Mukasurat

Jumaat, 19 Ogos 2011

Hari ke Sembilan: Harrods dan Horse Tunnel Market


Kejap je masa berlalu, sedar-sedar sudah pun masuk hari ke sembilan aku berada di kota London. Ini bermakna esok adalah hari terakhir aku di kota London dan perlu pulang ke Malaysia di sebelah petangnya.

Aktiviti hari ini tidak padat seperti sebelumnya. Ini kerana jadual yang aku susun pada hari yang kesembilan ini hanya untuk membeli belah di Harrods dan Camden Town sahaja.

Sebelum keluar hotel, aku mengira lagi wang berbaki dalam pouch yang sentiasa aku bawak ke mana-mana pun. Kira punya kira, masih ada lagi ₤700 - Ini sudah bagus! Lalu, aku mengasingkan ₤50 pound ke dalam beg duit aku dan ₤50 lagi di dalam poket bahagian luar pouch yang mudah dicapai.

Pukul 8.25 pagi, kami berdua keluar daripada hotel dan seperti biasa, terus menuju ke stesen Old Street dan tiba di stesen Knightsbridge pada pukul 9.16 pagi.

Knightsbridge - Sedang menuju ke Harrods.

Harrods - Oh, inilah rupanya pusat membeli-belah Harrods.

Cuaca di pagi hari sekitar London sangatlah sejuk. Ini membuatkan kami berdua berjalan dengan laju untuk masuk terus ke dalam Harrods. Sampai di hadapan pintu masuk, kami terpandang nota di hadapan pintu yang tertulis:

Harrods - Opening Hours 10 am - 8 pm.

Ini maknanya, aku perlu tunggu di luar dalam keadaan mengeletar selama 40 minit! Sambil-sambil menunggu pintu dibuka, aku merayau sekeliling bangunan Harrods.

Harrods - Di hadapan pintu Harrods, ada kedai kek. Nampak
macam sedap je keknya.

Harrods - Sebijik kereta Ferrari bernombor plate Johor JA 11.

Tunggu punya tunggu akhirnya tepat jam 10 pagi barulah pintu masuk Harrods dibuka. Apa lagi, kami berdua terus masuk dan tiba-tiba rasa macam orang yang sangat kaya.

Kiri dan kanan aku dipenuhi dengan pakaian-pakaian mahal daripada pereka yang mungkin terkenal. Sorry lah geng, aku tak reti bab-bab pakaian ni. Jenama-jenama barang basikal aku tau lah.

Ada jenamanya aku tak reti nak sebut punyalah melambak. Memang tak dinafikan, pakaiannya memang gempak. Harganya je mencecah RM8000 lebih. Kalaulah aku pulang ke Kampung Cik Zainal dengan berpakaian sebegini rupa, silap gayanya aku terus dilantik jadi Ketua Kampung. Kalau nak lebih hebat lagi, aku boleh dicalonkan sebagai Adun Hulu Kinta.

Disebabkan aku terlampau berangan sangat ketika itu, aku terlupa nak ambik gambar pakaian-pakaian tersebut untuk dikongsikan dengan korang semua. Maafkanlah aku seadanya...

Aku teruskan perjalanan di dalam Harrods ke tingkat atasnya pula...

Harrods - Bahagian cenderahati. Setakat ini, harganya masih
didalam kemampuan aku - walaupun harganya masih tidak
logik.

Harrods - Bersedia memasuki kawasan orang-orang kaya.

Harrods - Karpet je harganya ₤3,995.00 (RM19,661.00).
Gila apa!

Harrods - Teddy Bear besar di sebelah karpet gila tu pulak
harganya ₤1900. Sama gila dengan karpet disebelahnya.

Daripada tadi aku perati bini aku, mata dia bulat je. Ntah apa dia berangan, aku pun tak tau. Apa yang pastinya, jangan dia gatal-gatal beli karpet merepek tadi tu. Aku tau duit dia tinggal berapa lagi!

Aku menaiki tingkat seterusnya...

Ketika aku di bahagian eskaletor, baru aku perasan yang dekorasinya sangat unik - Penuh dengan elemen-elemen Mesir seperti firaun, piramid dan ukiran-ukiran kuno Mesir.

