Mukasurat

Jumaat, 7 Disember 2018

Kayuh ke Port Dickson? Ah, Kirim Salam!


Sementara badan baru nak fit, aku tak berani nak kayuh jauh-jauh. Ada juga rakan-rakan lain mengajak ke Port Dickson dan awal-awal lagi aku reject.

Baru kayuh seminggu sudah berani nak ke Port Dickson, Negeri Sembilan. Kalau aku menyambut cabaran ini, maknanya aku mencari penyakit namanya.

Bukannya aku tak pernah kayuh ke sana. Cabarannya boleh aku ingat tujuh keturunan mendatang. Jangan memain bab kayuh 160 km ni... (Boleh baca cerita enam tahun dahulu di sini: Kayuhan ke PD: Episod Ngeri di Bawah Mentari)

Kenangan kayuh ke Port Dickson. Sampai sesat aku dibuatnya.

Maka, dengan yakinnya aku memberi seribu dalih seadanya kepada tuan punya badan yang gatal mulut mengajak aku. Kalau iya pun mahu mengajak aku, tunggu le aku dah kayuh 3 - 4 bulan. Ini baru seminggu kayuh, apa sangatlah aku boleh buat. Silap-silap aku balik naik Grab je nanti.

Pada hari mereka semua kayuh ke PD, aku dengan seorang dua rakan lain kayuh Putrajaya - Cyberjaya je. Itu aje yang mampu. Hujung minggu kemudiannya kami berempat kayuh ke kawasan berbukit di sekitar Kampung Limau Manis, Kajang.

Setakat ini aku tiada masalah dengan basikal baru aku ini yang usianya baru sebulan pada hari ini. Sangat berpuas hati. Cumanya dengan keadaan kaki yang belum cukup kuat ini aku tak dapat mendaki bukit dengan laju.

Sepanjang aku kayuh dalam sebulan ini, aku tak boleh tahan dengan jersi dan bib yang sendatnya lain macam. Iyalah, dulu berat 58 kg. Sekarang ni 69 kg. Jadi memang tidak berapa selesalah.

Dua hari lepas aku ke kedai basikal Ridley di Damansara Perdana. Sasaran aku sudah pasti set jersi rasmi Lotto - Soudal. Nasib baik ada. Tinggal satu set tu je saiz yang aku nak. Phewwww!

Harga set jersi selepas 30% diskaun: RM429.

Set jersi keluaran Vermarc memang puas hati. Jersi dan bib jauh lebih selesa berbanding jersi Kelly Benefit Strategies keluaran Champion System. Mungkin jenis fabrik sudah jauh lebih maju berbanding 7 tahun dahulu.

Pada hari yang sama juga quick release yang aku beli pada 20 September lepas sudah sampai. Barang ini aku beli melalui laman web www.wiggle.com. Maka dengan tidak sabarnya aku terus test drive pukul 9:15 malam sejauh 18.16km.

Kotak dah serupa belacan. Sampai kat tangan aku dah penyek.
Jenama LifeLine Professional.
Berat quick release baru ini cuma 43 gram je...
Ini quick release asal Fulcrum Racing 7.
2.5 kali ganda dia punya berat.

Berat basikal aku pula sudah menurun kepada 8.25 kg. Walaupun sekadar tukar quick release berat turun mendadak. Nampak sangat quick release asal berat nak mampus. Dengan bajet RM169 termasuk kos penghantaran, aku dapat ringankan basikal aku agak ketara.

Sambil-sambil itu aku sedang menyusun senarai pada bahagian yang mahu dinaiktaraf. Sasaran aku berat basikal adalah 7.50 kg.

Berat badan aku? Ah, yang ini kemudianlah!

PS: Kau ingat senang ke nak turun berat badan?

Khamis, 29 November 2018

Ejen Rahsia Columbia


Dua hari lepas aku bercerita tentang kondisi basikal aku yang tidak seberapa itu. Walaupun aku banyak komplen, tapi dalam masa yang sama aku bersyukur semaksima mungkin.

Aku pernah merasa mempunyai basikal sebelum ini; dan kemudiannya hidup tanpa basikal selepas itu selama 3 tahun. Sepanjang ketiadaan basikal itulah aku ketiadaan hobi. Tahu-tahu sajalah bila lelaki tiada hobi — semua jadi serba tak kena dibuatnya.

