Mukasurat

Ahad, 25 September 2011

Kisah Sedih dalam Gembira - Selamat Tinggal BMC SSX Streetfire


Hari Khamis baru-baru ni, aku dapat sa-biji bingkai basikal baru yang berjenama Scott model Addict R3 yang dikeluarkan pada tahun 2010. Jadi, secara rasminya inilah basikal karbon penuh pertama aku.

Bingkai Scott Addict R3 2010.

Semalam, aku pergi ke Rodalink Putrajaya untuk memasang basikal baru ni. Komponen-komponen basikal BMC aku pindahkan ke bingkai Scott. Proses ini dijayakan oleh Lee, iaitu seorang mekanik bertauliah dari Rodalink. Sesiapa yang tak kenal siapa beliau, sila ke sini.

BMC SSX Streetfire 2009 dalam kenangan.

Selamat datang ke dalam hidup aku!

Proses pemasangan mengambil masa selama 3 jam 30 minit dan aku sedikit pun tak bosan apabila berada di dalam kedai basikal.

Rodalink Putrajaya - BMC aku sudah berjaya dibogelkan
tanpa belas kasihan.

Rodalink Putrajaya - Lee sedang melakukan ritual tanpa
sebarang Keminyan Bunian; hanya spana sahaja sudah
mencukupi.

Setelah segalanya sempurna terpasang, aku pun buat kayuhan percubaan sejauh 1 km di luar Rodalink Putrajaya dan ketika kayuhan berlangsung, terasa janggal pulak dengan bingkai Scott ni. Geometri basikal ini 99% sama seperti basikal BMC aku - agak mustahil aku rasa bingkai ni kecik.

Pagi ini hari Ahad, aku cuba lagi untuk melakukan kayuhan dengan berpakaian lengkap seperti biasa. Sedikit malang kerana hari ini agak berjerebu dengan IPU nya mencecah 60* (Sila rujuk laman ini). Dengan memakai penutup hidung, aku teruskan pendakian bukit PICC.

Hanya sempat melakukan satu pusingan, hujan turun dengan lebatnya. Setelah reda, aku pulang ke rumah untuk mengubah kedudukan seat post yang sedikit tinggi sebelum ini.

PICC - Aku terpaksa berteduh di pintu masuk PICC.

PICC - Hujan ini satu rahmat kerana melenyapkan
sekurang-kurangnya 40% jerebu buatan Sumatera,
Indonesia.

Setelah hujan berhenti, aku menyambung kembali kayuhan yang belum selesai. Ketika ini barulah aku rasakan segalanya hampir sempurna - Geometrinya sama seperti basikal BMC aku. Cuma, stem bersaiz 120 mm yang aku pakai sekarang ini sedikit panjang - Aku perlu menukarkannya kepada 110 mm barangkali untuk mengelakkan lenguh-lenguh bahu ketika sedang mengayuh basikal.

Putrajaya - Pandangan dari puncak PICC. Di waktu ini, jerebu
dan kabus bergabung tenaga.

PICC - Agak lemas jugak le ketika sedang mendaki bukit.
Tapi, apa nak buat; jerebu memang menyusahkan.

Selepas hujan yang agak lebat sebentar tadi, aku dapat rasakan jerebu sangat berkurangan. Oh, terima kasih Tuhan!

PS: Berat basikal Scott Addict R3 aku sekarang ni 8.3 kg. Sekiranya aku dapat set roda Cosmic Carbone SLR, Look KéO 2 Max dan Dura Ace Crank, berkemungkinan besar boleh turun kepada 7.9 kg.

PPS: Mengapa negara jiran kita yang satu ni tak bosan-bosan membakar hutan? Tension betul aku!

Khamis, 22 September 2011

Hari Pertama di Kota Bangkok


Dalam bulan September ni, aku rasa sibuknya dah serupa Menteri Luar yang berkhidmat di Kementerian Luar Negeri, Wisma Putra. Dengan jemputan-jemputan rumah terbuka, aktiviti riadah berbasikal dan larian, serta lawatan diplomatik ke Bangkok, Thailand selama 4 hari 3 malam.

Jerebu yang agak teruk juga satu hal - Sakit tekak, selsema, batuk dan demam terjadi serentak. Seminggu jugaklah aku tak dapat nak kayuh basikal dan berlari.

