Mukasurat

Sabtu, 14 April 2012

Misteri Anak Bukit di Presint 5, Putrajaya


Sebenarnya, aku ada satu cerita misteri yang nak dikongsikan dengan korang semua. Satu je, tak banyak. Ye lah, kalau ikutkan cerita misteri ni, banyak jugak le pengalaman aku.

Contohnya, 12 tahun dulu masa pulang dari rumah kawan, aku tersempak dengan hantu naik basikal. Cerita betul ni, bukannya aku sengaja reka-reka tau. Dan, aku juga pernah diangkat ketika tidur di chelet Darulaman Golf Resort, Kedah.

Tapi, itu cerita lama; yang aku nak cerita ni pulak cerita baru. Cerita yang baru aku tau bulan lepas.

PICC di Putrajaya.

Seboleh-bolehnya aku memang tak nak ambik tau benda-benda macam ni. Nanti menyusahkan aku. Tapi, mulut orang mana boleh tutup. Kalau dah bagitau, tak kan aku nak tutup telinga pulak.

Cerita yang aku dapat tau ni pun daripada orang yang duduk sekitar Putrajaya, terdapat beberapa bukit yang dikatakan berpenunggu iaitu di Presint 4 dan di Presint 5.

Apa yang menariknya, bukit-bukit tu le laluan aku masa aku berlari dan berbasikal pada malam-malam tertentu.

Bukit yang dikatakan berpenunggu yang kat Presint 4 tu adalah laluan aku ketika latihan berlari. Dan, bukit Presint 5 tu pulak adalah laluan aku pulang dari lumba mini Tri Paku setiap malam Rabu dan Jumaat.

Yang menariknya, aku akan lalu sebelah bukit tu tepat jam 12.05 tengah malam!

Di bawah ini adalah lokasinya:

Lihat Bukit Harimau Jadian dalam peta yang lebih besar.

Apa yang aku dengar cerita orang, bukit-bukit yang aku sebutkan tadi tu ada persamaan — bukit tu tak dapat dipecahkan bagi tujuan pembinaan bangunan.

Tapi, apa yang buat bezanya antara dua bukit tersebut adalah bukit di Presint 5 tu ada Harimau Jadian dan bukit di Presint 4 pulak tak ada.

Aku tak pasti sejauh mana benarnya cerita ini. Untuk kepastian, aku cuba googled tentang "misteri bukit Putrajaya" dan memang ada cerita-cerita seram tentang bukit yang aku sebutkan tadi.

Bukit inilah yang aku maksudkan. Aiseh, ada pokok lindung
pulak!

Okey, aku dah panjat naik ke atas benteng.
Ini lah bukitnya.

Sepanjang pengalaman aku pulak, tak pernah pulak jadi benda-benda pelik setiap kali aku lalu bukit-bukit tu. Bukanlah aku cakap besar. Aku pun takut jugak kalau betul-betul ada Harimau Jadian melompat depan aku. Usahkan harimau, anjing menyalak 50 meter dari aku pun aku akan tukar crank besar sepantas mungkin.

Salah satu perhentian bas yang terdapat di sekitarnya.

Sekeliling bukit tersebut mempunyai kesan-kesan pecah
yang mungkin daripada jentolak.

Di sekeliling bukit tersebut terdapat kesan peninggalan kerja-kerja pemecahan bukit itu. Terdapat juga jaring-jaring berwarna hijau di sekeliling bukit yang dibiarkan mereput macam tu sahaja.

Dalam erti kata lain, kelihatan ianya hasil kerja separuh jalan dan ditinggalkan serta merta.

Aku percaya ada jugak yang tak tahu cerita ini. Kepada mereka yang baru je tahu hasil daripada cerita aku ini, anggap sahaja cerita aku ini sebagai hiburan. Aku pun hanya mendengar cerita daripada penduduk setempat. Jadi, aku pun tak tahu samada betul atau pun tak.

Dari sudut perspektif aku pula, mungkin kerja-kerja meratakan bukit itu terpaksa dihentikan serta merta kerana majikan syarikat tersebut melarikan diri daripada diburu oleh PTPTN — rekod silam 10 tahun dahulu dibongkar semula dan masih terdapat baki tunggakan sebanyak RM5,000.

Dan, beliau terpaksa menyamar menjadi harimau dan menyorok di atas bukit tersebut...