Harrods - Ketika menuruni eskalator. Perhatikan di
dindingnya, terdapat ukiran purba Mesir.

Harrods - Sekeliling dindingnya dipenuhi ukiran yang sama.

Harrods - Suasanya di bahagian eskalatornya agak malap.

Harrods - Ruang memperingati tragedi pada August 31, 1997.
Unsur Illuminati jelas kelihatan.

Harrods - Replika Firaun di dalam bangunan
Harrods.

Aku melihat jam sudah pun pukul 11.07 minit pagi. Setakat ini, aku berjaya habiskan sebanyak ₤45 ke atas beberapa cenderahati, biskut dan cokelat. Jadi, ada baiknya aku keluar secepat mungkin daripada Harrods sebelum duit aku habis lebih banyak lagi.

Destinasi seterusnya adalah Horse Tunnel Market yang terletak di Camden Town. Kami tiba di situ jam 1.00 petang. Aku bercadang untuk luangkan lebih masa di dalam pekan ni tanpa kelam kabut. Aku mahu jalan pelan-pelan sambil menikmati udaranya yang dingin, sekali sekala anginnya bertiup kuat dan melihat gelagat orang-orang yang berada di sekitarnya.

Camden Town - Sedang menaiki eskelator.

Camden Town - Sebaik keluar daripada stesen
Camden Town.

Camden Town - salah satu kedai yang terdapat di sekitarnya.

Camden Town - Riverness Street Market.

Camden Town - Macam-macam jenis kedai ada di sepanjang
jalan kecil ni.

Camden Town - Baju Gothic pun ada di sini.

Camden Town - Kedai pakaian.

Camden Town - Di simpang empat. Tak berapa banyak
kenderaan yang lalu lalang.

Camden Town - Kedai baju dan kedai kasut paling banyak
di dalam Camden Town.

Camden Town - Dalam bangunan ni lebih kurang sama
macam Central Market, KL.

Camden Town - Barulah nampak kereta lalu lalang.

Lepas jalan-jalan di sekitarnya, kami berdua singgah di kedai "Kita Kitchen" untuk makan. Kalau dapat makan makanan panas pun sedap jugak. Jadi, kami berdua pesan 2 mangkuk laksa, air bandung dan teh tarik. Yang mengambil pesanan aku adalah anak tokei kedai iaitu Mahathir.

Sedang menunggu makanan sampai, kami berdua perhatikan gelagat orang yang lalu lalang di hadapan kami dan mengambil gambar suasana sekitarnya.

Camden Town - Kedai makan orang Parsi.

Camden Town - Kedai Donat. 6 ketul ₤2.50 dan memang
sedap.

Tak lama lepas tu, makanan kami sampai dan apa lagi, kami berdua pulun-sepulun-pulunnya sehabis daya. Sedap seyyyy! Bayangkan dalam keadaan cuacanya yang sejuk, dapat makan Laksa Singapore yang berasap-asap.

Camden Town - Singgah kedai "Kita Kitchen" dan makan
Laksa Singapore.

Lepas kami berdua makan, sembang-sembang dengan geng "Kita Kitchen" dan bertukar nombor telefon, kami berdua terus menuju ke Horse Tunnel Market. Aku sempat cakap kat Mahathir dan rakannya yang kampungnya di Bandar Baru Bangi, kalau balik Malaysia jangan lupa telefon kami berdua. Kita boleh jumpa dan sembang panjang kat Malaysia.

Camden Town - Inilah Horse Tunnel Market.

Camden Town - Di dalam Horse Tunnel Market.

Camden Town - Di persekitarannya penuh dengan patung-
patung kuda.

Camden Town - Di dalamnya banyak kedai-kedai kulit dan
aksesori seperti rantai dan gelang.

Camden Town - Terowong yang terdapat
di dalamnya

Camden Town - Dipenuhi dengan deretan kedai yang
pelbagai jenis barangan dijual.

Camden Town - Sejarah tentang The Stables.

Camden Town - Kedai kulit lagi...

Camden Town - Sebelum kamera aku baterinya
habis, sempat ambik gambar orang sedang
melukis

Aku hairan betul dengan kamera Nikon aku ni, cepat sangat baterinya habis. Nak kata tak cas, tiap-tiap malam aku cas. Nak kata bateri kong, tak kan lah - Kan ke kamera baru!