Dalam tak berapa sihat tu jugak aku ke Bangkok, Thailand yang dianjurkan oleh syarikat aku kerja pada 15 September 2011 lalu. Kalau tak silap aku, seramai 80 orang jugaklah turut serta lawatan diplomatik ni; Dan, kesemuanya terdiri daripada rakan-rakan sepejabat aku dan pasangan masing-masing.

KLIA - Sedang menunggu bording pass di kaunter bagasi.

Bording Pass ke Bangkok, Thailand.

EgyptAir - Di dalam kapal terbang orang Mesir.

Tepat jam 10.40 malam, EgyptAir pun berlepas dan tiba di Suvarnabhumi Airport, Bangkok pada jam 11.30 malam waktu Bangkok.

Sepanjang perjalanan dengan menaiki EgyptAir - Boeing 777-300, krew kabinnya sangat tak ramah. Muka jenis tak nak senyum dan tingkah-laku yang kasar. Cakap pun eksyen. Ajak lumba basikal baru tau!

EgyptAir - Pompuan ni langsung tak senyum. Pengikut
Hosni Mubarak agaknya.

EgyptAir - Makanan dalam EgyptAir ni takde lah sedap
sangat. Tapi, aku bedal sampai licin - Lapar punya pasal!

Setibanya di Lapangan Terbang Suvarnabhumi, bas sudah pun sedia menunggu untuk membawa kami semua ke The Dynasty Bangkok Hotel yang bakal kami semua menginap. Hotel tersebut terletak di Ramkhamhaeng. Perjalanannya dari Lapangan Terbang (A) ke Hotel (B) mengambil masa 29 minit sejauh 22.3 km:


Suvarnabhumi - Di dalam Lapangan Terbang Suvarnabhumi.

Suvarnabhumi - Berkumpul dahulu sebelum menaiki bas.

Sampai di hotel pada pukul 12.20 pagi dan terus check-in bilik. Aku tak ambik gambar bilik hotel sebab pada aku bilik hotelnya tak menarik langsung.

The Dynasty Hotel Bangkok - Sedang mencari bilik
masing-masing.

Lepas je letak barang dalam bilik, kami yang terdiri beberapa orang mencari 7 Eleven di sekitar hotel. Kalau korang nak tau, kat Bangkok ada banyak kedai 7 Eleven. Jadi, senang nak membeli barang keperluan seperti sabun dan shampu. Murah pun murah; Contohnya seperti barang-barang kat bawah ni:

Duit Malaysia dalam RM5.50 je.

Kad Sim Happy ni pulak hanya 49 Baht dan top-up nya pulak
100 Baht. Jumlahnya RM15 je.

Aku boleh katakan untuk membeli barang keperluan harian adalah sangat murah. Silap-silap hotel yang aku duduk sekarang ni pun aku beli cash kejap lagi!

Hari Pertama di Bangkok
Aku memang jenis bangun awal - Kat mana-mana negara sekali pun, tepat jam 6 pagi aku dah bangun. Bukak je tingkap, hari dah cerah. Ye lah, kalau kat Malaysia dah pukul 7 pagi. Jadi, kalut jugak le aku sebab takut terlepas solat Subuh.

The Dynasty Bangkok Hotel - Pandangan dari bilik aku.
Waktu ni jam 7 pagi.

Pukul 8.15 pagi, aku dan dua rakan aku yang lain turun ke tingkat bawah untuk sarapan. Seumur hidup aku, aku tak pernah makan makanan orang Thai. Tomyam tu biasalah sebab bersepah kat Malaysia. Cuma itu bukan masakan asli Thai.

Sebaik tiba di Garden Glass Restaurant di tingkat bawah sekali, aku agak hampa. Masakan yang dihidangkan kurang menarik. Jadi, aku pun mengambil sarapan yang ala kadar sahaja.

Aku difahamkan hotel ini ada menyediakan jenis masakan Thai, Cina dan Barat. Pada ketika itu, aku tak pasti jenis masakan apa yang dihidangkan. Apa yang pasti, segalanya bukan selera aku.

Garden Glass Restaurant - Ini aje yang aku balun.

Dalam tak berapa sedap tu, sedar-sedar dua round jugak le aku belasah. 1st round aku makan dalam restoran dan 2nd round pulak makan kat luar restoran. Syok jugak lepak sambil makan kat luar; boleh nampak bumbung bot dan bunyi percikan air sungai kat belakang hotel.