Yang bertanda tu akulah tu. Masa latihan denga tentera Cuba.
Jangan tak percaya pulak.

Akhirnya aku mengambil keputusan untuk menjadi ejen perisik rahsia Columbia secara sambilan. Dari situ aku berjaya menyimpan duit untuk membeli sebuah basikal biasa-biasa sahaja.

Alhamdulillah. Berjaya juga perancangan aku.

Tiga tahun dalam kotak. Memang reputlah jawabnya.

Objektif aku sekarang ini adalah mahu mengembalikan tahap kecergasan seperti dahulu. Tak dapat 50% tahap kecergasan macam dahulu pun tak apa... dapat 75% pun jadilah.

Hari pertama aku kayuh basikal, aku rasa jantung aku macam nak meletup. Keseluruhan kaki aku rasa macam nak terkoyak. Terutamanya pada bahagian peha dan sekitar lutut. Rasa macam nak give up jugalah masa tu. Tapi memandangkan satu dunia dah tahu aku sudah beli basikal lumba, maka aku gigihkan jua kayuh basikal sampai rumah.

Bukan jauh pun aku kayuh. Aku rasa tak sampai 25 kilometer. Tapi aku rasa sepanjang perjalanan itu umpama kayuh basikal dalam hutan Amazon nun jauh di Brazil sana tu.

Sepanjang kayuh aku rasa helmet aku sudah tidak berapa selesa. Rupa-rupanya material dalaman yang diperbuat daripada plastik sudah pun patah disebabkan reput.

Begitu juga kasut karbon buatan Shimano; plastik pada bahagian tumitnya sudah pecah dan mereput.

Alahai, duit lagi...

Dalam minggu itu juga, sebaik sahaja pulang dari kerja aku menyusur masuk ke Sri Kembangan dan menuju ke Kedai Basikal Orbit Cycle.

Apa lagi, habis lagi duit aku...

Shimano RC9 S-phyre.

OGK Kabuto 2018 Flair Ultra Light.

Helmet dan kasut aku tak boleh beli sebarangan. Aku sanggup keluarkan duit lebih untuk dapatkan yang puas hati punya. Dua benda ini beli sekali dan pakailah sampai reput. Tak rugi pun. Dengan kata lain, alah membeli menang memakai.

Daripada beli yang murah, pakai seminggu dua mula tak puas hati. Lagi leceh. Lebih teruk lagi terpaksa keluarkan duit lagi untuk dapatkan yang jauh lebih bagus untuk puaskan hati sendiri.

Selain faktor ketahanan, faktor berat juga main peranan penting dalah hidup aku:
  • 170g - OGK Kabuto 2018 Flair Ultra Light saiz S/M
  • 232g - Shimano RC9 S-phyre saiz 42
Aku cukup pantang dengan benda-benda berat ni — satu-satunya perkara yang boleh mengganggu emosi.

Masa bayar tu memang tidak berapa syok jugaklah. Tapi perasaan tak syok tu hilang bila aku dapat manfaatnya masa kayuh hari Jumaat pada sebelah malamnya. Memang padu bhaiiii.

Berpatutanlah dengan harga yang mahal nak mampusnya itu.

Sudah hampir sebulan aku pakai dua benda tersebut. Kesimpulannya aku memang berpuas hati. Jauh lagi bagus daripada helmet dan kasut karbon lama aku tu. Nasib baik reput. Kalau tak, tak merasalah pakai helmet dan kasut buatan Jepun yang harganya cekik darah tu.

PS: Sekarang ni spek mata aku pulak buat hal. Macam nak kena beli baru je...

Selasa, 27 November 2018

Hey, Aku Dah Beli Basikal Baru!


Tanggal 1 November lepas, berbekalkan duit secukup rasa aku terus ke Kedai Basikal Orbit Cycle yang terletak di Seri Kembangan, Selangor. Hati berbunga-bunga macam nak jumpa Emma Watson yang baru pulang dari kampus Worcester College, Oxford.

Apa tidaknya... nak ambik basikal baru. Mestilah gembira.

Tengah setting basikal di Kedai Basikal Orbit Cycle.

Dua bulan jugak le aku survey bingkai basikal apa nak pakai. Daripada jenama Canyon hinggalah kepada Scott. Akhirnya aku pilih Ridley Noah. Walaupun aku lebih berminat dengan Ridley Noah SL, tetapi duit tak berapa nak ada, aku ambil jelah model Noah tanpa hurul SL. Noah juga...