Dalam jam 4 petang, kami terus pulang ke hotel dan sempat singgah kedai Turkey di kedai yang biasa kami pergi. Cadangnya nak beli makanan dan nak salam dengan mamat Turkey yang kami biasa sembang tu. Tapi dia cuti pulak hari tu. Ye lah, hari ni hari terakhir kami boleh jumpa, esok memang tak sempatlah sebab dah nak balik ke Malaysia.

Tak apa lah, tak dapat jumpa pun tak apa lah. Janji baki duit pound sterling aku masih banyak. Kalau aku duduk lama kat dalam Harrods, silap gaya mau terbeli benda-benda merepek yang harganya sangat mengarut!

PS: Malam tadi aku termimpikan London. Nampak sangatlah dalam diam aku rindukan pengalaman ketika di sana.

Khamis, 18 Ogos 2011

Kau Kerja Apa Ye?


Kadang kala masa kayuh basikal ramai-ramai setiap malam Rabu dan Jumaat, dalam kepala aku adakalanya terfikir apa kerja kawan-kawan aku sampaikan boleh pakai basikal mahal-mahal. Nak jugak bertanya, tapi biasanya boleh terlupa nak tanya. Ye lah, masa kayuh laju-laju bukannya boleh ingat apa sangat.

Kadang-kadang ada jugak yang tanya aku kerja apa. Jadi, aku pun boleh simpulkan bahawa apa yang aku fikirkan tentang diorang, diorang pun fikirkan benda yang sama kat aku. Dengan ini, aku mengambil kesempatan untuk mengetengahkan perkara tersebut di sini.

Dah lama sangat aku mengidam wheel set Reynolds tu.

Ok lah, kepada mereka yang ingin tahu apa yang aku kerjakan sepanjang 5 hari seminggu, aku adalah seorang Pereka Multimedia di Agensi Pengiklanan. Kerjanya, buat web dan multimedia.

Diharapkan jawapan yang aku berikan tadi tentang pekerjaan aku terjawab sudah.

Seiring dengan bidang aku iaitu pengiklanan, aku ada satu minat iaitu menonton iklan. Terutamanya iklan-iklan dari Thailand. Pada aku iklan diorang ni tak bosan dan penuh dengan emosional.

Iklan diorang ni kalau sedih, memang sedih sangat. Dah tak serupa macam iklan. Apa, korang tak percaya? Korang tengok lah sendiri kat bawah ni:


Ada lagi... Yang ni lagi best:


Kalau lawak, lawak sangat.


Ada banyak sebenarnya kat Youtube. Kalau korang nak tengok lagi, korang cari sendiri. Aku percaya, korang jugak akan jatuh cinta dengan iklan-iklan buatan Thailand ni.

Oh ye, sebut tentang Thailand, seminggu selepas Hari Raya Aidilfitri ni aku akan ke Bangkok untuk bercuti. Biar aku rasa sendiri pengalaman sejauh mana lawa lawak dan emosionalnya orang Thailand ni. Sawadikapppp!

Ok lah, di waktu petang-petang sebegini diharapkan pembaca blog ini terhibur dengan iklan yang aku hidangkan tadi.

Salam Sukan!

PS: Aku harap dapat habiskan siri cerita London aku sebelum Hari Raya yang bakal menjelang tiba. Lepas raya, bolehlah aku bercerita pula tentang apa yang ada di kota Bangkok.

Jumaat, 5 Ogos 2011

Sepanjang 5 Hari di Awal Bulan Puasa


Hari ini hari ke 5 kita berpuasa - Ini bermakna selama 5 hari aku tak ada langsung aktiviti sukan, baik basikal atau pun berlari. Sekiranya aku ni sebahagian rakyat di Cachimbo, Brazil kemungkinan besar aku akan dihadapkan ke mahkamah Juvana dibawah Akta Pembangunan Sukan 1997.