Suasana sekitarnya boleh aku katakan menarik. Ye lah, kat Putrajaya mana ada permandangan macam ni. Biasanya aku tengok dalam filem je. Bila ada depan mata, feel-nya lain macam tau. Cuma yang tak bestnya, bila angin bertiup kuat, ada bau yang tak best.

Ramkhamhaeng - Sungainya berombak kuat. Baunya jangan
cakaplah.

Ramkhamhaeng - Kelihatan bot lalu lalang di sepanjang
sungai.

Ramkhamhaeng - Untuk ke Bangkok, menaiki bot adalah cara
yang paling pantas.

Aku dan dua orang lagi rakan aku iaitu Nas dan Amir sememangnya tak ada apa-apa rancangan; hanya menunggu masa untuk menyelit dalam aktiviti-aktiviti orang lain. Dan, akhirnya kami bertiga mengambil keputusan untuk mengikut rakan-rakan aku yang lain ke tengah-tengah ibu kota Bangkok.

Pada pukul 10.35 pagi, kami yang terdiri daripada 8 orang kesemuanya menyewa van dengan tambang 300 Baht seorang. Dalam duit Malaysia berjumlah RM30 sahaja. Dengan tambang sebanyak itu, pemandu van ini akan membawa ke mana sahaja yang kita hendak pergi hingga jam 8.00 malam.

Sedang menaiki van dan aku percaya, kebanyakan daripada
mereka ni pun tak ada hala tuju.

Destinasi pertama adalah ke Pusat Membeli Belah Indra Square Pratunam. Jauhnya adalah 12.7 km dan mengambil masa selama 20 minit kalau jalan tak sesak. Tapi, Bangkok memang terkenal dengan kesesakan lalu lintas yang ekstrem - Selama 1 jam 05 minit kami semua tersangkut dalam kesesakan lalu lintas.

Pratunam Centre - Salah satu bangunan tinggi yang
ada di sekitarnya.

Pratunam Centre - Belum apa-apa dah nak shopping. Aihhhh!

Kali ni aku tersalah mengikut orang - kebanyakan daripada mereka nak pergi membeli belah. Hari pertama nak membeli belah? Tak boleh jadi ni! Kami bertiga mengambil keputusan untuk berjalan sendiri di sekitar Pratunam Centre.

Aku memang suka kalau pergi ke tempat asing, aku akan mengambil kesempatan untuk berjalan di lorong-lorong atau di kaki lima. Aku suka melihat budaya tempatan menjalani kehidupan harian mereka.

Pratunam Centre - Di sekitar Indra Square.

Pratunam Centre - Kelihatan seorang lelaki Thai menyanyi
sambil bermain gitar.

Kalau tak silap aku, ketika ini sedang melalui lorong kecil di
sekitar jalan Phetchaburi.

Agak lama jugak kami berjalan, hampir sejam lamanya. Tiba-tiba timbul idea untuk massage kaki. Jadi, sambil berjalan kami perhatikan setiap kedai yang ada servis mengurut; Kalau ada, boleh singgah untuk urut kaki.

Dalam 10 minit berjalan, baru terjumpa deretan kedai yang di antaranya ada tempat massage. Kami bertiga singgah dan teruskan niat murni iaitu mengurut kaki. Bukan urutan jahat tau - Cuma kaki sahaja!

Aku tak ingat apa nama pusat urut ni.

Selama 2 jam jugak le kaki aku dibelasahnya. Selepas membayar 320 Baht, kami mencari kedai makan pula. Misi kali ini agak mencabar kerana perlu mencari restoran halal di tengah-tengah kota Bangkok.

Sedang mencari restoran halal, kami tersempak dengan pemandu pelancong yang bawak kami semua malam tadi yang menaiki bas menuju ke hotel. Namanya Tim dan dialah yang bertanggungjawab membawa kami bertiga ke Restoran Maedah yang terletak di sekitar Pratunam Centre.

Hello, Tim di sini!

Restoran Maedah - Kozi Lamb with Rice, inilah yang aku
makan dan harganya 260 Baht.

Restoran Maedah - Amir dan Nas sedang bergembira
hasil penangan nasik Arab.

Selepas makan, kami semua menuju ke Gems Gallery - First Jewelry Store yang terletak 5 km daripada Pratunam Centre:


Gems Gallery International Manufacturer

Gems Gallery ni tempat di mana barang kemas dibuat. Aku nak cerita lebih-lebih pun, aku tak reti. Mana mungkin orang macam aku nak bercerita tentang cincin, anting-anting atau aksesori-aksesori wanita. Kalau aksesori basikal tu lainlah!

