Mukasurat

Memaparkan catatan dengan label klia. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label klia. Papar semua catatan

Selasa, 8 Januari 2019

Kayuh ke KLIA, Spoke Patah, Tayar Pancit


Semalam aku ada bercerita tentang kayuhan kecemasan aku pada hari Khamis lalu. Walaupun jauhnya cuma 20 km sahaja, namun ianya sedikit sebanyak membantu aku untuk dapatkan sedikit bekalan ketika kayuhan ke KLIA pada Ahad dua hari lepas.

Seperti biasa, tempat berkumpul adalah di Restoran Shaban Maju (dulu namanya Restoran Hatija Maju) yang terletak di Presint Diplomatik, Putrajaya. Kami seramai 9 orang bermula jam 7:35 pagi menuju ke persimpangan lampu isyarat Kampung Sungai Merab. Di sini baru aku teringatkan aplikasi Strava dan jam Polar aku terlupa nak aktifkan.

Tempat berkumpul setiap hari Ahad.

Ceh! Rugi 1 kilometer aku pagi ni...

Dari situ kami semua menuju ke Dengkil melalui Institut Genom Malaysia. Sudah lama aku tidak lalu jalan ini. Seingat akulah, kali terakhir adalah 3 atau 4 tahun lalu sewaktu kayuh basikal ke Bagan Lalang.

Simpang lampu trafik di Institut Genom Malaysia.

Waktu ini masih lagi tidak berapa panas sangat. Lagipun sepanjang laluan ini kiri dan kanannya dipenuhi pokok-pokok. Walaupun aku sudah lama tidak melalui jalan ini, tapi aku bukannya hilang ingatan langsung. Aku tahu di hadapan nanti sudah tidak ada pokok. Bila tak ada pokok, bersiap sedialah menanggung bahang panas matahari.

Waktu ini kelajuan di antara 25 hingga 35 km/j sahaja. Tak ada kelam kabut nak cepat sampai. Aku pun tidak berani nak henjut sakan. Badan aku pun baru nak sesuaikan keadaan semasa. Aku tak mahu lagi bonk tiga empat kali kayuhan kali ini. Aku tak mahu macam minggu lepas. Taubat aku ha-ha!

Berat basikal aku tatkala ini boleh tahan beratnya. Dengan dua botol air sudah 1.2 kilogram, belum campur lagi beban tambahan Gopro yang melekat di stem aku tu.

Jumpa kawan baru di Dengkil menjadikan jumlah kami seramai 10 orang.

Ketika sampai di KLIA, salah seorang daripada kami iaitu Mawi spoke rim-nya patah satu. Nasib baik patahnya cuma satu sahaja. Kalau sepuluh spoke patah, naik Grab lah jawabnya.

Kerja aku ambik video. Sepanjang jalan aku ambik video tanpa disuruh. Sampai di KLIA, semua turun daripada basikal dan terus beratur sambil menunggu kapal terbang melalui atas kepala kami. Dari situ aku sudah faham, semua orang mahu aku ambil video mereka.

Nasib baik aku ada Gopro HERO7 kaler hitam. Ehem-ehem!

Lepas sesi ambil gambar dan footage video, kami semua sambung semula perjalanan dan menuju ke Petronas KLIA. Setiba di stesen minyak tersebut bertembung pula dengan tauke kedai basikal Orbit Cycle sedang mengunyah roti di salah satu meja yang terdapat di dalam Petronas. Aku lihat wajahnya penuh keceriaan apabila kami muncul.

Ini menjadikan jumlah kami meningkat kepada 11 orang.

Ketika dalam perjalanan pulang, di Dengkil, salah seorang daripada kami tayarnya pancit.

Putera Raja Kajang sedang menukar tiub tayarnya.

Di sini kami seramai 11 orang mulai berpecah. Ada yang terus masuk kerja, pulang ke rumah terus dan ada juga yang mengambil kesempatan menghilangkan diri secara tiba-tiba.

