Mukasurat

Memaparkan catatan dengan label kayuh basikal. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label kayuh basikal. Papar semua catatan

Rabu, 13 Februari 2019

Jantung Aku 'Overheated' ke Bagan Lalang


Sudah 3 bulan lebih aku pakai Ridley Noah. Setakat ini aku takde hendak komplen apa-apa; melainkan beratnya sahaja. Aku tahu penyumbang terbesar beratnya adalah parts yang lain-lain seperti wheelsets, handlebar, stem dan juga pedals. Bingkai utamanya memang okey, takde masalah.

Oleh sebab itu aku bukan main berani hendak turut serta mereka yang bergelar Pahlawan Basikal dari permukiman yang berbeza ke Bagan Lalang, Sepang.



Aku tahu risikonya, tapi nak buat macam mana... Sampai bila aku nak kayuh 60 kilometer je? Oleh sebab itulah aku mahu turut serta mereka — walau pun suatu masa dahulu aku nyaris-nyaris dilucutkan pangkat sebagai Pahlawan Basikal.

(...sebenarnya aku telah bermimpi seorang tua bongkok tiga memberi kata putus samada aku mahu meneruskan hobi berbasikal seperti dahulu ataupun tidak. Jika aku berkeras untuk berkata tidak, maka title 'Pahlawan Basikal' akan dilucutkan serta merta.)

Sebab itulah esok pagi aku terus ke Kedai Basikal Orbit Cycle yang terletak di Sri Kembangan untuk membeli basikal baru.

Tengah pasang apa yang patut.

Setelah ada basikal baru, ceritanya mana mungkin boleh habis takat itu sahaja. Aku harus ada mileage. Kayuhan mestilah kena ada peningkatan dari segi keupayaan dan juga jaraknya harus jauh selagi boleh.

Aha, bahagian inilah yang paling sukar! Beli basikal anytime. Kalau nak cari masa kayuh basikal tu tak berapa nak anytime.

Dalam keadaan tak berapa nak anytime itulah mengundang padah ketika ke Bagan Lalang. Aku rasa macam nak jual basikal balik (...jangan ambil serius akan perkataan 'jual basikal' tadi. Aku cuma mahu penceritaan aku nampak dramatik sahaja).

Masih menunggu askar gerila yang lain, mana tahu ada yang tiba
di saat akhir. Tapi, memang takde... kami berlima je kali ini.

Persiapan tidak berapa rapi pada malam sebelumnya membuatkan aku kelam kabut pada waktu subuh Ahad. Banyak benda yang aku terlupa; beg duit tertinggal dan sepanjang kayuhan aku tidak bawa kad pengenalan, air baru nak isi waktu mahu keluar rumah, sarapan makan dalam kereta dalam keadaan kelam kabut, makanan tambahan (kurma) aku juga terlupa nak bawak, dan akhir sekali adalah kesakitan otot masih tersisa sewaktu membuat core strength pada tiga hari lalu.

Aku jugak malam itu tidur sedikit lewat. Semua ini satu pakej penyumbang untuk menjahanamkan aku.

Jadi sepanjang kayuhan aku rasakan jantung aku tidak berapa steady. Kadar degupan jantung aku rasakan cepat naik dan lambat turun. Lagi 10 kilometer hampir tiba ke Bagan Lalang, aku dapat rasakan perut aku hendak cramp. Nasib baik waktu itu sudah hampir sampai, jadi aku boleh berehat di mana-mana kedai sekitar pantai Bagan Lalang.

Di Jenderam Hilir. Heart Rate tinggi waktu ini. Kena pulak
lepas tu aku tarik... Peh! Inilah permulaan dada aku rasa sudah mulai panas.

Ini pun satu hal juga, telur separuh masak aku sampai ke sudah tak sampai. Aku cuma minum Nescefe je. Cis!

Maka, tenaga aku tak berapa nak tip-toplah. Waktu itu aku ingatkan aku ada bawa bar coklat Snickers; tapi, harammmm...ini pun aku terlupa ha-ha!

Waktu pulang semula ke Putrajaya, sekitar 40 kilometer berbaki aku mula dapat rasa dada aku panas semula. Kadar degupan jantung aku tidak normal — terlalu senang melonjak 98% dalam keadaan yang tidak masuk akal.