Jam 6.35 petang, hari sudah pun gelap ketika kami semua sampai di hotel. Walaupun tak banyak berjalan, aku rasa letih sangat. Kepala pun pening-pening. Ini semua gara-gara betis kambing yang aku makan tadi.

Di sebelah malamnya, kami mencari kedai makan halal yang ada di sekitar hotel kami menginap. Dalam 300 meter jugaklah jauhnya .

Aku terlupa nak catit nama kedai makan ni.

Tomyam asli Thailand.

Inilah pertama kali aku dapat makan tomyam asli orang Thai. Boleh tahan jugak sedapnya. Harga semangkuk tomyam dalam RM6 kalau tak silap aku. Kira ok lah tu sebab mangkuknya besar.

Babak tomyam ini mengakhiri cerita Hari Pertama di Kota Bangkok. Cerita seterusnya tentang "Damnoen Saduak Floating Market Thailand" bakal menyusul.

PS: Hari pertama aku di kota Bangkok nak kata best tak jugak. Pada aku setakat boleh lahhhhh...

Selasa, 6 September 2011

Selamat Hari Raya Aidilfitri


Di sini aku mengambil kesempatan untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri dan Maaf Zahir Batin kepada pembaca-pembaca blog ini. Hari ini sudah hari yang ke-8 kita beraya. Maknanya, kita masih lagi ada 22 hari untuk beraya sakan sehabis daya.

Di pagi Aidilfitri - Masjid Tanah Hitam, Chemor.

Pada Hari Raya pertama dan ke-dua, aku hanya luangkan masa untuk makan, makan dan makan. Hari Raya yang ke-tiga aku berada di Ayer Tawar, Perak dan disebelah petangnya aku mengambil kesempatan untuk berlari sejauh 7.85 km yang mengambil masa selama 1 jam. Agak sengsara jugak le masa lari - mungkin angkara lemang, ketupat, rendang, lontong dan nasik impit.

Masih di pagi Aidilfitri - Ini baru acara pembukaan!

Minggu pertama Aidilfitri aku hanya sempat membuat 2 aktiviti sahaja iaitu sekali berlari dan sekali berbasikal yang merangkumi 66 km.


Daily Mile - Rekod peribadi aku di DailyMile.com.

Begitulah serba sedikit aktiviti aku minggu pertama di Hari Raya...

Aku ada beberapa hari sebenarnya untuk Putrajaya Night Marathon 2011 anjuran Bank Simpanan Nasional pada 5 Oktober 2011.



Seperti biasa, acaranya adalah 5k, 10k, Half Marathon dan Full Marathon. Aku berani ambik 10k sahaja. Nak ambik Full Marathon, keberanian masih belum mencukupi. Bukan kerja senang beb - Silap haribulan, tali kasut pun boleh putus.

Setakat ni alhamdulillah, aku tak ada masalah untuk 10k. Bukanlah nak eksyen dengan kederat yang Allah bagi kat aku. Tapi, aku perlukan sedikit yang lebih mencabar - Half Marathon. Sekarang ni aku sedang buat latihan untuk ke arah itu dengan menggunakan khidmat nasihat Nike+.

Orang lain mungkin tak ada masalah untuk tamatkan Half Marathon. Tapi, aku ada sedikit masalah untuk berlari lebih dari 10k kerana kaki aku akan mula rasa sakit apabila larian aku mula mencecah 11 km.

Tapi, tak apa - Ini baru dinamakan CABARAN! Tak ada cabaran, tak adalah benda aku nak cerita kat korang semua.

PS: Khamis hadapan, aku akan ke Bangkok selama empat hari. Jadi, aku cuba kemaskinikan sekerap mungkin sebelum aku ke sana.

Jumaat, 26 Ogos 2011

Temuramah: Bersama Ironman Muda


Pahlawan Basikal: Assalamualaikum Lee. Terima kasih kerana sudi luangkan masa dengan aku malam ni.
Fadhli Khairon: Waalaikumussalam. Aku pun nak ucapkan terima kasih kat kau kerana sudi menemubual aku :)

Pahlawan Basikal: Okey Lee, boleh kau ceritakan serba sedikit tentang diri engkau secara umumnya kepada pembaca blog aku?
Fadhli Khairon: Orait, nama aku Fadhli Khairon dan kawan-kawan panggil aku Lee. Bekerja di Rodalink, Putrajaya. Hobi aku berbasikal, lari dan berenang.