Setiba di Putrajaya, aku kira cuma tinggal 6 orang sahaja. Paling hebat adalah tauke kedai basikal Orbit Cycle. Dia akan menyambung perjalanan pulang ke kedainya di Seri Kembangan sejauh 15 kilometer lagi.

Disebabkan meter basikal Polar aku buat hal di stesen minyak Petronas KLIA, dan juga aplikasi Strava tertutup sendiri di Dengkil membuatkan rekod mileage aku menjadi tak logik.

Sepatutnya 93 kilometer.

Baiklah, sebenarnya aku tak bercadang nak tulis panjang-panjang. Untuk memantapkan penceritaan aku seadanya, silalah saksikan lakonan kami semua melalui video di bawah ini:


Terima kasih kerana mengikuti cerita aku hingga ke penghujung ini. Nantikan cerita yang seterusnya pada minggu hadapan.

PS: Dengar cerita minggu hadapan mahu ke Lenggeng. Entahlah, aku ikut je...

Khamis, 22 September 2011

Hari Pertama di Kota Bangkok


Dalam bulan September ni, aku rasa sibuknya dah serupa Menteri Luar yang berkhidmat di Kementerian Luar Negeri, Wisma Putra. Dengan jemputan-jemputan rumah terbuka, aktiviti riadah berbasikal dan larian, serta lawatan diplomatik ke Bangkok, Thailand selama 4 hari 3 malam.

Jerebu yang agak teruk juga satu hal - Sakit tekak, selsema, batuk dan demam terjadi serentak. Seminggu jugaklah aku tak dapat nak kayuh basikal dan berlari.

Dalam tak berapa sihat tu jugak aku ke Bangkok, Thailand yang dianjurkan oleh syarikat aku kerja pada 15 September 2011 lalu. Kalau tak silap aku, seramai 80 orang jugaklah turut serta lawatan diplomatik ni; Dan, kesemuanya terdiri daripada rakan-rakan sepejabat aku dan pasangan masing-masing.

KLIA - Sedang menunggu bording pass di kaunter bagasi.

Bording Pass ke Bangkok, Thailand.

EgyptAir - Di dalam kapal terbang orang Mesir.

Tepat jam 10.40 malam, EgyptAir pun berlepas dan tiba di Suvarnabhumi Airport, Bangkok pada jam 11.30 malam waktu Bangkok.

Sepanjang perjalanan dengan menaiki EgyptAir - Boeing 777-300, krew kabinnya sangat tak ramah. Muka jenis tak nak senyum dan tingkah-laku yang kasar. Cakap pun eksyen. Ajak lumba basikal baru tau!

EgyptAir - Pompuan ni langsung tak senyum. Pengikut
Hosni Mubarak agaknya.

EgyptAir - Makanan dalam EgyptAir ni takde lah sedap
sangat. Tapi, aku bedal sampai licin - Lapar punya pasal!

Setibanya di Lapangan Terbang Suvarnabhumi, bas sudah pun sedia menunggu untuk membawa kami semua ke The Dynasty Bangkok Hotel yang bakal kami semua menginap. Hotel tersebut terletak di Ramkhamhaeng. Perjalanannya dari Lapangan Terbang (A) ke Hotel (B) mengambil masa 29 minit sejauh 22.3 km:


Suvarnabhumi - Di dalam Lapangan Terbang Suvarnabhumi.

Suvarnabhumi - Berkumpul dahulu sebelum menaiki bas.

Sampai di hotel pada pukul 12.20 pagi dan terus check-in bilik. Aku tak ambik gambar bilik hotel sebab pada aku bilik hotelnya tak menarik langsung.

The Dynasty Hotel Bangkok - Sedang mencari bilik
masing-masing.