PS: Aku sedang belajar berenang sekarang ni. Cikgu aku adalah bekas perenang Maktab Tentera Diraja. Kalau aku dapat berenang tanpa henti sejauh 1500 meter, baru aku yakin untuk daftar PD Triathlon 2012.

Sabtu, 7 April 2012

Kisah Kuantan Century Ride sejauh 160 km


Lama sungguh aku tak kemaskini blog ni. Sejak balik dari Kuantan Century Ride pada dua minggu lepas, hinggalah ke hari ini aku masih lagi sibuk dengan kerja-kerja pejabat.

Kayuh basikal pun dapat dua kali sahaja, iaitu pada Ahad lepas dan juga yang terbarunya adalah hari Rabu baru-baru ni. Semalam terpaksa skip kayuhan Tri Paku Nite Ride disebabkan kesesakan lebuhraya LDP yang melampau.

Oklah, ada baiknya aku teruskan cerita aku tentang pengalaman aku ketika Kuantan Century Ride sejauh 160 km bebaru ni. Untuk pengetahuan korang semua, inilah acara Century Ride pertama dalam hidup aku.


Bila bercakap tentang sesuatu yang pertama dalam hidup, sudah tentu perasaan gabra secara automatiknya akan sentiasa bermain dalam fikiran ― Panas, tekanan, angin lintang, jatuh, bukit dan paling aku takut adalah cramp!

Itu sebab aku bawak Anti Cramp Spray masa kayuh basikal itu hari:

Penyembur ajaib ini dililit dengan getah agar tidak melantun
daripada poket belakang ketika sedang kayuh basikal.

Segala bekalan untuk mengelak daripada Cramp.

Hari Sabtu, 24hb Mac 2012, aku sekeluarga bertolak ke Kuantan, Pahang. Sebelum keluar daripada Putrajaya, aku sempat singgah Rodalink di Presint Diplomatik untuk membeli Hammer Perpetuem Solids. Pada masa yang sama jugak, aku mintak nasihat daripada staff Rodalink iaitu Fadli Khairon tentang persediaan yang patut aku buat sehari sebelum Century Ride.

Rodalink Putrajaya.

Sedang memilih perisa Hammer Perpetuem Solids.

Aku tiba di hotel MS Garden, Kuantan jam 4:55 petang dan orang ramai sudah pun berada di persekitaran hotel dengan basikal masing-masing. Difahamkan bahawa para peserta perlu mengambil race kit di tingkat M. Lepas je aku simpan basikal di dalam bilik hotel, aku terus ke tingkat M dan mengambil race kit aku.

MS Garden, Kuantan.

Bilik Executive Suite satu malam RM441.

Untung basikal aku dapat menginap hotel taraf eksekutif.

Sebenarnya, aku takde niat pun nak menyewa bilik hotel taraf eksekutif. Tapi, aku takde pilihan lain sebab aku lambat menempah bilik hotel — hanya Executive Suite yang ada. Bilik-bilik murah semuanya dah penuh!

Kandungan Race Kit Kuantan Century Ride.

Jersi rasmi Kuantan Century Ride.

Sebelah malamnya pula, aku mengikut rakan aku iaitu Mawi yang salah seorang ahli Tri Paku ke 'Welcome Dinner' anjuran oleh Menteri Pahang khas untuk Kuantan Century Ride. Di sinilah kami bertemu dengan ahli-ahli Tri Paku yang lain.

Orang sudah mula ramai ketika aku sampai.

Ada yang sedang beratur untuk mengambil nasik. Dan, ramai
juga sedang makan besar.

Seperti biasa, kalau dah lewat malam, aku memang tak makan nasik, rempah ratus dan makanan-makanan yang melampau minyaknya. Aku tengok semua orang hayun makan serupa kenduri kawin, aku pun ambik lah sikit nasik dan ayam goreng agar tiada bezanya dengan kelakuan mereka yang lain.

Aku lihat, ketika ini ramai jugak kawan-kawan aku sertai acara ini; maksud aku acara makan-makan — acara kayuhan esok pagi belum boleh aku simpulkan lagi.

Sedang aku perati kawan-kawan aku makan, lahhhhhh baru aku sedar yang aku tak ambik makan tengahari dan petang. Air juga hanya 4 gelas sahaja yang sempat aku minum sepanjang hari. Boleh jadi bala kalau aku sepanjang kayuhan esok hari, sedangkan aku tak mengambil makanan dan minum air yang cukup.