Ketika di Port Dickson Triathlon 2011.

Pahlawan Basikal: Bila kau mula berbasikal secara serius?
Fadhli Khairon: Aku mula serius sangat dengan basikal ni pada tahun 2007. Inilah pertama kali aku sertai perlumbaan Dualthlon seumur hidup aku. Dualthlon ni dianjurkan oleh UM Malakoff University Siri 2007. Kau boleh ke laman web http://www.duathlonseries.com.my untuk mengetahui lebih lanjut tentang mereka.

Pahlawan Basikal: Baiklah Lee, sebut tentang basikal, aku ada perasan masa kita kayuh setiap malam Rabu dan Jumaat baru-baru ni, kau bawa basikal baru dan masih berkilat. Aku percaya kau mesti ada lebih dari satu basikal...
Fadhli Khairon: Hahahaha. Ya, itu memang basikal baru! Basikal Triathlon L’ex Presse tersebut adalah basikal ke-tiga aku dan satu-satunya basikal jenis itu yang aku ada setakat ini. Selain itu, aku ada dua lagi basikal iaitu jenis road bike Cannondae R1000 dan jenis mountain bike GT Zaskar.

Bersama Triathlon L’ex Presse ketika di
Port Dickson Triathlon 2011.

Pahlawan Basikal: Boleh ceritakan apa keistimewaan setiap satunya?
Fadhli Khairon: Aku boleh katakan setiap basikal yang aku ada mempunyai keistimewaannya sendiri. Contohnya basikal Cannondae R1000, ianya sangat bagus untuk jalanraya yang rata dan mendatar. Ketika mendaki bukit juga sangat lazat.

Triathlon L’ex Presse pula tersangat bagus prestasinya ketika di jalanraya yang mendatar.

GT Zaskar pula aku hanya pakai untuk off road. Sekali sekala layan mountain bike pun syok jugak!

Pahlawan Basikal: Banyak jugak basikal kau, Lee. Ok takpe, soalan seterusnya...
Fadhli Khairon: Eh, tunggu dulu. Aku nak minum Milo Ais dulu. Kau tunggu aku kejap ye...

Pahlawan Basikal: Aaaaa... Ok.

5 minit berlalu dan Lee muncul kembali sambil lap mulutnya dengan tisu.

Pahlawan Basikal: Eh, mana Milo nya?
Fadhli Khairon: Dah habis.

Pahlawan Basikal: Untuk aku?
Fadhli Khairon: Sorry geng, susu dah habis. Eh, apa soalan yang kau nak tanya tadi?

Pahlawan Basikal: Oooo, aku nak tanya tadi tentang pengalaman terbaik dan terburuk kau dalam perlumbaan yang lepas-lepas dan pengalaman tu kau akan ingat sampai bila-bila.
Fadhli Khairon: Ermm... (Sambil mengaru-garu perut) Pengalaman terbaik aku adalah ketika menyertai Ironman Langkawi 2010. Kau tahu lah, nak habiskan game ni bukan senang. Nak berenang sejauh 3.8 km, naik basikal 180 km dan lepas tu pulak kena berlari 42.2 km. Aku mendapat tempat ke 40 dan berjaya habiskannya selama 16 jam 44 minit dan 54 saat. Memang puas hati!

Pengalaman terburuk aku adalah menggunakan minyak panas beberapa minit sebelum perlumbaan basikal bermula. Kononnya nak bagi power, tapi lain pulak jadinya. Lagi haru kalau terkena pada bahagian sensitif. Cisss!

Pahlawan Basikal: Hebat tu! Tapi, macam mana kau kekalkan stamina? Maksud aku, waktu bila kau berlatih? Dah le kerja sampai pukul 8 malam.
Fadhli Khairon: Oooo... Tu takde hal lah. Biasanya aku buat latihan selepas waktu kerja. Kalau sempat, pagi sebelum masuk kerja pun aku boleh berlatih.

Pahlawan Basikal: Boleh kau ceritakan tentang kumpulan TRI-PAKU yang kau sertai ini? Difahamkan kumpulan ini mempunyai pelbagai kemahiran seperti berbasikal, berlari dan berenang jarak jauh.
Fadhli Khairon: Ya, TRI-PAKU mempunyai beberapa ahli yang terdiri daripada lelaki dan perempuan. Tapi, paling ramai adalah lelaki. Kebanyakan daripada kami memang berkebolehan dalam berbasikal, berlari dan juga berenang jarak jauh - Sesuai dengan motto kami iaitu “Life Time Endurance”.