Kali ini aku memang sudah cukup bersedia dengan keadaan basikal baru aku. Segala kekurangannya aku akan terima seadanya. Lagipun aku tak boleh samakan dengan basikal lama aku yang jauh lebih jitu, jauh lebih padu dengan groupset Dura Ace. Berat basikal lama aku 6.86 kg dan berat basikal baru aku 8.7 kg. Hah, beza 2 kilogram... pehhhhh!

Ridley Noah 2018

Kalau dulu semua bahagian basikal pasang yang high-end; daripada handle sampailah ke tiub. Kos untuk menaik taraf pun bukannya lekeh, silap-silap sama nilai dengan elaun Exco-exco kerajaan negeri semasa. Itu sebab boleh dapat basikal ringan macam tu sekali.

Tapi kali ini, dengan kewangan yang terhad aku harus terima seadanya. Dapat basikal berat pun... beratlah... nak buat macam mana. Sudahnya 8.7 kilogram. Terima je lah.

Ini frame original tau!

Shimano Ultegra R8000 crankset.

Rojak habis dan tunggang-langgang.
Stem 120mm tu aku tukar minggu lepas. 

Saddle ni tunggu masa nak tukar je.

Kalau dahulunya aku pakai groupset Dura Ace, kali ni Ultegra R8000. Walaupun berat dan fungsi Ultegra R8000 jauh lebih bagus dan lazat berbanding Dura Ace model CS-7900 lama aku tu. Dari sudut itu, Ultegra R8000 menang. Kalau pandang dari beratnya, Ultegra kalah teruk.

Wheelset alloy jenama Fulcrum Racing 7.

Dan basikal baru aku ini tidak ada tayar yang berkarbon langsung. Pakai aje Fulcrum Racing 7 alloy yang beratnya dekat 1.8 kilogram. Kalau campur sekali tiub dan tayar, memang cecah 2 kilogramlah jawabnya.

Bingkai bersaiz XS dan panjang top tube 525mm.

Lampu Cateye boleh cas semula.

Tapi itulah, dalam kekurangan ada juga terselit kelebihannya. Walaupun ianya berat tapi dia punya power transfer dan lajaknya memang lazat. Memang aku sudah sedia maklum  basikal aero memang kelebihannya begitu. Apa yang pasti kelebihan ini memang aku tidak pernah rasa sewaktu menggunakan Scott Addict R3.

Cuba bayangkan basikal baru aku ini dinaiktaraf kepada:
  • Groupset: Shimano Dura Ace R9100 11 Speed
  • Saddle: Antares R1 Versus EVO Regular
  • Handlebar: ENVE Bar Road Aero SES 2019
  • Pedals: Time Xpresso 15
  • Stem: ENVE Road Stem Black Graphics
...dan bahagian paling penting sekali adalah:
  • Wheelset: Campagnolo® Bora Ultra 50
Kos untuk semua barang-barang tu jangan ceritalah... boleh langsai hutang negara Zimbabwe.

Walaupun keadaan basikal aku serba kekurangan, dalam masa yang sama aku jugak rasa bersyukur tahap maksima. Bayangkan hidup tanpa basikal... azabnya bukan boleh dibuat main. Tahap depresi mengalahkan artis Hollywood.

PS: Nanti aku sambung cerita. Mustahil dah kayuh basikal tiga minggu langsung tak ada cerita.

Rabu, 14 Mac 2018

Semangat Baru 2018


Kehadapan Tuan, Puan, Cik, Adik, Abang, Puan Sri, Tan Sri, serta tidak dilupakan juga Orang Kaya Kaya Laksamana Raja Mahkota Dato' Laksamana semoga anda semua sihat wal afiat hendaknya.

Aku kembali semula di tahun 2018 yang penuh ceria seadanya; dengan membawa semangat baru untuk meneruskan kehidupan yang berbaki ini sebaik mungkin.

Tinggal kenangan...

Sebenarnya aku sekarang ini sedang berusaha keras untuk mendapatkan sebuah basikal berkuasa tinggi yang baru. Memandang harganya juga agak keras juga (sesetengahnya harga cekik darah sehingga bersamaan harga sebuah jet pejuang buatan Rusia) membuatkan kerja aku menjadi sedikit sukar.