Waktu ini bateri jam Polar aku dah bagi amaran — bateri nak habis!

Waktu dari Putrajaya ke Bagan Lalang, aku mulai rasa degupan jantung aku tidak berapa stabil dan dada mulai panas. Emosi aku juga sudah tidak berapa sedap; sudah mula takut-takut manalah tahu aku tumbang tepi jalan ke.

Jadi sepanjang perjalanan pulang aku cuma drafting dan sentiasa mengawal degupan jantung aku. Nasib baik waktu ini empat orang Pahlawan Basikal masih lagi cergas. Kalau semua kondisi macam aku, susah jugak nak masuk lima orang sekali dalam van Ambulans.

Ketika di De Palma Inn Sepang, sedang mendaki bukit aku dapat rasakan dada aku makin panas. Memang haru betul. Aku boleh rasakan jantung aku overheated.

Sedang mendaki bukit De Palma Inn Sepang. Heart rate memang
tinggi waktu ni.

Sampai ke sudah aku kawal kelajuan kaki aku untuk teruskan kayuhan berbaki kurang 30 kilometer lagi ke Putrajaya. Sepanjang perjalanan itu jugalah seorang komando gerila Pahlawan Basikal iaitu Aar menemani aku sampai habis.

Mungkin Aar takut aku pengsan kot. Iyalah, kalau aku pengsan macam mana aku nak muat naik video lakonan kami ke Youtube? Ini pun masalah besar juga. Oleh itu, maka kami semua selamat sampai ke Putrajaya.

Semua gembila menyambut ketibaan aku...
Itulah, aku slow sangat kayuh ha-ha!

Video lakonan kami pun selamat dimuat naikkan ke Youtube. Kiranya happy ending jugalah cerita aku kali ini.

Sebagai penutup, aku hidangkan vlog aku yang tidak seberapa ini untuk hiburan korang semua. Kayuhan seterusnya aku tidak pasti ke mana. Aku ikut je...


PS: Baru nak dapat rentak kayuhan jarak jauh, hujung minggu ni aku balik kampung pulak. Ish!

Khamis, 24 Januari 2019

Cerita Dua Minggu


Sekarang ni aku tengah sibuk fokus channel Youtube Pahlawan Basikal. Dalam 24 hari ini aku sudah terbit sebanyak 12 video. Isi kandungan videonya pula terdiri daripada vlog, ulasan produk berkaitan basikal dan juga aktiviti berbasikal aku.

Bagi waktu terdekat ini aku akan buat satu lagi kategori berkenaan tip berbasikal. Ini kerana dalam cerita-cerita aku yang lepas melalui blog ini mungkin agak terhad isi kandungan mahupun capaian khalayaknya. Maka, aku fikir ada baiknya aku perkembangkan bentuk penyampaiannya agar lebih luas dan santai — iaitu melalui video.

Sekarang ini ramai yang suka menonton Youtube. Aku sendiri pun macam tu, habis video Youtube aku geledah. Daripada video bagaimana mahu menternak ikan paus hinggalah cara-cara membaiki tombol pintu tandas.

Walaupun begitu, ini tidak bermakna aku mahu tingalkan terus blog aku ini. Aku pun tak tahu berapa ramai yang membacanya, tapi blog ini ada sentimental value dalam hidup aku. Perlu diingatkan, tidak semua isi kandungan boleh dirakam melalui video. Adakalanya ia perlu dihadkan skopnya dan mungkin gaya penceritaanya lebih sesuai dalam bentuk teks.

Kepada yang belum menonton video-video di channel Youtube Pahlawan Basikal, aku berharap sangat agar sudi-sudilah menonton, like video-videonya dan subscribe. Tiga perkara tersebut mampu melonjakkan adrenalin aku agar terus berkarya secara percuma sambil berkongsi ilmu.

Jangan lupa subscribe ye:




Berbasikal ke Lenggeng, Negeri Sembilan
Pada 13hb Januari dua minggu lepas, aku dan seramai tujuh yang lain berbasikal ke Mukim Lenggeng terletak dalam Daerah Seremban, Negeri Sembilan.

