Mukasurat

Memaparkan catatan dengan label kenapa. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label kenapa. Papar semua catatan

Selasa, 2 April 2019

Kenapa aku BLOG dan VLOG?


Aku pernah bercerita tentang kenapa aku kayuh basikal pada beberapa bulan lalu. Hari ini aku menulis pula tentang kenapa aku menulis blog dan vlog (video log).

Walaupun aku ada merakam topik ini dalam bentuk video dan dimuatnaik ke dalam channel Youtube Pahlawan Basikal, tetapi aku rasakan ada baiknya aku olahkan semula ke dalam bentuk tulisan. Jadi, audiens mempunyai pilihan samada mahu menonton video atau mahu membaca sahaja. Boleh pilih mana satu yang sesuai dengan kehendak semasa.

Sekiranya mahu menonton, sila mainkan video aku di bawah ini:


Kepada yang mahu membaca, boleh teruskan dengan cerita di bawah ini.

Baiklah, mengapa aku sibuk-sibuk menulis dan merakam segala aktiviti berkaitan basikal? Seperti dalam video yang aku muatnaik tempoh hari, aku buat dua perkara ini kerana:

Minat
Aku minat dengan penulisan. Dalam masa yang sama juga video pun aku minat juga. Ini mungkin kerana aku bekerja dalam bidang kreatif, maka dua benda ini saling berkait rapat antara satu sama lain.

Jadi aku boleh meluangkan banyak masa dengan menulis dan juga mengedit video. Aku menikmati setiap proses tersebut hingga memakan masa berjam-jam lamanya. Aku benar-benar seronok dengan apa yang aku buat.

Disebabkan seronok itulah aku tidak perasan sudah hampir 3 jam aku menghadap telefon pintar aku ini. Edit dengan menggunakan telefon memang susah. Tidak sama seperti menggunakan komputer. Dengan skrin yang terhad dan juga kemampuan aplikasi yang sedang aku guna cukup menguji tahap kesabaran aku.

Tidak Ramai Sanggup Buat
Aku faham kenapa tidak ramai yang kayuh basikal sanggup buat apa yang aku buat sekarang ini. Iyalah, sibuk nak rakam video atau gambar ketika sedang kayuh bukan kerja yang mudah. Silap langkah, sedang sibuk merakam video; boleh berguling atas jalan raya sebab terlanggar tunggul kayu.

Itu risiko yang aku sentiasa waspada.

Sambil kayuh, aku boleh tanya kenalan aku apa-apa perkongsian yang boleh
sama-sama kita manfaatkan.

Satu hal yang paling ketara adalah mereka yang otai dalam bidang sukan basikal ini tidak ada waktu untuk berkongsi pengetahuan dan pengalaman kepada kita. Kalau ada pun ianya secara tidak formal dan sukar untuk kita capai. Mungkin mereka ini berkongsi dengan rakan-rakan sewaktu lepak di kedai mamak. Atau mungkin juga berkongsi tips di wall Facebook peribadi masing-masing. Semua ini hanya boleh diakses di kalangan mereka yang terdekat sahaja.

Apa jua petua yang dikongsikan ketika ini, orang lain tak akan tahu. Di sinilah
peranan aku bermula - agar tip-tip yang dikongsikan terlepas ke luar.

Bagaimana dengan mereka yang lain-lain? ...yang masih baru dalam sukan ini dan kayuh basikal pun sorang-sorang pula macam mana? Mereka ini pun memerlukan nasihat atau petua-petua ajaib daripada mereka yang berpengalaman.

Atau mungkin juga punyai minat tetapi tidak ada wang lebihan untuk membeli sebuah basikal. Ini pun satu hal juga. Bukan mudah hendak kumpul duit semata-mata untuk dapatkan sebuah basikal.

Dengan adanya video-video aku ini mungkin juga sedikit sebanyak dapat juga feel macam mana keadaannya kayuh basikal pagi, petang, siang, malam, hujan, panas, dan macam-macam situasi alam semulajadi.

Lebih dramatik lagi, lepas tengok video aku, esok lusa terus beli basikal dan ikut sama kayuh. Ha-ha!

Aku bukan sengaja nak racun korang membuta tuli. Sesungguhnya kayuh basikal ni memang seronok. Tak percaya? Cuba beli basikal lumba sebijik. Ha-ha!

Tapi lepas beli basikal kenalah kayuh. Jangan lepas beli, simpan dalam bilik. Kalau macam tu memanglah tak seronok. Duit habis, basikal pula berhabuk. Hah, yang ini memang tak best!

Kalau aku tak rakam video, korang tak akan dapat melihat suasana
di sekeliling aku. Betapa uniknya manusia sekeling ketika ini. Kalau korang
faham le. Ha-ha!

Aku rasa setakat ini sahaja cerita aku. Semoga bermanfaat perkongsian aku kali ini.

PS: Sebenarnya cerita aku kali aku aku sudah tulis lama. Entah kenapa macam susah pulak aku nak habiskan penulisan aku kali ini.

Khamis, 27 Disember 2018

Kenapa Nak Kayuh Basikal?


Aku mula kayuh basikal (waktu sekolah tidak kira ye) penghujung tahun 2010. Aku berhenti kayuh pula tahun 2015. Dan mula kayuh balik pada penghujung tahun 2018. Jadi, sepanjang tahun-tahun tersebut, aku sudah melalui fasa-fasa tertentu dalam kelasnya yang tersendiri.