Dengan ada duit tunai sebanyak RM6,000 basikal apalah yang aku boleh dapat. Basikal lipat yang bagus pun RM6,050. Itu pun tak cukup lagi RM50... Kalau iya pun duit aku cukup lagi RM50, takkanlah aku nak berlumba di Putrajaya guna basikal lipat. Musnahlah reputasi aku...

Jadi, impian untuk memiliki sebuah basikal lumba berkarbonat penuh yang baru akan menjadi sedikit lambat daripada perancangan aku. Jangka selewat-lewatnya mungkin hujung tahun; bulan Oktober atau November.

Sambil menunggu basikal baru, ada juga aku berlari di treadmill. Tapi macam biasalah, mula-mula je bersemangat. Bila masuk bulan ke-dua mulalah cari alasan... penatlah... esoklah... hari dah lewat malamlah...

Eh, biasalah tu... Simtom ni bukan aku seorang je yang kena, even Marco Polo pun pernah kena.

Aku fikir dengan adanya basikal macam dulu-dulu mampu membuatkan berat badan aku sekarang ini daripada 69 kg menurun ke 58 kg. Maka lemak-lemak akan terhapus tanpa sedar dan dapat mengurangkan beban untuk terus berlari. Alah, macam dulu-dulu... Lepas berbasikal aku terus sambung lari di treadmill. Macam orang gila...

Kadang-kala jadi orang gila pun bagus juga. Orang tak berani cakap lebih-lebih dengan kita. Kalau ada yang lebih-lebih dengan kita, apa susah, ajak je berlumba basikal. Paling koman pun, ajak lumba lari.

Cuma satu je aku berharap, bila sudah ada basikal lumba berprestasi tinggi nanti aku tidak mudah lupa diri; jangan pula menggatal isi borang dalam talian 'Powerman Malaysia 2019'. Cukuplah dua kali aku buat benda tu.

Tapi kalau untuk Century Ride, insya-Allah aku boleh turut serta. Alah, 160 km je pun... Bukannya macam Powerman. Sudahlah lepas lari 10 km kena kayuh basikal 64 km pulak. Lepas kayuh kena lari balik lagi 10 km. Ah, lecehlah.

Okeylah. Nanti aku sudah berjaya dapatkan basikal baru, aku akan sambung cerita dalam blog ini. Jangan tunggu sebab lambat lagi...

PS: Sekiranya anda masih setia membaca pos-pos aku sehingga saat ini, aku ucapkan terima kasih banyak-banyak. Tanpa saya, siapalah anda.

PPS: Eh, silap... Tanpa anda, siapalah saya.

Selasa, 7 Februari 2017

Yuran Marathon Dah Mahal - Ini penyelesaiannya!


Tahun ini ada juga aku bercadang mahu sertai mana-mana acara larian sekitar 5 hingga 10 kilometer. Tapi apabila tengok yuran penyertaan bagi 5 kilometer pun lebih kurang sama kos mengisi minyak petrol RON95, agak berkira-kira jugalah jadinya. Itu sudah sama kos ulang-alik 100 kilometer aku pergi kerja setiap hari.

Sebagai contoh Putrajaya Night Marathon 2016 yang lalu, yuran penyertaan untuk 5 kilometer adalah RM50. Manakala bagi 10 kilometer pula RM60. Bagi tahun 2017, aku tak cek lagi. Mungkin masih RM60 atau mungkin juga naik menjadi RM65. Mana mungkin boleh turun harga jadi RM55 balik. Itu harga enam tahun lalu.

Sekarang ni macam malas nak lari sorang-sorang. Lari pun kat area tasik je.

Setelah memikirkan semasak-masaknya, dan juga dipandang dari perspektif lain yang lebih positif, harga RM60 bagi kategori 10 kilometer itu agak berbaloi untuk aku. Orang lain aku tak tahu. Tapi untuk aku, ianya berbaloi.

Kenapa aku kata berbaloi? Ini kerana sekarang ini aku berlari sudah tidak macam dahulu. Dulu-dulu aku lari 10 kilometer sekitar 50 minit sahaja. Jadi, ianya cepat sangat habis. Aku berbelanja RM60, tapi habis tidak sampai sejam. Penganjur pula senang hati — boleh balik awal.