Walaupun di awal minggu Ramadan ni tanpa aktiviti sukan, aku masih penuhkan masa aku dengan aktiviti yang boleh menyeronokkan hati aku sendiri - Menunggu barang-barang ebay yang aku beli. Setakat ni, baru satu barang je sampai iaitu jersey Kelly Benefit Strategies - OptumHealth Pro Cycling:

eBay - Pakej yang aku beli 2 minggu lepas di eBay.

eBay - Jersey Kelly Benefit Strategies

eBay - Buatan U.S.A

Jersey ini aku beli dengan harga USD34.84 dan penghantarannya mengambil masa selama 12 hari. Kualiti kainnya juga berbeza dengan jersey buatan China yang pernah aku pakai.

Satu barang dah sampai dan lagi 3 barang masih dalam perjalanan.

Beberapa Jersey, Seluar dan Kasut untuk Dijual
Oh ye, aku ada beberapa barang yang nak dijual. Aku nak jual pasal aku beli barang-barang tersebut masa aku sedang tercari-cari apa yang sesuai dengan aku. Contohnya, aku beli jersey dan seluar yang saiznya L, serupa nak pakai masa Hari Raya Puasa pulak. Sedangkan, saiz yang aku selesa ketika kayuh basikal adalah saiz XS atau S.

Begitu juga dengan kasut lari Mizuno. Aku beli masa aku tak berapa arif tentang pemilihan kasut yang sesuai dengan kaki aku. Kasut yang aku beli cukup-cukup dengan saiz kaki aku; Sedangkan kasut lari kena ada sedikit ruang di bahagian hadapan iaitu antara jari kaki dan penghujung kasut.

Ok, barang-barang yang aku nak jual tu adalah:

  • Jersey Polygon (saiz L)
  • Seluar Shimano (saiz L)
  • Jersey BMC (saiz M)
  • Kasut lari Mizuno (saiz 8)

Daripada aku simpan dalam almari sampai rosak, baik aku jual harga murah-murah. Harga setiap barang-barang tersebut tak akan cecah RM100 - Harga mampu milik di bulan Ramadan. Ehem!

Nanti aku ambik gambar dan aku akan pos dalam blog aku ini berserta harganya sekali.

PS: Malam ini lepas Tarawih, ingat nak kayuh basikal dengan geng-geng basikal yang lain macam biasa. Mula agak lewat jugak le sebab lepas Tarawih baru berkumpul kat tempat biasa. Masa kayuh nanti, sure makanan berbuka boleh terkeluar balik!

Isnin, 1 Ogos 2011

Lanun di Men's Health & Shape Night Run 2011


Pada hari Sabtu 30hb Julai lepas, aku berkesempatan menghadiri larian Men's Health & Shape Night Run 2011 di Putrajaya. Larian tersebut bermula di hadapan Palace of Justice pada jam 8.30 malam dan ianya sejauh 12.3 km.

Sebenarnya, aku menyertai acara ini tanpa mendaftar. Ini adalah disebabkan acara ini terlalu mendapat sambutan luar biasa dan mengakibatkan pendaftaran ditutup lebih awal. Aku sudah usaha sehabis daya sehinggakan menghubungi pihak penganjur melalui telefon - Jawapan yang aku terima ternyata hampa.

Pukul 1.30 petang, aku sempat makan spegeti. Aku masak
sendiri tau!

Ketika aku sampai, orang dah nak mula lari. Masa acara bermula, telefon Sony Ericsson Vivaz Pro aku buat hal pulak. Tengah ambik gambar, boleh pulak hanged. Jadi, aku terlepas babak terpenting dalam sejarah Men's Health & Shape Night Run - Aku terlepas babak ketika larian dimulakan!

Berseni habis gambarnya. Sampaikan lubang hidung ada
berapa pun tak nampak.

Dah le banyak buat hal telefon aku ni, kualiti gambar boleh jadi blurred. Cis! Jadi, aku mintak maaf le pada korang semua sebab kualiti gambarnya teruk.

Aku ambik gambar dalam dua tiga keping dan semua hasilnya blurred. Tak boleh jadi ni, aku pun simpan telefon aku dalam poket dan ikut sama lari di pertengahan larian tersebut.

Kalau dalam gambar macam laju sangat. Tapi, yang
sebetulnya takdelah laju mana pun.

Lepas aku ambik gambar ni, aku terus lari.

Memang ramai sangat orang masa lari tu. Sampai berlaga bahu dan siku jugaklah. Bau ketiak jangan cakap le; bau kari, bawang dan segala jenis bau boleh buat jantung orang sekelilingnya tak stabil.