Aku sudah lama tak ke sini. Seingat aku kali terakhirnya adalah tahun 2013. Dah hampir 6 tahun beb haha! Aku pun sudah lupa macam mana keadaan bentuk muka buminya. Tapi apa yang pasti, berbekalkan pengalaman lampau, aku tidak boleh kayuh ikut sedap hati. Silap gaya boleh cramp.


Nanti aku buat vlog mengenai tip pemakanan sebagai persediaan aku ketika ke Lenggeng. Korang jangan lupa subscribe dan jenguk-jenguk channel aku tu nanti. Mana tau tip-tip yang bakal aku kongsikan nanti mampu melayakkan diri korang ke Le Tour de France tahun 2040 nanti...haha!

Apa yang pasti aku tak bonk. Agak okey juga ingatan aku ni...masih boleh ingat bagaimana persediaan dan pemakanan pada hari sebelumnya. Pada aku, persediaan amat penting. Kalau tidak ada persediaan yang cukup, silap-silap baru kayuh 50 kilometer terus bonk.



Berbasikal ke Bandar Baru Enstek, Negeri Sembilan
Pada 20hb Januari pula, aku dan bersama dua orang lain iaitu Faisal dan A'ar ke Negeri Sembilan sekali lagi. Kali ni ke Bandar Baru Enstek. Ianya cuma bersebelahan dengan KLIA sahaja. Aku cuma ikut sahaja pelan kayuh dua orang askar gerila ni. Aku sendiri tidak tahu pada awalnya apakah perancangan mereka berdua.

Setahu aku mahu ke KLIA sekali lagi. Entah macam masa, rancangan bertukar di saat akhir ketika kayuh pada pagi itu. Aku tak kisah. Ke mana pun sama sahaja. Pada aku, janji kayuh...hehehe...


Setakat ini aku boleh bertahan dengan kelajuan yang sederhana. Cuma tak berapa nak tahan dengan permukaan muka bumi yang berbukit yang mencanak. Kali ini A'ar yang menjadi jurupandu. Akibatnya beliau mengheret aku bersama mendaki bukit-bukau sepanjang perjalanan. Dajeiiiii sungguh!

Ada dua bukit memang meragut kejantanan aku kali ini - bukit di De Palma dan di simpang lampu isyarat menuju ke Kampung Sungai Merab Ulu. Kemudian ada hati pula bawa aku ke Kampung Limau Manis. Hahaha... memang taklah.


Sudahnya kami bertiga patah balik semula menuju ke Presint Diplomatik, Putrajaya melalui Kampung Sungai Merab. Walaupun permukaan jalannya berbukit, tetapi ianya agak landai (walaupun sedikit panjang). Berbanding dengan bukit-bukit sekitar Kampung Limau manis, yang ini memang hampeh — bukitnya terpacak-pacak.

Begitulah ceritanya sepanjang dua minggu ini. Tidaklah menarik seperti rakan-rakan yang lain waktu itu yang mengambil cabaran ke Frazer Hill sejauh 166 kilometer. Mereka pasti mempunyai cerita yang menarik dan penuh dramatik.

Gambar ni hak milik Norman yang aku cilok daripada Facebook beliau.
Ini waktu mereka ke Frazer Hill pada hari aku ke Enstek. Memang padu!

Akan tetapi, kayuhan ringkas ke Enstek yang aku cerita sebentar tadi benar-benar mengimbau waktu lalu yang tidak mungkin berulang kembali.

Laluan yang mempunyai 1001 kisah para Pahlawan Basikal dari mukim Putrajaya dan sekitarnya.

PS: Hujung minggu ni aku tak dapat kayuh basikal. Kena jaga anak-anak aku kat rumah. Kalau aku keluar kayuh, alamatnya diorang berdua mengadap PS4 hingga ke tengah hari. Bahaya!

Khamis, 27 Disember 2018

Kenapa Nak Kayuh Basikal?


Aku mula kayuh basikal (waktu sekolah tidak kira ye) penghujung tahun 2010. Aku berhenti kayuh pula tahun 2015. Dan mula kayuh balik pada penghujung tahun 2018. Jadi, sepanjang tahun-tahun tersebut, aku sudah melalui fasa-fasa tertentu dalam kelasnya yang tersendiri.