Ye lah, aku lah bawak kereta, angkat barang-barang yang banyak ke dalam dalam bilik dan bayar duit hotel. Bini aku tak dapat nak tolong bayar sebab pasal sibuk jaga anak-anak aku...

Jadi, sebaik sahaja pulang dari acara makan-makan tadi, aku terus singgah restoran di hotel MS Garden yang terletak di lobby dan memesan dua ketul burger special.

Dua ketul burger menjadi santapan kecemasan lewat malam;
dengan harapan sempat hadam dalam tempoh 9 jam.

Nasib baik aku sempat beli air mineral 5.5 liter di pasaraya Putrajaya sebelum bertolak ke Pahang. Jadi, dalam tempoh sejam setengah aku berjaya mengambil 2 liter air; termasuk air garam sebanyak 500 ml.

Fuhhh, nasib baik!

Harinya Sudah Tiba — Kuantan Century Ride 160 km
Setelah berjaya tidur yang agak awal iaitu 11.30 malam, akhirnya aku berjaya bangun pukul 5.15 pagi. Ini permulaan yang baik. Kepercayaan aku, kalau permulaannya baik, penamatnya juga seharusnya juga baik. Jadi, aku percaya aku dapat habiskan 160 km; kayuhan paling jauh yang pernah aku buat.

Bangun je tidur, aku terus ambil 500 ml air EFS yang aku bancuh sebelum tidur. Lepas mandi, aku ambil 500 ml air garam Oralite yang aku beli di farmasi 2 hari lepas.

Seperti biasa, pagi-pagi sebegini perut aku akan memberontak; 4 kali jugak le aku keluar masuk tandas. Aku tengok jam sudah pun pukul 6:20 pagi. Nak tak nak, sakit perut macam mana sekali pun, aku kena keluar daripada hotel jam 6:40 pagi.

Seperti yang dirancang, aku kayuh basikal ke tapak perhimpunan yang jauhnya sekitar 3 km dan tiba di situ jam 6:58 pagi.

Orang sudah pun ramai ketika aku sampai.

Di sini aku dapat lihat ramai rakan-rakan aku yang terdiri daripada kumpulan-kumpulan tertentu seperti Tri Paku, Jami Bike Centre, Proton, Bukit Jelutong dan lain-lain. Secara automatiknya, aku tak terasa asing dan berasa selesa dengan keadaan sekeliling.

Tepat jam 7:30 pagi, acara dimulakan dan ketika inilah silap aku; aku leka dan lalai hingga kesemua rakan-rakan aku hilang dari pandangan. Tatkala ini aku sibuk memerhatikan basikal-basikal dan amoi-amoi. Sehingga di kilometer yang ke-15, baru aku sedar yang aku sebenarnya sudah ketinggalan jauh daripada peloton paling hadapan sekali.

Salah seorang ahli Tri Paku iaitu Faizal berada di kelompok
hadapan.
*Hak milik Azmi (Galeri)

Di sini aku tingkatkan kelajuan sekitar 40 - 47 km/j. Adakalanya aku terpaksa memperlahankan kelajuan dengan tiba-tiba kerana mengelak botol-botol air yang terjatuh di tengah jalan.

Ketika di 27 km, inilah peluang aku untuk mengejar peloton dihadapan kerana aku percaya rakan-rakan aku mesti ramai di dalam kelompok tersebut. Oh ye, di 27 km tersebut, keadaan bukitnya agak tinggi sedikit sejauh 2 km kalau tidak silap aku.

Di sinilah Power Gel yang pertama aku rasmikan.

*Hak milik Azmi (Galeri)

Ketika turun bukit, aku kayuh selaju boleh dan bertembung dengan kumpulan Jami Bike Centre dan aku terus memecut bersama mereka hingga berjaya bercantum dengan peloton yang agak besar jumlahnya. Di hadapan sekali aku terperasan seorang berjersey Tri Paku - iaitu Mawi.

Lega betul bila ternampak satu geng.

Rupa-rupanya dalam peloton tersebut ada beberapa rakan-rakan aku seperti Mawi, Norman, Syaful dan Sani. Lagilah Lega!