Sekarang ini kalau aku berlari 10 kilometer, mungkin akan memakan masa selama 1 jam 30 minit. Silap-silap dekat 2 jam baru habis berlari. Jadi, dengan harga RM60 itu, aku manfaatkan sebaik mungkin. Aku berbelanja RM60 itu ke jalan yang benar. Kalori pun banyak habis dalam 2 jam itu.

Latih tubi 2017

A video posted by Farizal Hassan (@farizalhassan) on


Zaman gawat macam sekarang ini, kita seharusnya pandai berbelanja. Pastikan wang yang kita keluar itu berbaloi. Setakat ini, aku tidak nampak faedahnya bayar RM60 dan kemudian berlari laju-laju bawah 1 jam. Cepat sangat habis; dan juga kejam sangat nampaknya (walaupun dulu aku pernah melakukan kekejaman sebegitu rupa suatu masa dahulu).

Oleh itu, pemikiran gaya baru yang aku usulkan tadi mungkin boleh digunapakai bagi kebanyakan orang. Lagi mahal kita bayar, pastikan kita gunakannya dengan lebih lama. Lagi mahal yuran penyertaan acara larian dibayar, biar lebih lama peserta berlari di atas jalan raya.

Lagipun tiada siapa pun mahu melarang kita berbuat begitu. Takkanlah disebabkan berlari perlahan, kita dihumbannya ke dalam lokap balai polis Putrajaya. Duit kita, eh sukahati kitalah kan?

Perlu diingatkan, pos ini aku akan delete suatu hari nanti. Sekiranya tahap kecergasan aku kembali tip top dan mampu berlari tanpa sebarang masalah dengan kadar kelajuan 50 minit bagi acara 10 kilometer, segala teori melalui pemikiran baru aku sebentar tadi sudah tidak boleh digunapakai lagi.

PS: Dah dua minggu aku cancel latihan berlari aku ikut sedap mood. Malam ini aku nak berlari 5 km. Kalau tak dapat berlatih malam ini, esok lusa malam masih boleh. Apa nak dirisaukan, dalam setahun ada 365 hari. Pilih je ikut sedap hati.

Khamis, 2 Februari 2017

Kesengsaraan Berakhir dengan Senyuman


Minggu lepas aku sudah hendak menulis cerita baru dalam blog ni. Tapi disebabkan mood aku yang agak kacau — masih menunggu jawapan dari penerbit berkenaan dengan manuskrip yang aku hantar pada 6,998,400 saat yang lalu; membantutkan sebarang cerita yang hendak ditulis.

Sepanjang melalui 6,998,400 saat itu sangatlah menyiksakan. Sudah beberapa kali aku bermimpi manuskip aku itu ditolak oleh penerbit. Mimpi manuskrip aku ditolak bukanlah sekali, tapi berkali-kali.

Sepanjang 2016, beribu ringgit jugaklah habis beli buku.

Tertanya-tanya jugak aku kenapa manuskrip aku itu ditolak:
"Cerita aku tulis tu tak bagus ke?"
"Awek dalam watak cerita aku tu tak cukup cun ke?"
"Dah takde mimpi lain ke yang boleh aku mimpi?"
Tapi, setakat bertanya ajelah. Mana mungkin aku boleh menjawab persoalan tu semua.

Pada hari Selasa baru-baru ini (dua hari lalu), penantian aku pun berakhir. E-mel dari penerbit yang ditunggu-tunggu selama 81 hari lalu menjawab segala persoalan:

Buat masa ni publication queue sudah penuh sehingga Mei.
Bagaimana jika Rempat diterbitkan untuk selepas bulan Jun?

Terpinga-pinga juga aku tatkala membaca e-mel ringkas daripada Ketua Editor itu. Ini bermaksud manuskrip aku sudah pun diluluskan oleh pihak panel? Maknanya mimpi-mimpi aku sebelum ini telah menipu tuannya?

Dalam pada itu, aku sudah mempelajari sesuatu — mimpi itu hanyalah mainan tidur. Dalam sifat mimpi itu sendiri pun sudah tiada kejujurannya lagi; Dengan tuannya sendiri pun sengaja mahu mencari pasal.

Tapi tidak mengapa. Sudah tahu mengenai status manuskrip yang hampir menjadi misteri itu pun sudah cukup bagus. Terima kasih kepada Ketua Editor yang sudi membaca hasil tulisan aku yang tidak seberapa itu. Terima kasih juga kerana sudi mahu menerbitkan dalam bentuk novel fizikal.