Kepada yang berminat untuk mengetahui kumpulan TRI-PAKU, boleh lah ke Facebook Fan Page kami di https://www.facebook.com/tripakuteam

Tapi, yang pastinya kayuhan TRI-PAKU setiap malam Rabu dan Jumaat, semuanya tak reti kayuh ala kadar - Semua balun selaju boleh! Kah kah kah

Bersama-sama ahli Tri Paku yang lain ketika Tri Paku Night
Ride, Putrajaya.

Hoohathlon 2011 di Putrajaya.

Pahlawan Basikal: Ya betul tu. Hahahah... Baiklah Lee, siapa yang memberikan kau motivasi dengan apa yang kau buat sekarang ini?
Fadhli Khairon: Chris Mccormack. Beliau adalah Ironman World Championship. Kepada mereka yang tak kenal siapa beliau, boleh ke http://www.youtube.com/watch?v=xjhLFujBSj8.

Pahlawan Basikal: Sekiranya berpeluang, di manakah dalam dunia ini kau ingin mengayuh basikal?
Fadhli Khairon: Queen Kaahumany Highway, Kailua-Kona. Ianya adalah laluan yang perlu dilalui oleh semua perserta World Championship Ironman Kailua-Kona!

Pahlawan Basikal: Selain berbasikal, kau juga seorang yang berkebolehan dalam larian jarak jauh. Boleh kongsikan pengalaman dan nasihat kepada mereka yang ingin cuba-cuba dalam dunia larian ini?
Fadhli Khairon: Aku bukannya terrer sangat. Lagipun larian ni bukan kelebihan utama aku. Tapi, aku berjaya juga habiskan larian sejauh 42.2km iaitu ketika di Ironman Langkawi 2010.

Kepada mereka yang masih baru dalam larian ni, aku nasihatkan agar lebihkan latihan daripada biasa sebelum menyertai apa-apa pertandingan. Kalau tak, sakit dapat dan perlumbaan tak jugak dapat habiskan.

Pahlawan Basikal: Harapan kau kepada pengguna-pengguna jalanraya yang lain terhadap penunggang basikal dan pelari.
Fadhli Khairon: Kongsilah jalanraya bersama-sama dengan pengayuh basikal dan pelari! Bak kata mat saleh, ‘Sharing is Caring’.

Pahlawan Basikal: Sebelum mengakhiri perbualan kita, apa pendapat kau tentang Yuna?
Fadhli Khairon: Ini soalan pun ada ka? Dia chantek!!! Kakaka…!

Pahlawan Basikal: Oklah Lee, terima kasih banyak-banyak sebab sudi meluangkan masa dengan aku. Semoga kau akan terus berjaya dengan apa yang kau ceburi.
Fadhli Khairon: Terima kasih kembali.


Fakta tentang L’Ex Presse Cycles

 L'ex Presse Cycles

  • L’Ex Presse Cycles ditubuhkan pada July 24, 2011 sempena dengan Port Dickson International Triathlon
  • L’Ex Presse adalah satu jenama basikal baru dari Singapura, buatan Taiwan
  • L’Ex Presse membekalkan aksesori seperti bingkai basikal (road, triathlon dan mtb), aero bar dan carbon wheels set
  • L’Ex Presse produk kebanyakan mengunakan Carbon 3K (T700 material)

Layari Facebook L’Ex Presse Cycles di https://www.facebook.com/#!/pages/Lex-Presse-Cycles/140172822736645 dan LIKE!

PS: Nantikan pula edisi temuramah bersama seorang lagi Triathlete muda selaku bakal seorang juruterbang!

Jumaat, 19 Ogos 2011

Hari ke Sembilan: Harrods dan Horse Tunnel Market


Kejap je masa berlalu, sedar-sedar sudah pun masuk hari ke sembilan aku berada di kota London. Ini bermakna esok adalah hari terakhir aku di kota London dan perlu pulang ke Malaysia di sebelah petangnya.

Aktiviti hari ini tidak padat seperti sebelumnya. Ini kerana jadual yang aku susun pada hari yang kesembilan ini hanya untuk membeli belah di Harrods dan Camden Town sahaja.

