ke arah Bukit Tangga.

Aku tak pasti berapa jauh Bukit Tangga. Anggaran aku sekitar 10 km. Siapa yang pernah kayuh basikal naik bukit ni taulah azabnya macam mana.

Berhenti untuk berkumpul sehingga semua tiba sambil minum air Coke.
*Hak milik Jaja

Selepas tamat beraksi di Bukit Tangga, kami semua menuju ke Genting Peras melalui jalan Kuala Klawang dan Titi.

Genting Peras atau lebih dikenali dengan nama Genting Peres adalah penutup segala bukit-bukau untuk hari ini. Bunyinya seakan berita gembira. Berita gembira apa ke bendanya. Sekarang ni dah 100 km lebih pun kena panjat bukit lagi.

Sedang mendaki Genting Peras.
*Hak milik Jaja

Nak tak nak, kena le jugak kayuh pelan-pelan sejauh 14 km. Empat orang lagi dah jauh kat depan. Belakang aku ada lagi 2 orang yang tercedera.

Dan kat sini boleh pulak cramp kat peha kiri aku. Nasib baik cramp sekejap je dalam seminit lebih.

Tunggu sekejap kat puncak Genting Peras. Ada dua orang lagi sedang
mendaki jauh di belakang.
*Hak milik Jaja

Kat sini aku agak mental dan mata aku terkebil-kebil seakan-akan tidak percaya dengan apa yang aku sedang lalui. Filem James Bond pun tak macam ni — sangat ngeri dengan permukaan jalannya tiada sikit pun ada sifat belas kasihan terhadap aku.

14 km tu bukannya dekat. Turun bukit tu lainlah ceritanya. Ini cerita tentang kayuh basikal sambil mendaki bukit sejauh 14 km. Okey?!

Ketika ini aku perhatikan jam sudah dua petang lebih. Langit sekitar Hulu Langat sudah gelap dan kemungkinan hujan.

Kami semua terpaksa turun daripada puncak Genting Peras secepat mungkin kerana takut tanah runtuh kat tengah-tengah jalan nanti. Ketika menuruni bukit, ada batu besar dah pun selamat jatuh kat laluan kiri. Aku rasa baru je jadi ni...

Batu besar jatuh dari atas bukit.
*Hak milik Jaja

Lagi beberapa km nak tiba batu 14, Hulu Langat, seorang rakan kami terpaksa menaiki kereta kerana kecederaan lututnya datang kembali. Ketika ini perjalanan sudah pun sejauh 120 km.

Sepanjang di batu 14, Hulu Langat kami kayuh dalam hujan. Hujan berhenti ketika kami mula memasuki lebuhraya SILK dan terus menuju ke Presint 14, Putrajaya.

Ketika memasuki lebuhraya Cheras - Kajang menuju ke lebuhraya SILK.
*Hak milik Jaja

Berjaya juga akhirnya!

Kami semua selamat tiba di Presint 14, Putrajaya tanpa musibah besar. Kayuhan kali ini pada aku memang sangat mencabar. Terlalu banyak bukit yang tinggi dan jauh perlu ditempuhi.

Kesimpulannya, kayuhan sejauh 161 km selama 6 jam 30 minit akhirnya berjaya dilakukan. Terima kasih untuk Jaja dan anak teruna Norman yang sanggup mengiringi dengan kereta di sepanjang kayuhan kali ini.

Dan, cerita ini mungkin boleh bertahan selama 11 keturunan yang boleh diceritakan turun temurun.

PS: Aku tak nak dah buat keje macam ni lagi.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...