Siapa pihak penerbit tersebut? Ini kemudian kita cerita. Apa-apa pun kita tunggu novel pertama aku itu berjaya diterbitkan. Dari situ kita boleh tahu siapakah penerbitnya nanti.

Sementara ini, novel itu aku namakannya 'Rempat'. Menurut Kamus Dewan Edisi Keempat, 'rempat' bermaksud membawa (diri) ke mana-mana atau juga bermaksud melarat. Tapi, aku masih lagi sedang mencari tajuk yang baru (kalau-kalau ada yang lebih sesuai).

Dalam watak utama aku itu yang bernama Alan. Dia membawa diri jauh ke negara James Bond untuk melangsungkan kehidupan yang masih berbaki. Dalam pada itu, duit pun tak berapa nak ada sangat. Jadi, terpaksalah dia mencari kerja sekitar London untuk kelangsungan hidup. Rezekinya ada di situ. Atas ihsan pemilik kedai farmasi warga Turki di Edgware Road mengambilnya bekerja — secara haram.

Dari situlah dia mengenali seorang awek yang digelarnya sebagai Issey Miyake. Nama sebenar awek itu lain sebenarnya. Jauh beza sungguh dari nama minyak wangi jenama Issey Miyake itu sendiri. Perkenalan mereka berdua juga sangat unik dan kebetulan berlaku di dalam farmasi tempat dia bekerja.

Dalam masa yang sama, Issey Miyake tidak tahu latar belakang hidup Alan; apakah sebab yang membawa dirinya jauh hingga ke situ.

Watak Issey Miyake dalam cerita aku. Tapi, taklah 100% sama.

Gitulah lebih kurang ceritanya. Gaya bahasa aku gunakan sama seperti dalam blog ini — santai-santai de Amor. Tak ada level-level sastera setinggi langit. Aku bukannya reti nak berbahasa macam itu. Lagipun muka suratnya lebih kurang 200 helai sahaja. Silap-silap tak cecah pun 199 helai muka surat. Cerita aku ini memang dicipta untuk mereka yang sangat sibuk dan tidak ada masa untuk membaca empat lima ratus muka surat.

Cerita aku itu memang takde masalah kalau nak habiskan membaca dalam masa satu hari sahaja. 

Itu kalau pandai membacalah. Kalau tak berapa sangat pandai membaca, mengeja pun merangkak-rangkak, itu aku tak berani janji berapa hari boleh habis. Berisiko besar kalau aku berjanji dengan orang macam tu.

Secara puratanya, novel aku itu diterbitkan (mengikut kata Ketua Editor) aku boleh kategorikan sebagai pengembaraan, cinta dan juga humor. Unsur-unsur kelakar dalam penulisan aku masih lagi aku kekalkan. Aku tak reti hendak tulis penuh adab seakan zaman kolonial mahupun seperti Batu Bersurat Terengganu.

Itu semua penulis-penulisnya level setinggi mencecah awan. Aku? Hah, aku ini picisan penulis yang entah apa-apa. Tidak ada satu pun yang boleh dibanggakan. Kalau mengutuk orang, memang nombor satu.

PS: Korang berdoalah banyak-banyak untuk aku agar novel aku itu akan diterbitkan tanpa masalah. Kalau lagi cepat diterbitkan, lagilah bagus. Aku pun tidaklah termimpi-mimpi yang mengarut-ngarut lagi.

Jumaat, 30 Disember 2016

Susurmasa 2016: Azam-azam yang Terlaksana


Macam tak percaya sepanjang tahun 2016 aku menulis dalam blog ni cuma 2 pos je. Kalau termasuk pos yang terbaru ni kiranya 3 lah jadinya.

Bukan apa, ada juga aku terfikir setiapkali mahu mengemaskini blog ni: masih ada lagi ke orang baca apa yang aku taip dalam blog ni? Lagipun aku dah takde basikal nak kayuh macam dulu-dulu. Oleh itu tiadalah cerita pengembaraan berbasikal daripada aku seperti sebelum ni.

Rasa macam malu pulak memikul gelaran Pahlawan Basikal.

Lainlah Pahlawan Melaka zaman dulu-dulu. Walaupun takde keris, dia masih boleh lagi bersilat ikut sedap hati dia. Macam aku ni, basikal pun takde, nak kayuh apa kebendanya.