Sebelum keluar hotel, aku mengira lagi wang berbaki dalam pouch yang sentiasa aku bawak ke mana-mana pun. Kira punya kira, masih ada lagi ₤700 - Ini sudah bagus! Lalu, aku mengasingkan ₤50 pound ke dalam beg duit aku dan ₤50 lagi di dalam poket bahagian luar pouch yang mudah dicapai.

Pukul 8.25 pagi, kami berdua keluar daripada hotel dan seperti biasa, terus menuju ke stesen Old Street dan tiba di stesen Knightsbridge pada pukul 9.16 pagi.

Knightsbridge - Sedang menuju ke Harrods.

Harrods - Oh, inilah rupanya pusat membeli-belah Harrods.

Cuaca di pagi hari sekitar London sangatlah sejuk. Ini membuatkan kami berdua berjalan dengan laju untuk masuk terus ke dalam Harrods. Sampai di hadapan pintu masuk, kami terpandang nota di hadapan pintu yang tertulis:

Harrods - Opening Hours 10 am - 8 pm.

Ini maknanya, aku perlu tunggu di luar dalam keadaan mengeletar selama 40 minit! Sambil-sambil menunggu pintu dibuka, aku merayau sekeliling bangunan Harrods.

Harrods - Di hadapan pintu Harrods, ada kedai kek. Nampak
macam sedap je keknya.

Harrods - Sebijik kereta Ferrari bernombor plate Johor JA 11.

Tunggu punya tunggu akhirnya tepat jam 10 pagi barulah pintu masuk Harrods dibuka. Apa lagi, kami berdua terus masuk dan tiba-tiba rasa macam orang yang sangat kaya.

Kiri dan kanan aku dipenuhi dengan pakaian-pakaian mahal daripada pereka yang mungkin terkenal. Sorry lah geng, aku tak reti bab-bab pakaian ni. Jenama-jenama barang basikal aku tau lah.

Ada jenamanya aku tak reti nak sebut punyalah melambak. Memang tak dinafikan, pakaiannya memang gempak. Harganya je mencecah RM8000 lebih. Kalaulah aku pulang ke Kampung Cik Zainal dengan berpakaian sebegini rupa, silap gayanya aku terus dilantik jadi Ketua Kampung. Kalau nak lebih hebat lagi, aku boleh dicalonkan sebagai Adun Hulu Kinta.

Disebabkan aku terlampau berangan sangat ketika itu, aku terlupa nak ambik gambar pakaian-pakaian tersebut untuk dikongsikan dengan korang semua. Maafkanlah aku seadanya...

Aku teruskan perjalanan di dalam Harrods ke tingkat atasnya pula...

Harrods - Bahagian cenderahati. Setakat ini, harganya masih
didalam kemampuan aku - walaupun harganya masih tidak
logik.

Harrods - Bersedia memasuki kawasan orang-orang kaya.

Harrods - Karpet je harganya ₤3,995.00 (RM19,661.00).
Gila apa!

Harrods - Teddy Bear besar di sebelah karpet gila tu pulak
harganya ₤1900. Sama gila dengan karpet disebelahnya.

Daripada tadi aku perati bini aku, mata dia bulat je. Ntah apa dia berangan, aku pun tak tau. Apa yang pastinya, jangan dia gatal-gatal beli karpet merepek tadi tu. Aku tau duit dia tinggal berapa lagi!

Aku menaiki tingkat seterusnya...

Ketika aku di bahagian eskaletor, baru aku perasan yang dekorasinya sangat unik - Penuh dengan elemen-elemen Mesir seperti firaun, piramid dan ukiran-ukiran kuno Mesir.

Harrods - Ketika menuruni eskalator. Perhatikan di
dindingnya, terdapat ukiran purba Mesir.

Harrods - Sekeliling dindingnya dipenuhi ukiran yang sama.

Harrods - Suasanya di bahagian eskalatornya agak malap.

Harrods - Ruang memperingati tragedi pada August 31, 1997.
Unsur Illuminati jelas kelihatan.

Harrods - Replika Firaun di dalam bangunan
Harrods.

Aku melihat jam sudah pun pukul 11.07 minit pagi. Setakat ini, aku berjaya habiskan sebanyak ₤45 ke atas beberapa cenderahati, biskut dan cokelat. Jadi, ada baiknya aku keluar secepat mungkin daripada Harrods sebelum duit aku habis lebih banyak lagi.