Sampai di kawasan berbukit PICC, ramai orang berjalan, minum dan muntah. Ambulan dalam keadaan berjaga-jaga takut-takut ada kutu yang pengsan. Aku masih lagi steady. Yelah, kawasan ini tempat aku berlatih lari setiap Isnin, Khamis dan Sabtu.

Walaupun aku dah biasa jalan ni, tapi azab jugak le. Aku terasa macam ada yang tak kena dengan kaki aku di awal 5 km ketika berlari. Biasanya tak macam ni...

Lagi 2.5 km nak habis, aku dah mula rasa letih. Kebetulan pulak bukit terakhir agak tinggi juga. Nak atau tak, aku kena jugak kekalkan kadar kelajuan antara 6:00 - 6:30 minit per km. Letih memanglah letih, tapi bila tengok ramai yang berjalan masa mendaki bukit,  masa inilah nak tunjuk eksyennya pun!

Ketika 1 km nak ke garisan penamat, aku tingkatkan kelajuan antara 5:30 minit per km. Ketika menghampiri di garisan penamat, ada macha yang tugasnya menjaga garisan penamat jerit kat aku,
"Hey, where's your number?"
Aku dengan pantasnya mengangkat tangan dengan isyarat 'tak ada' sambil belari laju hingga ke garisan penamat. Kiri dan kanan aku ada orang menjerit pada aku dengan kata-kata semangat. Lepas tu aku dengar macha tu jerit lagi kat aku,
"So, what are you doing here?!!!"
Aku buat tak tau dan berhenti daripada lari sambil matikan Nike+ Sportband aku. Aku lihat prestasi aku agak lambat daripada biasa iaitu 6:21 minit per km sejauh 12.13 km dan berjaya tamatkan larian selama 1 jam 17 minit.

Tapi, tak apa lah. Janji aku berjaya habiskan larian aku tanpa berhenti sekali pun.

Yang baju putih tengah angkat tangan tu le macha yang jerit
kat aku tu. Lepas aku habis lari, saja aku duduk kat sebelah
dia. Dia buat-buat tak nampak aku.

Di garisan penamat.

Suasana sebenar ketika Men's Health & Shape Night Run 2011:



Lepas lari, aku terus balik. Masa aku ke arah kereta, masih ada lagi yang sedang berlari lagi. Daripada tempat aku pakir kereta jauhnya lebih kurang 1 km nak ke garisan penamat di hadapan Palace of Justice. Kat sini ada jugak yang aku nampak hampir-hampir muntah.

Ramai yang dah mula berjalan di kawasan ini.

Letih wooo masa ni. Baju basah lenjun dengan peluh!

Sebaik je sampai di rumah, telefon aku gagal dihidupkan. Dan, untuk memendekkan cerita, pada Ahad semalam aku ke Alamanda untuk ke kedai telefon Sony Ericsson. Dengan harapan telefon aku boleh dibaiki di situ juga.

Malangnya, mereka menyuruh aku ke Pusat Servis Sony Ericsson di Cheras atau Puchong. Masa aku beli kata boleh hantar kat sini untuk baiki. Bila dah dapat duit aku, lain pulak ceritanya.

Akhirnya aku pergi di tingkat paling bawah bersebelahan dengan GSC untuk membeli telefon lain. AP pun AP lah janji kalau apa-apa jadi, aku boleh hantar kat mana yang aku beli.

Sony Ericsson Xperia™ X10 berharga RM950.

Ketika di Alamanda, baru aku perasan yang kaki aku sebenarnya sakit setiap kali melangkah, terutamanya bahagian pangkal peha. Pelik jugak macam mana boleh sakit. Lahhhh, baru aku teringat; aku tak buat renggangan otot sebelum lari semalam. Patutlah masa lari semalam aku rasa macam ada yang tak kena je.

Tapi, ok lah jugak dapat lari sebagai Lanun untuk Men's Health & Shape Night Run 2011. Peluang sebegini jarang dapat tau D:

PS: Aku ucapkan Selamat Berpuasa kepada pembaca blog ini. Semoga puasa tahun ini membawa berbilion-bilion keberkatan kepada anda sekeluarga.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...