Sepanjang di dalam peloton, kelajuan adalah sekitar 40 - 45 km/j. Ketika di dalam peloton, aku cuba pulihkan tenaga aku semula akibat letih mengejar peloton ini.

Di kilometer yang ke-100, badan akan masih segar. Kaki aku juga tidak ada tanda-tanda nak cramp. Apabila di kilometer yang ke-110, aku mula rasakan otot lutut aku sengal-sengal. Aku faham sangatlah bila rasa macam ni — bila-bila je boleh cramp!

Aku beritahu Norman tentang kaki aku dan beliau mengarahkan aku duduk di tengah-tengah peloton. Sedikit sebanyak ianya membantu mengurangkan tekanan pada otot-otot kaki aku.

Aku terpaksa mengambil Power Gel kali yang ke-dua untuk mengelakkan kaki aku cramp. Hingga sampai satu tahap, aku terpaksa mengeluarkan Anti Cramp Spray daripada poket belakang dan semburkan terus ke peha dan lutut aku. Sebelum cramp menyerang, baik aku sembur siap-siap. Kalau dah cramp, dah terlambat untuk aku pulihkan balik.

Inilah bekalan sepanjang kayuhan yang aku bawa. Coke tu
aku minum di kilometer yang ke-130.

Di kilometer yang ke-120 hinggalah ke-140, aku mula rasakan badan menjadi lesu dan kaki makin stress. Di sinilah peranan kereta sokongan yang dibawa khas dari Dengkil. Zainal yang berada di dalam Pajero tersebut  menawarkan air minaral pada aku dan ini sangat membantu tatkala badan aku hampir lesu akibat kekurangan air.

Lepas je aku minum dalam 300 ml, tak lama lepas tu badan aku rasa segar. Cuma kaki aku tak rasa sebarang perubahan.

Dan, aku sembur lagi Anti Cramp Spray ke tempat yang sama. Rupa-rupanya, bukan aku je sengsara. Ramai juga yang kaki nak cramp. Kat sinilah tiba-tiba tin kecik yang aku bawak ni berperanan besar. 4 - 5 orang jugak le minta bantuan untuk menggunakan Anti Cramp Spray aku tu.

Secara ikhlasnya, aku berasa berbangga jugak le sebab dapat membantu mereka yang memerlukan. Dalam keadaan getir, hanya mereka yang berada di sekeliling kita memerlukan pertolongan - dan, aku bersedia memberi pertolongan.

Janji jangan suruh aku turun daripada basikal!

Apabila di kilometer yang ke-150, tiba-tiba aku rasakan kaki aku sihat walafiat. Tak ada langsung tanda-tanda cramp. Badan pun rasa steady je. Ini petanda baik dan aku meningkatkan kelajuan sekitar 45 - 47 km/j.

Lagi 1 km nak tiba di garisan penamat, aku tengok Sani mula tunjukkan aksi sprint-nya. Begitu juga dengan Norman. Aku pun ikut jugak lah hingga ke garisan penamat.

Secara rasminya, aku berjaya catatkan masa peribadi dengan masa 4 jam 40 minit 48 saat dan berada di kedudukan yang ke-71 daripada 781 orang peserta.

Ni nombor aku, 017.

Medal dan sijil Kuantan Century Ride.

Inilah aku yang baru je habis kayuh:

ABI_3482 copy
Kelly Benefits beraksi di bawah naungan Tri Paku.
*Hak milik Azmi (Galeri)

Lepas habis je kayuhan dan berehat di tapak perhimpunan di mana acara tersebut bermula dan berakhir, aku terus kayuh pulang ke hotel. Ini kerana aku perlu keluar dari hotel pada jam 3:00 petang.

Bersedia untuk berkemas dan pulang ke Putrajaya.

Medal ini menjadi bukti untuk anak aku apabila besar nanti.

Jam 4:00 petang, aku terus bertolak ke Putrajaya dan berpuas hati dengan pencapaian aku sepanjang kayuhan berlangsung.

Tahniah untuk diri aku dan rakan-rakan seperjuangan sekalian.