Sewaktu aku jual basikal pada tahun 2015 lalu, ramai juga yang bertanya kenapa aku berhenti dari kayuh basikal. Jawapan selamat ketika itu yang aku berikan adalah, "Nak stop kejap. Ada duit nanti aku beli basikal baru. Folding bike pun takpe, janji kayuh."

Cuti Krismas 6 tahun lalu. Masa ni kayuh memang laju. Siapa lambat,
kena tinggal.

Tapi aku rasalah kan, sure diorang ingat aku totally pencen terus dari arena perbasikalan. Bukan apa, aku faham tanggapan sebegitu; ramai yang sudah berhenti kayuh basikal sejak kebelakangan ini. Dan oleh sebab itu aku percaya mereka juga menganggap aku juga akan berhenti daripada kayuh basikal. Dengan kata lain, 'gantung basikal'.

Mengikut perancangan, tahun lepas (2017) aku mahu mula kayuh semula. Tapi setiap kali duit separuh cukup untuk basikal baru, ada je keperluan lain menjelma secara kecemasan. Sebagai contoh, urusan keluarga dan juga kereta rosak. Dua perkara ini memang tidak boleh dielakkan.

Macam biasa, jiwa pahlawan mana ada erti putus asa. Kalau jiwa kuat mahukan sesuatu, pasti akan dapatkannya dengan apa cara sekalipun. Dan aku berjaya buktikan cakap aku bukan ikut sedap mulut; ini betul-betul punya nekad.

Faktor Utama
Kita kalau nak buat sesuatu, kita jangan ikut orang. Kalau nampak jiran tukar langsir baru, kita pun ikut tukar. Kalau mutual friend dalam Facebook beli telefon pintar baru, kita pun beli juga. Kita tak boleh macam tu. Kita umpama hidup di bawah bayang-bayang orang lain.

Setiap apa yang kita nak buat, kita kena ada satu sebab yang kuat. Kita kena tanya diri kita kenapa kita mahu buat/beli sesuatu.

Kejadian ini ketika di Kuantan Century Ride 2013. Kalau kita ada sebab
yang kuat, kita boleh kayuh laju-laju macam motor Honda EX5.

Sama juga dengan basikal. Sebelum kita mengambil keputusan untuk mula kayuh basikal, kita kena ada sebab yang kuat. Mungkin sebabnya nak bagi badan sihat, atau mungkin juga nak kurus. Apa yang penting kita kena ada satu sebab yang sangat kuat.

Kalau kita tak punyai sebab yang kukuh, kita akan tinggalkan sesuata perkara yang kita lakukan itu separuh jalan. Memang tinggal terus.

Macam aku kayuh dulu, aku memang tak dipengaruhi oleh sesiapa pun. Kemudian, aku berhenti kayuh 3 tahun dan membeli basikal baru semula pun bukan sebab orang lain juga. Kalau orang lain tak nak kayuh, aku tak peduli, aku kayuh sorang-sorang pun takpe. Janji kayuh.

Dengan kayuh aku dapat kekal cergas. Waktu aku berhenti daripada sukan sepanjang 3 tahun tersebut, aku rasa macam loser. Tahap keyakinan diri merundum dan naik turun tangga macam keretapi rosak. Tak seronok beb... Ha ha ha!

Cancel ke Jepun
Disebabkan punyalah kuatnya semangat aku nak kayuh basikal semula, aku langsung batalkan niat untuk bercuti ke Jepun bersama keluarga.

Dengan duit yang tidak berapa nak ada ini, aku kena pilih yang mana satu mahu didahulukan. Aku tidak mengambil masa yang lama untuk membuat keputusan. Sudah pasti basikal patut diutamakan dahulu.

Sorry Jepun, lain waktu aku datang.

Ini kerana aku mempunyai sebab yang kuat untuk putuskan keputusan tersebut.

Sekiranya aku ke Jepun bersama keluarga. Duit akan habis sekelip mata dan aku perlu bekerja keras untuk dapatkan sejumlah duit untuk basikal baru. Nama pun kerja keras. Kalau badan tak cergas, mana larat nak kerja keras dah. Silap-silap aku masuk hospital disebabkan tekanan darah tinggi dan sakit jantung. Memang keraslah kat dalam hospital.