Sewaktu aku jual basikal pada tahun 2015 lalu, ramai juga yang bertanya kenapa aku berhenti dari kayuh basikal. Jawapan selamat ketika itu yang aku berikan adalah, "Nak stop kejap. Ada duit nanti aku beli basikal baru. Folding bike pun takpe, janji kayuh."

Cuti Krismas 6 tahun lalu. Masa ni kayuh memang laju. Siapa lambat,
kena tinggal.

Tapi aku rasalah kan, sure diorang ingat aku totally pencen terus dari arena perbasikalan. Bukan apa, aku faham tanggapan sebegitu; ramai yang sudah berhenti kayuh basikal sejak kebelakangan ini. Dan oleh sebab itu aku percaya mereka juga menganggap aku juga akan berhenti daripada kayuh basikal. Dengan kata lain, 'gantung basikal'.

Mengikut perancangan, tahun lepas (2017) aku mahu mula kayuh semula. Tapi setiap kali duit separuh cukup untuk basikal baru, ada je keperluan lain menjelma secara kecemasan. Sebagai contoh, urusan keluarga dan juga kereta rosak. Dua perkara ini memang tidak boleh dielakkan.

Macam biasa, jiwa pahlawan mana ada erti putus asa. Kalau jiwa kuat mahukan sesuatu, pasti akan dapatkannya dengan apa cara sekalipun. Dan aku berjaya buktikan cakap aku bukan ikut sedap mulut; ini betul-betul punya nekad.

Faktor Utama
Kita kalau nak buat sesuatu, kita jangan ikut orang. Kalau nampak jiran tukar langsir baru, kita pun ikut tukar. Kalau mutual friend dalam Facebook beli telefon pintar baru, kita pun beli juga. Kita tak boleh macam tu. Kita umpama hidup di bawah bayang-bayang orang lain.

Setiap apa yang kita nak buat, kita kena ada satu sebab yang kuat. Kita kena tanya diri kita kenapa kita mahu buat/beli sesuatu.

Kejadian ini ketika di Kuantan Century Ride 2013. Kalau kita ada sebab
yang kuat, kita boleh kayuh laju-laju macam motor Honda EX5.

Sama juga dengan basikal. Sebelum kita mengambil keputusan untuk mula kayuh basikal, kita kena ada sebab yang kuat. Mungkin sebabnya nak bagi badan sihat, atau mungkin juga nak kurus. Apa yang penting kita kena ada satu sebab yang sangat kuat.

Kalau kita tak punyai sebab yang kukuh, kita akan tinggalkan sesuata perkara yang kita lakukan itu separuh jalan. Memang tinggal terus.

Macam aku kayuh dulu, aku memang tak dipengaruhi oleh sesiapa pun. Kemudian, aku berhenti kayuh 3 tahun dan membeli basikal baru semula pun bukan sebab orang lain juga. Kalau orang lain tak nak kayuh, aku tak peduli, aku kayuh sorang-sorang pun takpe. Janji kayuh.

Dengan kayuh aku dapat kekal cergas. Waktu aku berhenti daripada sukan sepanjang 3 tahun tersebut, aku rasa macam loser. Tahap keyakinan diri merundum dan naik turun tangga macam keretapi rosak. Tak seronok beb... Ha ha ha!

Cancel ke Jepun
Disebabkan punyalah kuatnya semangat aku nak kayuh basikal semula, aku langsung batalkan niat untuk bercuti ke Jepun bersama keluarga.

Dengan duit yang tidak berapa nak ada ini, aku kena pilih yang mana satu mahu didahulukan. Aku tidak mengambil masa yang lama untuk membuat keputusan. Sudah pasti basikal patut diutamakan dahulu.

Sorry Jepun, lain waktu aku datang.

Ini kerana aku mempunyai sebab yang kuat untuk putuskan keputusan tersebut.

Sekiranya aku ke Jepun bersama keluarga. Duit akan habis sekelip mata dan aku perlu bekerja keras untuk dapatkan sejumlah duit untuk basikal baru. Nama pun kerja keras. Kalau badan tak cergas, mana larat nak kerja keras dah. Silap-silap aku masuk hospital disebabkan tekanan darah tinggi dan sakit jantung. Memang keraslah kat dalam hospital.

Tapi, kalau aku beli basikal dan aku kayuh bersungguh-sungguh, badan aku pun sihat. Bila badan sihat, aku boleh bekerja keras; malah boleh buat dua kerja dalam satu masa. Dari situ duit akan datang berganda-ganda. Bila duit datang berganda-ganda, nak ke Jepun banyak kali pun tak apa.

Jadinya, dengan sebab yang kukuh, aku belilah basikal berkarbonat penuh.

Itu sebab aku cakap tadi, kalau kita nak buat sesuatu, kita harus ada sebab yang kukuh dan cukup padu. Kita kena tanya diri kita sendiri — KENAPA?

"Kenapa aku patut beli basikal?"

dan kalau kita jawab begini:

"Aku beli sebab Faizul Hashim beli, aku pun nak jugak beli."

Hah, kalau jawab macam tu, habislah!

PS: Minggu depan dengar cerita ada kayuhan jauh 'sikit' daripada biasa. Kalau betul ya, nanti aku cerita kat korang semua pengalaman aku.

PSS: Ada dua orang Pahlawan Basikal kayuh dari Puncak Alam hingga ke Langkawi sejauh 550 kilometer. Nanti aku temubual diorang dan kongsikan dalam blog ajaib ini. Tunggu!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...