Mukasurat

Khamis, 24 Januari 2019

Cerita Dua Minggu


Sekarang ni aku tengah sibuk fokus channel Youtube Pahlawan Basikal. Dalam 24 hari ini aku sudah terbit sebanyak 12 video. Isi kandungan videonya pula terdiri daripada vlog, ulasan produk berkaitan basikal dan juga aktiviti berbasikal aku.

Bagi waktu terdekat ini aku akan buat satu lagi kategori berkenaan tip berbasikal. Ini kerana dalam cerita-cerita aku yang lepas melalui blog ini mungkin agak terhad isi kandungan mahupun capaian khalayaknya. Maka, aku fikir ada baiknya aku perkembangkan bentuk penyampaiannya agar lebih luas dan santai — iaitu melalui video.

Sekarang ini ramai yang suka menonton Youtube. Aku sendiri pun macam tu, habis video Youtube aku geledah. Daripada video bagaimana mahu menternak ikan paus hinggalah cara-cara membaiki tombol pintu tandas.

Walaupun begitu, ini tidak bermakna aku mahu tingalkan terus blog aku ini. Aku pun tak tahu berapa ramai yang membacanya, tapi blog ini ada sentimental value dalam hidup aku. Perlu diingatkan, tidak semua isi kandungan boleh dirakam melalui video. Adakalanya ia perlu dihadkan skopnya dan mungkin gaya penceritaanya lebih sesuai dalam bentuk teks.

Kepada yang belum menonton video-video di channel Youtube Pahlawan Basikal, aku berharap sangat agar sudi-sudilah menonton, like video-videonya dan subscribe. Tiga perkara tersebut mampu melonjakkan adrenalin aku agar terus berkarya secara percuma sambil berkongsi ilmu.

Jangan lupa subscribe ye:




Berbasikal ke Lenggeng, Negeri Sembilan
Pada 13hb Januari dua minggu lepas, aku dan seramai tujuh yang lain berbasikal ke Mukim Lenggeng terletak dalam Daerah Seremban, Negeri Sembilan.

Aku sudah lama tak ke sini. Seingat aku kali terakhirnya adalah tahun 2013. Dah hampir 6 tahun beb haha! Aku pun sudah lupa macam mana keadaan bentuk muka buminya. Tapi apa yang pasti, berbekalkan pengalaman lampau, aku tidak boleh kayuh ikut sedap hati. Silap gaya boleh cramp.


Nanti aku buat vlog mengenai tip pemakanan sebagai persediaan aku ketika ke Lenggeng. Korang jangan lupa subscribe dan jenguk-jenguk channel aku tu nanti. Mana tau tip-tip yang bakal aku kongsikan nanti mampu melayakkan diri korang ke Le Tour de France tahun 2040 nanti...haha!

Apa yang pasti aku tak bonk. Agak okey juga ingatan aku ni...masih boleh ingat bagaimana persediaan dan pemakanan pada hari sebelumnya. Pada aku, persediaan amat penting. Kalau tidak ada persediaan yang cukup, silap-silap baru kayuh 50 kilometer terus bonk.



Berbasikal ke Bandar Baru Enstek, Negeri Sembilan
Pada 20hb Januari pula, aku dan bersama dua orang lain iaitu Faisal dan A'ar ke Negeri Sembilan sekali lagi. Kali ni ke Bandar Baru Enstek. Ianya cuma bersebelahan dengan KLIA sahaja. Aku cuma ikut sahaja pelan kayuh dua orang askar gerila ni. Aku sendiri tidak tahu pada awalnya apakah perancangan mereka berdua.

Setahu aku mahu ke KLIA sekali lagi. Entah macam masa, rancangan bertukar di saat akhir ketika kayuh pada pagi itu. Aku tak kisah. Ke mana pun sama sahaja. Pada aku, janji kayuh...hehehe...


Setakat ini aku boleh bertahan dengan kelajuan yang sederhana. Cuma tak berapa nak tahan dengan permukaan muka bumi yang berbukit yang mencanak. Kali ini A'ar yang menjadi jurupandu. Akibatnya beliau mengheret aku bersama mendaki bukit-bukau sepanjang perjalanan. Dajeiiiii sungguh!

Ada dua bukit memang meragut kejantanan aku kali ini - bukit di De Palma dan di simpang lampu isyarat menuju ke Kampung Sungai Merab Ulu. Kemudian ada hati pula bawa aku ke Kampung Limau Manis. Hahaha... memang taklah.


Sudahnya kami bertiga patah balik semula menuju ke Presint Diplomatik, Putrajaya melalui Kampung Sungai Merab. Walaupun permukaan jalannya berbukit, tetapi ianya agak landai (walaupun sedikit panjang). Berbanding dengan bukit-bukit sekitar Kampung Limau manis, yang ini memang hampeh — bukitnya terpacak-pacak.

Begitulah ceritanya sepanjang dua minggu ini. Tidaklah menarik seperti rakan-rakan yang lain waktu itu yang mengambil cabaran ke Frazer Hill sejauh 166 kilometer. Mereka pasti mempunyai cerita yang menarik dan penuh dramatik.

Gambar ni hak milik Norman yang aku cilok daripada Facebook beliau.
Ini waktu mereka ke Frazer Hill pada hari aku ke Enstek. Memang padu!

Akan tetapi, kayuhan ringkas ke Enstek yang aku cerita sebentar tadi benar-benar mengimbau waktu lalu yang tidak mungkin berulang kembali.

Laluan yang mempunyai 1001 kisah para Pahlawan Basikal dari mukim Putrajaya dan sekitarnya.

PS: Hujung minggu ni aku tak dapat kayuh basikal. Kena jaga anak-anak aku kat rumah. Kalau aku keluar kayuh, alamatnya diorang berdua mengadap PS4 hingga ke tengah hari. Bahaya!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...