Tapi, kalau aku beli basikal dan aku kayuh bersungguh-sungguh, badan aku pun sihat. Bila badan sihat, aku boleh bekerja keras; malah boleh buat dua kerja dalam satu masa. Dari situ duit akan datang berganda-ganda. Bila duit datang berganda-ganda, nak ke Jepun banyak kali pun tak apa.

Jadinya, dengan sebab yang kukuh, aku belilah basikal berkarbonat penuh.

Itu sebab aku cakap tadi, kalau kita nak buat sesuatu, kita harus ada sebab yang kukuh dan cukup padu. Kita kena tanya diri kita sendiri — KENAPA?

"Kenapa aku patut beli basikal?"

dan kalau kita jawab begini:

"Aku beli sebab Faizul Hashim beli, aku pun nak jugak beli."

Hah, kalau jawab macam tu, habislah!

PS: Minggu depan dengar cerita ada kayuhan jauh 'sikit' daripada biasa. Kalau betul ya, nanti aku cerita kat korang semua pengalaman aku.

PSS: Ada dua orang Pahlawan Basikal kayuh dari Puncak Alam hingga ke Langkawi sejauh 550 kilometer. Nanti aku temubual diorang dan kongsikan dalam blog ajaib ini. Tunggu!

Isnin, 2 Januari 2012

Kayuhan ke PD: Episod Ngeri di Bawah Mentari


Genapnya Tahun Baru 2012, seramai 17 orang Pahlawan Basikal bersedia menyahut cabaran kayuhan 140 km ke Port Dickson, Negeri Sembilan mewakili setiap suku kaum masing-masing yang menetap sekitar Wilayah Persekutuan Putrajaya dan Selangor Darul Ehsan.

Status Facebook aku memanggil kesemua para Pahlawan Basikal untuk berjuang
menentang angin, mentari dan segala bahaya di jalanraya.

Jam 7:15 pagi, walaupun lambat aku masih sempat mengambil gambar.
Janji 7:30 pagi mulakan kayuhan. Tapi, biasalah...

Kayuhan bermula agak lewat; iaitu sekitar jam 8:09 pagi. Sebabnya, bukan aku sorang je yang lambat - Ada 4 orang lagi yang lagi lambat daripada aku!

Sebahagian Pahlawan Basikal yang dalam keadaan
berjaga-jaga.

Sedang kutuk mengutuk sambil menunggu 4 orang lagi yang
masih dalam perjalanan ke Information Centre, Putrajaya.

Kami seterusnya menuju keluar dari Presint 1, Putrajaya dan menuju ke Kampung Limau Manis yang diketuai Faisal. Baru kayuh 3 km dah kena naik bukit. Kat sini nafas masing-masing dah bunyi nafas lembu korban - Termasuk aku!

Selepas habis kerjakan bukit-bukit Kampung Limau Manis, aku tengok meter baru 5 km. Hah!

Presint 1 - Sedang menuju keluar dari Putrajaya.
*Gambar hak milik Azlan.

Berhenti sebentar di persimpangan lampu isyarat di
sekitar Dengkil untuk menunggu yang masih di belakang.
*Gambar hak milik Fadzil.

Sudah jauh meninggalkan Kampung Limau Manis dan
sedang menuju ke Sepang.
*Gambar hak milik Azlan.

Ketika ini kelajuan masih dalam keadaan terkawal iaitu 25 - 30 km/j. Aku berada di belakang sekali untuk memastikan tiada siapa yang cuba patah balik atau menaiki teksi.

Di sekitar Kampung Jenderam Hulu dan sedang menuju
bukit De Palma, Sepang.
*Gambar hak milik Azlan.

Sebaik sahaja melepasi Kampung Lembah Paya, Sepang aku mulakan aksi panas sambil menekan 60 km/j dan diikuti beberapa pahlawan lain yang turut sama jugak melakukan aksi yang sama - Aksi sama yang boleh jugak membuatkan yang lain turut sama tak boleh tahan menekan pedal sehabis daya.

Aksi tersebut tamat betul-betul di hadapan Shell pekan Sepang.

Berhenti sebentar di hadapan Shell pekan Sepang.
*Gambar hak milik Azlan.