Perkara yang Aku Belajar sepanjang Kuantan Century Ride
  1. Jangan lengah-lengahkan untuk menempah bilik hotel. Lagi sebulan acara berlangsung, terus tempah tempat penginapan untuk mengelakkan kos yang tinggi
  2. Cari tempat yang paling hampir di tapak perhimpunan sebelum acara berlangsung.
  3. Bawa bekalan untuk kayuhan seperti air mineral dan pisang
  4. Jangan lupa makan yang berupa serat dan mudah hadam sehari sebelum acara
  5. Jangan lupa minum air sekurang-kurangnya 3 liter sehari sebelum acara
  6. Lepas habis kayuh, minum lagi 1.5 liter air mineral untuk mengekalkan air dan suhu dalam badan
PS: 160 km bukan kerja senang. Aku sudah pun merasa azabnya. Anda, bila lagi?
PPS: Ipoh Century Ride jatuh pada 15hb Julai 2012. Harap-harap aku dapat sertai acara tersebut dengan jayanya :D

Rabu, 7 Mac 2012

Hadiah Bulan Ini: Meter "Sigma BC 1909 HR STS Wireless"


Biasanya setiap bulan, aku akan meraikan Hari Kesyukuran yang aku cipta sendiri. Tak ada hari yang tepat sebenarnya tarikh Hari Kesyukuran tersebut, janji ianya di awal setiap bulan.

Untuk memeriahkan lagi Hari Kesyukuran tersebut, aku akan menghadiahkan diri sendiri dengan barang-barang basikal.

Kali ini hadiahnya adalah meter basikal "Sigma BC 1909 HR STS Wireless".

Ini adalah proses penggantian meter Cateye Wireless yang aku ceritakan beberapa minggu lepas ianya sudah rosak dilanggar kereta.

KHCycle kat Damansara Perdana.

Jam 1:00 tengahari semalam, tatkala rakan-rakan pejabat aku pergi makan nasik, aku pula ke kedai basikal KHCycle yang terletak di Damansara Perdana untuk membeli meter Sigma.

Setelah membayar RM390, aku terus pulang ke pejabat dan menayang-nayang meter yang aku baru beli tadi kat rakan-rakan pejabat. Aku pun terus bercerita tentang kehebatan meter tersebut seperti cadence, heart rate dan beberapa istilah yang hebat bunyinya yang sengaja aku ulang beberapa kali. Mereka semua ternganga sambil terpancul perkataan "Dahsyatnya!".

Resit pembelian meter Sigma BC 1909 HR STS Wireless.

Padahal tak ada apa-apa pun. Saja aku eksyen sebenarnya. Lagipun, diorang mana tau pasal basikal.

Oh ye, apa yang menarik pada meter ini, ianya ada fungsi cadence, heart rate, suhu, kalori dan beberapa fungsi yang lain. Dengan harga tak sampai RM400, aku boleh dapat kesemuanya yang aku sebutkan tadi. 

Inilah meternya dan berat sekitar 453 gram.

Sebaik sahaja aku sampai di rumah, aku teruskan misi memasang meter Sigma. Aku buka YouTube dan cari video cara-cara bagaimana memasang model meter macam aku punya. Nasib baik ada:


Lepas habis video tu, aku pasang sekali lagi dan ikut serentak - apa yang dalam video tu buat, aku ikut je. Tak susah sangat sebab kalau korang tengok video tu, memang senang sangat nak ikut. Aku yang jenis pegang spanar setahun sekali pun boleh ikut, ini kan korang yang lagi expert.

Nasib baik ada YouTube. Kalau tak, aku tak tau nak buat
macam mana dengan benda-benda ni.

Sebelum itu, aku perlu bukak meter Cateye yang rosak tu dulu:

Meter Cateye berjaya dibuka.

Inilah meter Cateye yang sudahpun rosak.

Lepas je bukak meter yang rosak tu, aku pasang balik video YouTube tadi dan bermulalah pengembaraan aku yang bakal korang saksikan...

LANGKAH PERTAMA
Aku ikut sebijik susunan dalam video tu. Tak berani nak
ubah ikut kreativiti sendiri, nanti tersalah pasang, naya je...

LANGKAH KE-DUA
Benda ni aku berjaya pasang dalam beberapa minit je.
Senang sangat. 

LANGKAH KE-TIGA
Yang ni pulak, dekat 30 minit baru sempurna. Aku tersalah
pasang. Nak bukak balik, punyalah susah.

LANGKAH KE-EMPAT
Ni pun nasib baik aku tak pasang terbalik. Aku dah nak ikat
pakai cable tie dah. Nasib baik perasan.