Lepas je letak barang dalam bilik, kami yang terdiri beberapa orang mencari 7 Eleven di sekitar hotel. Kalau korang nak tau, kat Bangkok ada banyak kedai 7 Eleven. Jadi, senang nak membeli barang keperluan seperti sabun dan shampu. Murah pun murah; Contohnya seperti barang-barang kat bawah ni:

Duit Malaysia dalam RM5.50 je.

Kad Sim Happy ni pulak hanya 49 Baht dan top-up nya pulak
100 Baht. Jumlahnya RM15 je.

Aku boleh katakan untuk membeli barang keperluan harian adalah sangat murah. Silap-silap hotel yang aku duduk sekarang ni pun aku beli cash kejap lagi!

Hari Pertama di Bangkok
Aku memang jenis bangun awal - Kat mana-mana negara sekali pun, tepat jam 6 pagi aku dah bangun. Bukak je tingkap, hari dah cerah. Ye lah, kalau kat Malaysia dah pukul 7 pagi. Jadi, kalut jugak le aku sebab takut terlepas solat Subuh.

The Dynasty Bangkok Hotel - Pandangan dari bilik aku.
Waktu ni jam 7 pagi.

Pukul 8.15 pagi, aku dan dua rakan aku yang lain turun ke tingkat bawah untuk sarapan. Seumur hidup aku, aku tak pernah makan makanan orang Thai. Tomyam tu biasalah sebab bersepah kat Malaysia. Cuma itu bukan masakan asli Thai.

Sebaik tiba di Garden Glass Restaurant di tingkat bawah sekali, aku agak hampa. Masakan yang dihidangkan kurang menarik. Jadi, aku pun mengambil sarapan yang ala kadar sahaja.

Aku difahamkan hotel ini ada menyediakan jenis masakan Thai, Cina dan Barat. Pada ketika itu, aku tak pasti jenis masakan apa yang dihidangkan. Apa yang pasti, segalanya bukan selera aku.

Garden Glass Restaurant - Ini aje yang aku balun.

Dalam tak berapa sedap tu, sedar-sedar dua round jugak le aku belasah. 1st round aku makan dalam restoran dan 2nd round pulak makan kat luar restoran. Syok jugak lepak sambil makan kat luar; boleh nampak bumbung bot dan bunyi percikan air sungai kat belakang hotel.


Suasana sekitarnya boleh aku katakan menarik. Ye lah, kat Putrajaya mana ada permandangan macam ni. Biasanya aku tengok dalam filem je. Bila ada depan mata, feel-nya lain macam tau. Cuma yang tak bestnya, bila angin bertiup kuat, ada bau yang tak best.

Ramkhamhaeng - Sungainya berombak kuat. Baunya jangan
cakaplah.

Ramkhamhaeng - Kelihatan bot lalu lalang di sepanjang
sungai.

Ramkhamhaeng - Untuk ke Bangkok, menaiki bot adalah cara
yang paling pantas.

Aku dan dua orang lagi rakan aku iaitu Nas dan Amir sememangnya tak ada apa-apa rancangan; hanya menunggu masa untuk menyelit dalam aktiviti-aktiviti orang lain. Dan, akhirnya kami bertiga mengambil keputusan untuk mengikut rakan-rakan aku yang lain ke tengah-tengah ibu kota Bangkok.

Pada pukul 10.35 pagi, kami yang terdiri daripada 8 orang kesemuanya menyewa van dengan tambang 300 Baht seorang. Dalam duit Malaysia berjumlah RM30 sahaja. Dengan tambang sebanyak itu, pemandu van ini akan membawa ke mana sahaja yang kita hendak pergi hingga jam 8.00 malam.

Sedang menaiki van dan aku percaya, kebanyakan daripada
mereka ni pun tak ada hala tuju.

Destinasi pertama adalah ke Pusat Membeli Belah Indra Square Pratunam. Jauhnya adalah 12.7 km dan mengambil masa selama 20 minit kalau jalan tak sesak. Tapi, Bangkok memang terkenal dengan kesesakan lalu lintas yang ekstrem - Selama 1 jam 05 minit kami semua tersangkut dalam kesesakan lalu lintas.