10 minit sudah pun berlalu dan perjalanan perlu diteruskan...

Laluan seterusnya adalah Bukit Pelanduk yang bukit-bukitnya boleh tahan juga. Di sini semua pahlawan mula agak kacau mentalnya - kayuh basikal sambil mendaki bukit di bawah panas matahari, tak ada sapa yang suka.

Kat sini ramai juga yang tercicir. Aku dan Iskandar mengambil keputusan berhenti sebentar untuk menunggu yang masih di belakang. 30 saat kemudian, Mawi pula menyusul dan diikuti yang lain-lainnya.

Iskandar dan Mawi cuba posing dalam keadaan letih. Aku
tak risau dua orang ni pasal diorang berlatih dua kali sehari.

Ada lagi 4 orang yang masih di belakang. 2 orang sudah laju
di depan dan menunggu di Pekan Lukut.

Kami semua teruskan perjalanan hingga ke pekan Lukut.

Pekan Lukut, Negeri Sembilan.

Lukut - Berbincang untuk berhenti di mana sebelum
menyambung perjalanan ke Putrajaya semula.

Sudah nampak laut.

Berhenti di Kedai Kopi Pak Lang, Port Dickson.

Shahrul, Halim dan Zolkepeli Haron.

Sedang bancuh air kelapa campur power gel.

Habis mengisi perut dengan pelbagai menu, kami semua mengambil gambar seramai yang boleh dengan bantuan seorang Jaga sebagai jurugambar. Hasilnya:

17 Pahlawan Basikal bersama senjata berkuasa tinggi; dan,
setiap seorang mewakili suku kaum masing-masing dari
pelbagai daerah dan mukim.

Dan, bermulalah detik ngeri ketika menyambung perjalanan pulang ke Putrajaya. Perlu diingatkan, sepanjang kayuhan berlangsung, tiada kereta pengiring. Dan, segala kesulitan perlu diatasi dengan tulang empat kerat. Tak ada Jami, Jami dah. Jami pun tengah sibuk kat Malakoff Penang waktu tu!

Ikuti kejadian-kejadian ketika pulang ke Putrajaya:

Kejadian Pertama
Kaki seorang pahlawan dari mukim mana aku pun tak pasti, sudah kejang ketika mendaki bukit di sekitar pekan Lukut; dan keadaannya agak serius. Terpaksa menelefon isterinya untuk menyelamatkan beliau.

Kejadian ke-Dua
Pada masa yang sama, salah seorang daripada kami tayarnya pancit di hadapan Pasaraya Giant, Lukut. Aku dan dua orang lagi terpaksa patah balik dalam 1.3 km untuk memberi bantuan.

Yang lain-lainnya sudah pun berada jauh di hadapan.

Setelah selesai menukar tiub, kami berlima cuba kayuh dengan lajunya untuk berada di dalam pelaton semula - Walaupun aku tahu ianya mustahil.

Memang azab bila terputus pelaton sambil kayuh selaju yang boleh di bawah terik matahari dan angin yang agak kuat.

Ketika ini mereka semua terselamat daripada azab dunia yang
sedang aku tempuhi.
*Gambar hak milik Azlan.

Kejadian ke-Tiga
Ketika di hadapan Balai Polis Ladang Tanah Merah, Lukut, aku menerima panggilan daripada Faizal yang katanya rantai putus. Ketika ini Faizal berada jauh di hadapan yang aku percaya berbatu-batu jauhnya.

Kejadian ke-Empat
Seorang lagi Pahlawan tewas; di mana, aku tak berapa pasti. Faizul Hashim yang sudah bertukar basikal BMC kepada jenama Pinarello telah pitam ketika perjalanan pulang. Bantuan tiba dengan kereta untuk membawa pulang dua orang sekali gus.

Ketika ini mereka berdua juga terputus pelaton iaitu
Faizul Hashim dan juga Zolkepeli Haron.
*Gambar hak milik Zolkepeli.

Kejadian ke-Lima
Ketika dipersimpangan Salak, Sepang, kami berlima tersalah masuk simpang dan termasuk jalan menuju ke Pekan Nilai. Disini aku sudah mula mental memandangkan bahang matahari dan juga pada masa yang sama tersesat pula.