LANGKAH KE-LIMA
Akhir sekali, lepas masukkan bateri, setkan beberapa perkara
mengikut selera aku pada meter tersebut, barulah aku
pasangkan kat basikal aku.

Lepas je siap pasang, aku terus pergi cuba kayuh kat keliling apartment aku. Masa tengah kayuh tu, aku perasan yang cadence tidak berfungsi. Aku berenti dan cek apa yang patut. Aku on off meter tu dan barulah fungsi cadence muncul pada meter.

Nasib baik...

Tadi aku pergi lagi KHCycle. Semalam sku terlupa nak beli
botol air. Botol air lama aku kaler biru. Tak ngam dengan
kaler basikal aku.

Aku nak puji lebih-lebih, tak boleh lagi sebab aku baru je nak bermesra dengan meter Sigma ni. Tapi, macam aku cakap tadi dengan harga yang tak sampai RM400, aku boleh dapat macam-macam dalam satu jenis meter sahaja. Jadi, pada aku ianya sangat berbaloi.

Buku manual yang tiada fungsinya apabila ada YouTube.

Lagipun, aku dah cek kat Ebay, harganya memang mahal. Paling murah pun kurang berbelas RM je. Lagipun kena tunggu 14 hari baru dapat barang. Setakat jimat belas-belas ringgit, tak payah le. Baik aku pergi beli yang ada kat depan mata. Terus dapat kejap tu jugak.

Kalau korang nak cari meter basikal, boleh masukkan meter macam aku punya ni dalam senarai. Manalah tahu kot-kot ianya dalam lingkungan bajet korang. Alah membeli, menang memakai.

PS: Aku sebenarnya ada masalah untuk mengenal kiri dan kanan. Itu sebab aku kerap tersalah pasang sepanjang proses pemasangan meter yang aku ceritakan tadi. Kadang-kala huruf "S" pun aku tulis terbalik!

Isnin, 5 Mac 2012

Kayuhan ke Lenggeng: Inilah Kekejangan yang Sebenar!


Kali terakhir aku kayuh adalah ketika pengambaran untuk dokumentari tentang Azizulhasni Awang pada Ahad minggu lepas. Itu pun hanya 37.29 km je.

Dah le Kuantan Century Ride lagi 2 minggu je; 160 km pulak tu. Patutnya mileage meningkat. Tapi sebaliknya makin menurun.

Tak boleh jadi ni...

Dan, pada semalam harinya iaitu 4hb Mac 2012, bertempat di Masjid Putra, Putrajaya, aku dan beberapa rakan lain turut sama bergabung dengan Kumpulan EnCC Enchal. Akibat penggabungan ini, jumlah keseluruhan yang menyertai kayuhan ini meningkat kepada 21 orang.

Dalam 9 orang antara kami berkumpul di Info Centre
berhadapan dengan bangunan MAMPU sebelum bergabung
dengan EnCC Enchal.

Bersedia untuk mulakan kayuhan.

Tepat jam 8.10, selepas membaca doa selamat yang dibaca oleh Alias, kami semua bergerak menuju ke Lenggeng, Negeri Sembilan.

Kayuhan tidaklah laju mana dan sepanjang kayuhan tersebut aku hanya melayan cadence — pakai crank kecik dan hanya menukar casette belakang mengikut rentak permukaan jalan. Memandangkan 7 hari aku tak kayuh basikal, jadi tak berani sangat nak pakai crank besar.

Sepanjang kayuhan, meter dalam lingkungan 30 - 35 km/j. Cuaca juga agak redup dan nyaman. Kalaulah cuaca macam gini sampai tengahari, alangkah mesra alamnya.

Berhenti sebentar di Jenderam Hulu untuk menunggu
7 orang lagi yang masih di belakang.

Tak lama lepas tu, cuaca makin terik dan tiba di Jenderam Hulu kami semua berhenti sekitar 5 minit untuk menunggu mereka yang terputus peloton.

Tak lama lepas tu, hanya 5 orang sahaja yang tiba. Lagi 2 orang rakan dah pun patah balik sebab ada masalah-masalah tertentu. Tinggallah 19 orang yang teruskan cabaran ke Lenggeng...