Aku banyak membaca novel tahun ni. Nak belajar menulis, kenalah banyak
membaca.

Melainkan aku beli basikal baru... basikal baru ye? Tengoklah macam mana tahun 2017 nanti. Kalau ada duit lebih, aku beli le basikal apa pun. Janji basikal. Folding bike pun takpe. Basikal juga...

Sepanjang tahun 2016 ni aku sebenarnya agak sibuk juga walaupun takde apa-apa aktiviti bersukan. Kebanyakan aktiviti aku cuma lepaskan geram di status Facebook aku je. Nak lepaskan dalam blog — nama blog aku sendiri pun 'Pahlawan Basikal', jadi rasa menganiaya diri sendiri je kalau aku aku cerita takde sangkut paut pasal basikal.

Jadi, aku mengambil keputusan cerita kat status Facobook je... Habis cerita.

Mari ikuti aku menyelusuri susurmasa sepanjang tahun 2016:

Saham
Masuk je tahun baru aku terus belajar pasal saham. Bulan Januari jugak le aku beli saham pertama aku melalui Maybank Investment Bank. Dalam masa 3 bulan, aku berjaya membeli beberapa saham, termasuk saham Air Asia X. Bukan setakat saham je, warrant pun aku balun sebab untung dia boleh dapat berganda-ganda dari saham. Tu kalau untung le, kalau rugi pun boleh jadi berganda-ganda juga.

Tahun ni aku dah beli 41 buah saham dan warrant rasanya. Aku sendiri pun tak ingat.

Bulan lepas aku jual semua pegangan saham aku sebab nak pakai duit untuk hal-hal berkaitan rumah pulak.

Seminar / Bengkel

Pelaburan Hartanah
Hujung bulan Januari aku hadiri seminar Pelaburan Hartanah oleh Azizi Ali. Aku bukan tau sangat pasal hartanah. Tu pasal aku datang seminar tu. Sekurang-kurangnya taulah serba sedikit untuk orang yang tak berduit macam aku ni.

Bengkel Bursa Station
Lagi tiga hari nak puasa, aku masuk bengkel belajar Bursa Station anjuran 'Bangsawan Traders'. Dari situ aku dapat tau macam mana nak cari kaunter-kaunter saham yang berpotensi melonjak naik. Dalam perisian tu ada pengimbas ajaib (dari sini aku dapat idea menulis manuskrip untuk novel aku bertajuk KONTRA).

Oklah aku tau mau cerita panjang berjela berkaitan saham. Bukan semua orang suka atau faham sangat benda macam ni.

MYWritersFest2016 - Writers' Professional Development
Awal bulan Oktober aku sertai bengkel penulisan. Aku terjumpa maklumat ni ketika berusaha mencari apa-apa seminar berkaitan penulisan. Bengkel tersebut cuma lagi 3 hari je. Aku tak peduli. Aku daftar terus sekali dua topik dengan yuran yang berasingan.

  • Teknik-teknik Menyunting Penulisan
    oleh Anis Suhaila Ahmad Lutfi & Fikri Azzim
  • Perancangan dan Pembentangan Sebuah Novel
    oleh Lokman Hakim

Kat situlah aku faham serba sedikit tentang penghasilan manuskrip novel.

Penghasilan Manuskrip
Aku rasa yang ni aku akan cerita pada pos berasingan dengan lebih terperinci. Tapi untuk sementara ini aku cuma ulaskan serba sedikit sahaja.

Setakat ini satu manuskrip bertajuk 'Rempat' sudah dihantar ke salah satu penerbit indie untuk dinilai. Dah 4,233,600 saat aku tunggu. Sampai sekarang masih tidak ada jawapan. Dalam masa yang sama juga, sambil menunggu keputusan dari penerbit, aku terus menulis satu lagi manuskrip bertajuk 'Kontra'. Ianya berkonsep thriller.

Cerita itu masih lagi berbentuk draf. Tapi kalau korang nak baca, sila ke:



---

Baiklah. Setakat itu sahaja untuk kali ini. Aku akan sambung cerita berkaitan pengalaman aku menghasilkan manuskrip dalam cerita akan datang.

Selamat Tahun Baru in advance bebeh!

PS: Itu hari ada orang cadangkan nama Pahlawan Pena. Siapa orang tu ye?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...