Jadi, nak tak nak kenalah teruskan perjalanan. Takkan nak patah balik kerana ianya akan memakan masa yang lama memandangkan jam sudah pukul 2:00 petang.

Aku pernah tersesat di Paris, jadi dalam hati aku berkata, "Mustahil boleh terkandas sampai malam di Pekan Nilai. Sedangkan Paris aku dapat atasi 30 minit sahaja."

Tatkala itu juga aku kembali bersemangat. Disebabkan semangat itulah membuatkan aku terputus dengan 4 orang lagi di belakang aku. Kayuhan aku terlampau laju dengan kadar 38 - 40 km/j di bawah terik mentari.

Ketika ini aku sudah berada di Bandar Baru Salak Tinggi. Di sini aku sudah biasa dan aku tahu jarak sekitar 23 km ke Information Centre, Putrajaya.

Kejadian ke-Enam
Akibat terputus dengan aku yang sudah pun berada di Bandar Salak Tinggi, Halim dan seorang lagi pahlawan keluar daripada lebuhraya dan memasuki De Palma, Sepang dan teruskan perjalanan melalui Bukit-bukit Limau Manis.

Kejadian ke-Tujuh
Rizal dan seorang lagi juga terputus pelaton di sekitar pekan Nilai. Jadi, terpaksa menelefon isterinya untuk mengambil daripada terus tersesat lagi.

------

Aku teruskan perjalanan secara solo dengan kadar kelajuan yang sederhana dengan harapan empat orang rakan di belakang aku akan menyusul.

Lagi 10 km hendak sampai Putrajaya, aku dah mula rasa tertekan. Tertekan disebabkan orang ramai memandang aku ketika berhenti di lampu isyarat. Jam 3:20 petang kayuh basikal macam orang gila - memang patutlah orang tengok penuh syak wasangka!

Nampak macam dekat dah kan? Tapi, ada lagi 8 km untuk
sampai ke Information Centre, Putrajaya.

Ketika melalui lebuhraya, ternampaklah PICC, Putrajaya. Barulah lega dan kayuhan diperlahankan sekitar 25 km/j sehinggalah tiba di Information Centre, Putrajaya. Dan, tamatlah kayuhan solo aku di bawah matahari rembang Tahun Baru 2012.

Dalam 15 minit kemudian, Halim dan sorang Pahlawan lagi
tiba dan menceritakan detik-detik hitam yang mencabar
ketika melalui bukit-bukit Kampung Limau Manis.

Kesimpulannya, aku dapat mengatasi segala tekanan di bawah kepanasan melampau 34ยบ Celsius ketika sesat dan juga meneruskan kayuhan solo di bawah bahang matahari. Kayuhan selama 5 jam 26 minit sejauh 147 km berjaya ditamatkan dengan penuh gaya, mutu dan keunggulan ketika jam menunjukkan 4:08 petang.

Okey, kita lihat pengajarannya pula:
  1. Setiap orang perlu ada pam tangan yang bertekanan 120 psi dan juga tiub
  2. Kayuhan melebihi 100 km perlu ada kereta sokongan yang mengiringi orang yang paling akhir di belakang peloton
  3. Kayuhan perlu dilakukan di dalam peloton dan elakkan daripada terputus. Ini adalah yang paling penting sekali kerana terputusnya pelaton, anda akan menjadi seorang komando di atas jalanraya
  4. Mental perlu kuat
  5. Keselamatan sentiasa di dalam kepala walaupun ketika sedang dalam keadaan tertekan
Walaupun perkara sedemikian terjadi, aku masih boleh anggapkan ianya satu pengalaman yang menarik dan boleh dijadikan panduan untuk mereka yang ingin kayuh basikal ke Port Dickson.

Kepada yang ingin ke Port Dickson dengan mengayuh basikal, teruskan hajat anda itu - 1001 cerita yang bakal anda tempuhi boleh diceritakan kepada anak-anak anda dan akan diingati hingga 7 keturunan!

PS: Malam tadi aku belasah 24 cucuk sate untuk dapatkan tenaga ketika tidur dan aku mimpi sesat di kota Bangkok! Dalam mimpi pun boleh perli lagi tu...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...