Kelajuan masih kekal sekitar 30 - 35 km/j hinggalah tiba di Broga, Negeri Sembilan. Memandangkan peloton sudah pun terputus dua tanpa sedar, kami perlahankan sedikit kelajuan dalam beberapa minit dengan harapan dapat sambung balik peloton yg terputus tu.

Tapi, tak nampak bayang-bayang peloton yang terputus tu. Memandangkan ada lagi 3 km berbaki tiba di destinasi, kami meningkatkan sedikit kelajuan ketika mendaki bukit-bukit kecil sekitar Broga dan mengakibatkan terputusnya peloton menjadi 3 tanpa sedar.

Lagi 2 km nak sampai destinasi, kelajuan tiba-tiba meningkat dan aku terpaksa pakai crank besar dan nah, kelajuan mencecah 57 km/j!

Ketika ini, aku cuma berharapkan mereka yang berada di dalam peloton dapat turut sama drafting.

Lagi 500 meter hendak sampai, tengok belakang sapa pun tak ada. Hanya aku dan Mie Bulat je.

Dalam 3 minit lepas tu barulah peloton ke-2 muncul.

Biasanya aku akan bawa Power Gel untuk persediaan apabila
perlu.

Dalam 20 minit kemudian, muncul pula peloton ke-3.
*Gambar hak milik Azlan.

Memandangkan ada di antara kami perlu pulang awal kerana jemputan kenduri kawin dan kerja, kami seramai 6 orang bergerak pulang dahulu lalu meninggalkan 13 orang rakan yang lain di kedai kopi.

Kami bergerak pulang sekitar jam 11:30 pagi kalau tak silap. Tatkala ini matahari pulak makin memacak.

Kami berenam pulang awal.
*Gambar hak milik Azlan.

Ketika perjalanan pulang kelajuan sekitar 30 - 35 km/j juga. Angin agak kuat ketika ini.

Apabila perjalanan sudah mencecah 90 km, aku mula rasakan kemungkinan besar aku akan cramp. Tanda-tandanya sudah nampak:

Garam dalam badan sudah mula keluar dalam kuantiti yang
banyak.

Jadi, aku perlu mengawal kelajuan dan tidak memberi tekanan melampau pada kaki. Walaupun ketika itu aku rasakan badan aku masih cergas dan kaki tidak ada tanda-tanda akan kekejangan.

Lagi 15 km nak sampai putrajaya, salah seorang daripada kami iaitu Halim kekejangan betis dan kami berhenti sebentar di Dengkil.

Dan ketika sampai di Sungai Merab, peha aku pulak kena. Lebih menarik lagi, kedua-dua peha aku kekejangan serentak.

Lagi 7 km je nak sampai. Ahhhh, elok sangat le tu...

Inilah keadaan mereka ketika perjalanan pulang. Ketika ini,
kami berenam yang pulang awal sudah tiba sekitar Bangi.
*Gambar hak milik Azlan.

Nasib baik Halim singgah 7 Eleven di Sungai Merab tadi untuk membeli air mineral sejuk. Dengan air itulah Halim simbahkan ke peha aku untuk legakan kekejangan.

Fuhhh, nasib baik ada Halim bersama air sejuknya...

Kami sampai jam 1:10 tengahari di Info Centre, Putrajaya dan aku terpaksa meminta bantuan Halim untuk menghantar aku pulang dengan menaiki SUV beliau. Tak sanggup aku kayuh 7 km berbaki untuk pulang ke rumah dalam keadaan peha yang tak sihat.

Terima kasih Halim!

Basikal aku atas SUV Halim.

Apa yang boleh aku simpulkan di sini, kayuhan sejauh 111 km selama 4 jam 13 minit adalah sangat berselera. Walaupun kekejangan kedua-dua belah peha, ini tak bermakna kayuhan perlu dihentikan. Hanya peha sahaja sakit; bukannya semangat yang sakit.

Ketika sampai di hadapan PICC ketika Halim hantarkan aku pulang, terlihat rakan-rakan yang kami tinggalkan di kedai kopi Lenggeng di persimpangan lampu trafik sekitar jam 2 petang. Tahniah kepada mereka kerana berjaya habiskan kayuhan — walaupun dengar khabarnya salah seorang daripada mereka spoke nya patah ketika perjalanan pulang.

PS: Kuantan Century Ride makin hampir. Takut betul aku dengan perkataan cramp!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...