Destinasi seterusnya adalah Horse Tunnel Market yang terletak di Camden Town. Kami tiba di situ jam 1.00 petang. Aku bercadang untuk luangkan lebih masa di dalam pekan ni tanpa kelam kabut. Aku mahu jalan pelan-pelan sambil menikmati udaranya yang dingin, sekali sekala anginnya bertiup kuat dan melihat gelagat orang-orang yang berada di sekitarnya.

Camden Town - Sedang menaiki eskelator.

Camden Town - Sebaik keluar daripada stesen
Camden Town.

Camden Town - salah satu kedai yang terdapat di sekitarnya.

Camden Town - Riverness Street Market.

Camden Town - Macam-macam jenis kedai ada di sepanjang
jalan kecil ni.

Camden Town - Baju Gothic pun ada di sini.

Camden Town - Kedai pakaian.

Camden Town - Di simpang empat. Tak berapa banyak
kenderaan yang lalu lalang.

Camden Town - Kedai baju dan kedai kasut paling banyak
di dalam Camden Town.

Camden Town - Dalam bangunan ni lebih kurang sama
macam Central Market, KL.

Camden Town - Barulah nampak kereta lalu lalang.

Lepas jalan-jalan di sekitarnya, kami berdua singgah di kedai "Kita Kitchen" untuk makan. Kalau dapat makan makanan panas pun sedap jugak. Jadi, kami berdua pesan 2 mangkuk laksa, air bandung dan teh tarik. Yang mengambil pesanan aku adalah anak tokei kedai iaitu Mahathir.

Sedang menunggu makanan sampai, kami berdua perhatikan gelagat orang yang lalu lalang di hadapan kami dan mengambil gambar suasana sekitarnya.

Camden Town - Kedai makan orang Parsi.

Camden Town - Kedai Donat. 6 ketul ₤2.50 dan memang
sedap.

Tak lama lepas tu, makanan kami sampai dan apa lagi, kami berdua pulun-sepulun-pulunnya sehabis daya. Sedap seyyyy! Bayangkan dalam keadaan cuacanya yang sejuk, dapat makan Laksa Singapore yang berasap-asap.

Camden Town - Singgah kedai "Kita Kitchen" dan makan
Laksa Singapore.

Lepas kami berdua makan, sembang-sembang dengan geng "Kita Kitchen" dan bertukar nombor telefon, kami berdua terus menuju ke Horse Tunnel Market. Aku sempat cakap kat Mahathir dan rakannya yang kampungnya di Bandar Baru Bangi, kalau balik Malaysia jangan lupa telefon kami berdua. Kita boleh jumpa dan sembang panjang kat Malaysia.

Camden Town - Inilah Horse Tunnel Market.

Camden Town - Di dalam Horse Tunnel Market.

Camden Town - Di persekitarannya penuh dengan patung-
patung kuda.

Camden Town - Di dalamnya banyak kedai-kedai kulit dan
aksesori seperti rantai dan gelang.

Camden Town - Terowong yang terdapat
di dalamnya

Camden Town - Dipenuhi dengan deretan kedai yang
pelbagai jenis barangan dijual.

Camden Town - Sejarah tentang The Stables.

Camden Town - Kedai kulit lagi...

Camden Town - Sebelum kamera aku baterinya
habis, sempat ambik gambar orang sedang
melukis

Aku hairan betul dengan kamera Nikon aku ni, cepat sangat baterinya habis. Nak kata tak cas, tiap-tiap malam aku cas. Nak kata bateri kong, tak kan lah - Kan ke kamera baru!

Dalam jam 4 petang, kami terus pulang ke hotel dan sempat singgah kedai Turkey di kedai yang biasa kami pergi. Cadangnya nak beli makanan dan nak salam dengan mamat Turkey yang kami biasa sembang tu. Tapi dia cuti pulak hari tu. Ye lah, hari ni hari terakhir kami boleh jumpa, esok memang tak sempatlah sebab dah nak balik ke Malaysia.

Tak apa lah, tak dapat jumpa pun tak apa lah. Janji baki duit pound sterling aku masih banyak. Kalau aku duduk lama kat dalam Harrods, silap gaya mau terbeli benda-benda merepek yang harganya sangat mengarut!

PS: Malam tadi aku termimpikan London. Nampak sangatlah dalam diam aku rindukan pengalaman ketika di sana.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...