Pratunam Centre - Salah satu bangunan tinggi yang
ada di sekitarnya.

Pratunam Centre - Belum apa-apa dah nak shopping. Aihhhh!

Kali ni aku tersalah mengikut orang - kebanyakan daripada mereka nak pergi membeli belah. Hari pertama nak membeli belah? Tak boleh jadi ni! Kami bertiga mengambil keputusan untuk berjalan sendiri di sekitar Pratunam Centre.

Aku memang suka kalau pergi ke tempat asing, aku akan mengambil kesempatan untuk berjalan di lorong-lorong atau di kaki lima. Aku suka melihat budaya tempatan menjalani kehidupan harian mereka.

Pratunam Centre - Di sekitar Indra Square.

Pratunam Centre - Kelihatan seorang lelaki Thai menyanyi
sambil bermain gitar.

Kalau tak silap aku, ketika ini sedang melalui lorong kecil di
sekitar jalan Phetchaburi.

Agak lama jugak kami berjalan, hampir sejam lamanya. Tiba-tiba timbul idea untuk massage kaki. Jadi, sambil berjalan kami perhatikan setiap kedai yang ada servis mengurut; Kalau ada, boleh singgah untuk urut kaki.

Dalam 10 minit berjalan, baru terjumpa deretan kedai yang di antaranya ada tempat massage. Kami bertiga singgah dan teruskan niat murni iaitu mengurut kaki. Bukan urutan jahat tau - Cuma kaki sahaja!

Aku tak ingat apa nama pusat urut ni.

Selama 2 jam jugak le kaki aku dibelasahnya. Selepas membayar 320 Baht, kami mencari kedai makan pula. Misi kali ini agak mencabar kerana perlu mencari restoran halal di tengah-tengah kota Bangkok.

Sedang mencari restoran halal, kami tersempak dengan pemandu pelancong yang bawak kami semua malam tadi yang menaiki bas menuju ke hotel. Namanya Tim dan dialah yang bertanggungjawab membawa kami bertiga ke Restoran Maedah yang terletak di sekitar Pratunam Centre.

Hello, Tim di sini!

Restoran Maedah - Kozi Lamb with Rice, inilah yang aku
makan dan harganya 260 Baht.

Restoran Maedah - Amir dan Nas sedang bergembira
hasil penangan nasik Arab.

Selepas makan, kami semua menuju ke Gems Gallery - First Jewelry Store yang terletak 5 km daripada Pratunam Centre:


Gems Gallery International Manufacturer

Gems Gallery ni tempat di mana barang kemas dibuat. Aku nak cerita lebih-lebih pun, aku tak reti. Mana mungkin orang macam aku nak bercerita tentang cincin, anting-anting atau aksesori-aksesori wanita. Kalau aksesori basikal tu lainlah!

Jam 6.35 petang, hari sudah pun gelap ketika kami semua sampai di hotel. Walaupun tak banyak berjalan, aku rasa letih sangat. Kepala pun pening-pening. Ini semua gara-gara betis kambing yang aku makan tadi.

Di sebelah malamnya, kami mencari kedai makan halal yang ada di sekitar hotel kami menginap. Dalam 300 meter jugaklah jauhnya .

Aku terlupa nak catit nama kedai makan ni.

Tomyam asli Thailand.

Inilah pertama kali aku dapat makan tomyam asli orang Thai. Boleh tahan jugak sedapnya. Harga semangkuk tomyam dalam RM6 kalau tak silap aku. Kira ok lah tu sebab mangkuknya besar.

Babak tomyam ini mengakhiri cerita Hari Pertama di Kota Bangkok. Cerita seterusnya tentang "Damnoen Saduak Floating Market Thailand" bakal menyusul.

PS: Hari pertama aku di kota Bangkok nak kata best tak jugak. Pada aku setakat boleh lahhhhh...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...